Wisata Kuliner di Cibubur #part 1

cibubur

Kalau ada yang pernah ke Cibubur, pasti ngeh kalo di sepanjang jalan alternatif Cibubur (biasa disebut jalan Transyogie) mulai dari keluar  tol sampai teruuss terruuss lagi menuju arah Cileungsi, banyak sekali tempat makan bertebaran. Asli banyak. Coba sebut saja apa, sepertinya semua jenis makanan ada di sepanjang jalan itu. Dan tempat makan itu berderet-deret berjejer, terutama di sisi kiri jalan kalau kalian baru saja masuk ke Cibubur dari arah buperta/jambore. Contohnya, tempat makan dengan menu ayam, ada ayam tangkap, ayam lepaaas, ayam bakar mas mono, ayam goreng suharti, ayam bakar taliwang (ada di 2 tempat), dan ayam-ayam yang lain. Itu baru ayam, belum menu yang lain. 😀

Nah, berhubung sudah setengah tahun tinggal di Cibubur, saya pengen membagi pengalaman mencicipi kuliner di seputaran Cibubur, yang bisa dibilang sih, belum sebanding sama banyaknya tempat makan yang ada di sini. Dan karena ini postingan enggak diniatkan, maaf nggak ada foto-foto pribadi dari saya yah *penonton langsung kecewa*

1. Bakso Sukowati

Yang pertama yang mau saya review, makanan sejuta umat dulu ya, dan sekaligus juga paling deket sama rumah saya di Cikeas :p

Lokasi: Cikeas, sebelah AlfaMidi. Perempatan Cikeas, masuk kira-kira 50m, ada di sebelah kanan jalan.

Bakso ini terkenal sampe kemana-mana. Dulu pertama kali makan di sini nggak direncanakan, pas waktu itu saya dan suami lagi mengunjungi calon rumah kami di deket sana. Tempatnya enak, lega, parkiran lumayan luas. Ada parkir depan juga parkir samping. Kalau menurut saya yang bukan pecinta bakso sih, baksonya biasa-biasa aja. Ini komen subjektif loh yaaaa, karena saya emang bukan penggemar bakso, jadi saya nggak minat gitu deh sama bakso-baksoan 😀 Kalau suami suka. Kalo lagi pengen bakso, dia suka minta ke sini. Berdasarkan hasil gugling, sekarang harganya 15ribu semangkok *kapan lagi kalau ke situ saya cek harga lagi yaa. Kami terhitung udah beberapa kali makan di sini.

2. Kupat Tahu Magelang Cibubur

Saya dan suami penggemar kupat tahu. Setiap kali pulang ke Temanggung (kota asal suami), saya pasti selalu minta jajan kupat tahu. Gitu juga kalo pulang ke Purbalingga. Di Purbalingga, kupat tahu dinamai gecot 😀

Lokasi: Dari arah Buperta (Jambore), terletak di sebelah kanan jalan, sesudah perumahan Raffles Hills.

Kami ke tempat makan ini disengaja karena saya dan suami kangen pengen makan kupat tahu. Weekend dibela-belain ke sini cuma buat makan kupat tahu. Parkir di depan warungnya sempit, mepet jalan raya yang seringnya macet. Parkir alternatif ada di belakang tempat makan.

Sayangnya, kami berdua sedikit kecewa, karena ternyata kupat tahunya berbeda dengan yang ada di bayangan kami 😦 Kalau kupat tahu di Temanggung atau Purbalingga itu banyak bumbu kacangnya, kalau kupat tahu yang ini mungkin kupat tahu yang asli Magelang kali yaa, dan itu nggak begitu cocok di lidah kami. Jadi kami ke sana hanya sekali, dan belum berniat berkunjung lagi.

3. Pecel Pincuk Ibu Ida

Akhirnya…saya nemu juga pecel yang enakkk.

Lokasi: (hampir sama dengan kupat tahu) Dari arah Buperta, ada di sebelah kanan jalan, setelah perumahan Raffles Hills, tapi lebih jauh sedikit dari Kupat Tahu, kira-kira 500m lah.

Alasan ke sana pertama itu karena saya lagi pengen makan pecel, tapi pecel di deket rumah nggak gitu suka. Akhirnya kami bela-belain minggu pagi keluar ke Transyogie demi ke Pecel Pincuk Bu Ida. FYI, saya udah lumayan hapal tempat-tempat makan di jalanan Cibubur karena tiap hari kan nglewatin pulang-pergi ke kantor, jadi kalau pengen sesuatu biasanya udah ada inceran mau kemananya 😀 Nggak ada halaman buat parkir, jadi parkirnya di bahu jalan. Kalau weekend pagi oke-oke aja karena nggak macet, tapi kalau macet atau bahu jalan sekitar situ penuh, bisa parkir di belakang warung deket masjid.

Pas pertama masuk ke sana saya kaget karena apa? Karena tempatnya rame bangettt. Padahal pagi-pagi. Kebanyakan si orang yang cari sarapan pas weekend. Selepas itu, weekend berikutnya saya ke sana lagi dan memang kalau weekend rame sih, padahal tempatnya nggak luas2 banget. Rata2 yang makan serombongan gitu, jadi rame.

Oke, menunya di sini ada pecel dan masakan khas Jawa Timur kayak rawon dan rujak cingur. Tapi sejauh ini saya baru pernah makan pecelnya doang si. Bumbunya maknyuuussss, dan lauknya banyaak. Ada sate telor, sate ati, aneka gorengan, bacem, ayam goreng, telor asin, dst dst. Bisa dipilih sendiri di meja panjang di bagian dalam warung. Bisa pesen pecel pake nasi, bisa pake lontong. Kalo saya sih sukanya pake lontong, soalnya kalo nasi kan udah ada di rumah *apasih. Jangan kaget ya kalo ke sini ada yang pesen buat dibawa pulang, pesennya banyak, bisa sampe belasan. Emang enak sih. Nyaaaammm…

4. Bakwan Malang Cikeas-Nagrak Jalan Transyogi km. 5

Saya lebih suka bakwan malang dibanding bakso *informasi penting*

Lokasi: Lokasinya kayak yang udah disebutin di atas. Detailnya: keluar tol cibubur (semua lokasi yang ada di sini ancer2nya dari tol cibubur yaa), nglewatin Plasa Cibubur lanjut terus, nglewatin CitraGran masih lanjut, nglewatin Giant, lalu jembatan Cikeas. Nah,naik dari jembatan ini, pelan-pelan aja soalnya tempatnya terselip di antara beberapa tempat makan di sisi kiri jalan. Pokoknya kalo udah lewat jembatan, nggak jauh deh 😀

Saya dan suami belum lama ini ke sana. Waktu pulang dari kantor. Pas lagi dijemput suami, dan kami berdua udah kelaperan dan pengen yang anget2. Kebetulan saya udah dari kapan pengen mampir ke sini. Akhirnya jadi deh kami ke sana. Parkirnya lumayan sempit, cuma ada di depan warung makan, mungkin cuma muat 2 mobil. Tapi kalo nebeng di sebelah2nya si masih ada laah..

Rasanya enaak, Alhamdulillah nemu bakwan malang yang enak dan deket rumah. Range harganya pun masih termasuk murah. Saya pesen yang spesial, 12.500 dan udah dapet bakwan malang porsi standar plus yang goreng2. Dan itu kenyang bangeeettt. Suami juga alhamdulillah puass. Dan masih mau kesini lagi kapan-kapan.

5. Soto Kwali Bumi Mutiara

Soto itu, salah satu makanan favorit saya. Sebenarnya paling suka soto sokaraja, maklum yeee, itu soto dari daerah asal. Tapi belum pernah nemu yang enak di Jakarta maupun Cibubur 😦

Lokasi: yang ini lumayan jauh. Dari keluar tol Cibubur, terus jalan sampai ketemu perempatan Nagrak atau Cikeas (Nagrak itu daerah di sebelah kiri perempatan, kalau Cikeas itu di sebelah kanan perempatan) yang ciri2nya ada tulisan CIKEAS gede di baliho di perempatan itu. Lalu setelah itu kita belok kiri ke arah nagrak. Dan itu teruuuss sampai berapa kilo ya? Mungkin lima kiloan *ewww, jauh amat* Nglewatin gerbang belakang Kota Wisata, nglewatin Vila Nusa Indah 5, lalu sekilo kemudian di sisi kanan jalan ada tulisan SOTO KWALI SEGER kalo nggak salah *menyesatkan!

Warungnya kecil sih, kecil banget. Kayaknya cuma ada 4 meja di dalemnya. Tapi jangan salahh, sotonya maknyuuusss tenan! Ini soto favorit saya dan suami yang suka bikin kangen. Pertama kali makan di sana pas kami belum tinggal di Cibubur dan lagi ke rumah kakak ipar di Vila Nusa Indah. Kok sotonya enak ya, habis ngerasain yang pertama itu, jadi langganan deh ini soto.

Dan harganya muraaahh sodara2, seporsi cuma 5000perak waktu itu, sekarang udah 6000. Makannya pake sate telor, atau sate ati ampela, dan gorengan. Pas ujan2 pula. Waaahhh… *ngeces

***

Yak, segini dulu ya kawan, kisah petualangan makan saya di Cububur dan sekitarnya. Masih ada beberapa tempat lagi tapi saya capek nulisnya, hehehehe…

 

 

Advertisements

Mereka yang pernah kehilangan

bayi

Beberapa waktu lalu, kami seruangan dikejutkan oleh berita duka. Salah satu anak rekan kerja, yang baru dua hari lahir, dipanggil kembali ke rahmatullah. Saat mendengar berita itu, saya langsung berkaca-kaca. Tak terbayang bagaimana perasaan teman saya itu. Baru saja menyandang status sebagai ayah, anaknya meninggal.

Seminggu kemudian, dia masuk dan langsung diberondong dengan ucapan duka dari orang seruangan, juga pertanyaan: apa yang terjadi? Jadi ceritanya, anaknya dilahirkan di bidan, normal, sehat walafiat. Isterinya juga sehat, bahkan bisa langsung beraktivitas. Hari kedua, mereka sudah pulang ke rumah. Dari pagi sang teman disibukkan oleh kegiatan mencari kambing untuk aqiqah, lalu sempat juga diganggu orang kantor untuk menyelesaikan pekerjaan kantor dari rumah. Sampai siang tiba, dia menggendong anaknya yang menangis dan tiba-tiba menyadari kalau bayi kecilnya panas. Panas banget! katanya. Sepertinya lebih dari 45 derajat.

Orang serumah pun panik. Sang bayi kecil lantas dibawa ke bidan, dan langsung dirujuk ke RS besar yang jaraknya katanya 2-3 jam perjalanan. Tapi sebelumnya mereka bawa ke RS di daerah dulu. RS daerah itupun merujuk untuk segera dibawa RS di ibukota propinsi. Singkat cerita, setelah perjalanan jauh, tibalah mereka di RS ibukota propinsi. Tangisan yang awalnya normal, sudah melemah, berubah menjadi rintih kesakitan. Lalu tak lama kemudian, bayi kecil itupun menghembuskan napas terakhirnya.

Menurut keterangan bidan, kemungkinan bayi meninggal disebabkan karena gangguan pada pernafasannya. Sedangkan menurut dokter, mungkin saja terjadi infeksi pada potongan tali pusatnya. Kalau saya lebih condong ke pendapat dokter, karena sebelumnya bayi kecil itu demam tinggi. Bahkan sampai saat akan dimakamkan pun, kata teman saya, badannya masih hangat, hanya tangan dan kakiknya sudah kaku dan membiru 😦

Teman saya menceritakan kisah itu sampai beberapa kali dikarenakan banyak orang yang ketinggalan cerita, lalu bertanya berulang-ulang. Dia tampak tegar. Lalu saya tanya, bagaimana kondisi isterinya? Masih trauma, katanya. Apalagi kalau ASInya keluar, dia nangis. Setelah itu, teman laki-laki saya itu menangis. Kami, para cewek yang ada di situ langsung balik badan dan ambil tissue, ikut menangis, sementara yang laki-laki ambil langkah seribu sambil menundukkan kepala. Asli nggak enak banget endingnya! Jadi merasa sangat bersalah T_T

Saya jadi teringat kisah beberapa teman yang mengalami pengalaman serupa. Seorang teman kuliah saya pernah kehilangan bayi dalam kandungannya yang sudah berusia sembilan bulan. Dua orang teman multiply juga pernah kehilangan anak yang baru saja mereka lahirkan dalam hitungan hari. Dan salah satu rekan kerja suami saya pernah kehilangan bayinya dalam proses kelahiran. Ooh..mengingat kisah mereka, membuat saya yang juga seorang ibu ingin menangis.

Tapi, Alhamdulillah, segala puja-puji bagi Allah, segala kehilangan dan kesabaran mereka dibalas dengan lebih baik oleh Allah. Keempat orang yang saya tahu itu, sekarang, saat ini sudah menimang kembali bayi masing-masing. Dan saya takjub, karena mereka semua melahirkan dalam waktu yang berdekatan. Teman saya kuliah, bayinya mungkin berusia satu bulanan, teman suami, kurang lebih baru 2-3mingguan, dan teman multiply, baru berumur semingguan. Mereka semua pernah kehilangan, dan mereka kini telah mendapatkan yang baru lagi. Yang pertama takkan terganti, dan kini yang kedua telah menemani. Semoga jadi anak sehat dan jadi penyejuk hati orang tua masing-masing 🙂

Untuk teman kantor saya, semoga lekas “dititipi” lagi oleh Allah. Percayalah, Dia tak menguji di luar batas kemampuan hambaNya..

Lyric of the month

Uncategorized

Anak jalanan kumbang metropolitan
Selalu ramai dalam kesepian
Anak jalanan korban kemunafikan
Selalu kesepian di keramaian

Tiada tempat untuk mengadu
Tempat mencurahkan isi kalbu
Cinta kasih dari ayah dan ibu
Hanyalah peri yang palsu

Anak perawan kembang metropolitan
Selalu resah dalam penantian
Anak perawan korban keadaan
Selalu menanti dalam keresahan

Tiada restu untuk bertemu
Restu menjalin hidup bersatu
Kasih sayang dari ayah dan bunda
Hanyalah adat semata

Anak gedongan lambang metropolitan
Menuntut hidup alam kedamaian
Anak gedongan korban kesibukan
Hidup gelisah dalam keramaian

Tiada waktu untuk bertemu
Waktu berkasihan dan mengadu
Karena orang tua metropolitan
Hanyalah budak kesibukan

Anak jalanan metropolitan
Anak jalanan metropolitan

 

Akhir-akhir ini di radio sering dengerin lagu Anak Jalanan-nya Chrisye yang dinyanyikan ulang oleh Sandhy Sandoro. Awalnya sih biasa aja, tapi setelah dicermati kok ada rasa yang gimanaaa gitu. Pas bagian yang saya bold di atas. Itu rasanyaaa..umm…kok saya seperti melihat sosok Raihan dalam lirik itu. Yaah, memang dia bukan anak gedongan sih, tapi lirik itu bener-bener mencerminkan keadaannya. Jarang ketemu orang tuanya yang jadi budak kesibukan. Ketemu cuma pagi hari buat dadah-dadah. Malem nggak pake dikelonin sudah tidur sendiri. Aaah, Nak, maafin Bunda yaa.. *mewek T_T

 

Kunjungan ke Rumah Sakit

Uncategorized

Sabtu kemarin akhirnya saya dan suami memutuskan untuk ke rumah sakit untuk cek debay. Pilihan kami jatuh ke RS Permata yang deket dan udah familiar. Memang sejak sebelum tinggal di Cibubur udah lumayan sering ke RS ini, karena kakak ipar sering kalo apa-apa ya perginya ke sini.

Sebelum berangkat, cek jadwal dokter dulu di internet. Kebetulan hari itu selain mau ke dokter kandungan, kami juga mau ke dokter gigi anak. Mau meriksain giginya Raihan yang udah mulai keropos di usianya yang baru 14m.

Saya biasanya nentuin dokter nggak pake rekomendasi2an, hanya liat di internet. Liat jadwal dokter, lalu pilih yang kira-kira cocok. Prinsipnya, kalau dokter kandungan HARUS yang cewek dong, biar nyaman. Sesudah menentukan dokter saya dan dokter Raihan (kalau dokternya Raihan ini hasil rekomendasi dari kakak ipar yang biasa kontrol gigi anak), kami pun berangkat jam setengah dua siang, Sesuai jadwal di internet sih, dokter kandungan yang saya tag itu jadwalnya jam 4 sore, dan dokter giginya Raihan jadwalnya jam 2 siang. Jadi nanti bakal meriksain Raihan dulu, baru saya.

Begitu nyampe bagian pendaftaran, ternyata jadwalnya nggak seperti yang saya buka di internet. Dokter kandungan dan dokter giginya baru mulai jam 5 sore. Daripada bolak-balik, saya putuskan ganti dokter kandungan ajah, sementara dokternya Raihan tetep. Akhirnya ditunjukkanlah dokter kandungan cewek yang sedang praktek di jam itu. Namanya Dokter Suci. Saya pun segera mendaftar buat cek kehamilan dengan dokter itu, yang udah mulai praktek dari jam 1 siang. Dan dapet antriannya nomer 31 doonng, sementara di nomor antrian digital yang ada di atas pintu ruangan, baru urutan nomer 7 kalo nggak salah. Hoaaaaahhmmm…. Bakal lama nih!

Raihan udah muter-muter di seantero ruangan nggak mau diem, saya udah jajan di kantin, pas memutuskan biar Raihan pulang aja, nanti menjelang jam 5 sore baru dateng lagi. Biar saya aja nungguin sendirian, sekalian nanti jam 4 daftar ke dokter giginya Raihan (di RS Permata pendaftaran dibuka sejam sebelum dokternya praktek). Menit demi menit berlalu. Dari jam setengah dua, sampai jam 4, antrian baru berkurang separuh. Akhirnya saya bolak-balik ke sayap bangunan yang satunya buat daftarin Raihan. Alhamdulillah… Raihan dapet nomer antrian pertama. Jadi nanti ga perlu nunggu lama-lama deh.

Sambil nunggu antrian, sambil saya jalan-jalan, sholat, dan segala macem sampe akhirnya jam 5 Raihan dan ayahnya dateng lagi. Liat antrian di dokter Suci, udah nomer 26. Tinggal lima lagi. Tapi karena di dokter giginya Raihan dapet nomer pertama, saya putuskan buat ke sana dulu. Sampai di dokter gigi, ternyata dokternya belum dateng. Baru setelah kami menunggu kurang lebih sepuluh menit, dokternya masuk ruang praktek.

Dan perkenalkan, dokter giginya Raihan namanya Dokter Tyas. Umurnya udah nggak muda lagi, mungkin sudah 40an, tapi orangnya menyenangkan. Setelah menjelaskan keluhan kami, beliau pun mempersilakan Raihan buat duduk di kursi pasien gigi yang menyeramkan itu. Raihan saya pangku. Dan begitu liat peralatan serta lampu yang gede di depannya, dia pun rewel. Jangankan periksa gigi, gosok gigi aja dia udah nangis kejer. Jadi sore itu, saya memangku Raihan sambil mengunci tangan dan kakinya. Dia udah berontak sekuat tenaga. Teriak-teriak sekuat tenaga. Tapi dokter Tyas tanpa ampun memaksa membuka mulutnya, membersihkan gigi-giginya pake kain kasa, dan gigi Raihan ditambal doong.

Sementara saya pegangin Raihan, dokter Tyas dan perawatnya bekerja. Raihan tetep nangis tanpa henti. Sesekali tangan atau kakinya lepas dari kuncian saya. Tangisannya lalu berubah jadi teriakan-teriakan: ”NGGAKK! NGGAAKKK! NGGAAAKK!!! AAAAA!!! AAAA!! HUWAAAA!! DAH! DAH! DAH! TATATATA!! UDAH!! DAH!! NGGAAKK! NGGAKKK!! AAAA!! AAA!!

Drama deh pokoknya 😀

Tapi cepet loh, kerjanya bu dokter. Sekitar 15-20 menit kemudian, drama itu pun selesai. Dan gigi Raihan kembali kinclong.

Beberapa pelajaran yang saya dapet:

–         Gigi keropos bisa disebabkan karena kebiasaan ngedot di malam hari. Kalau ngedot di siang hari nggak papa, tapi kalo ngedot di malam hari, apalagi kalau mimiknya banyak, bisa menyebabkan susu tertampung di mulutnya. Jadi kalau bisa, tiap habis ngedot minum susu, diminumkan air putih ya buibuu

–         Selain faktor dari luar, gigi keropos juga bisa disebabkan karena kandungan keasaman air ludah. Pada anak yang tingkat keasaman air ludahnya tinggi, gigi gampang keropos, apalagi kalo udah kenal gula. Raihan contohnya. Padahal dia makan gula juga jarang.

–         Biasakan sikat gigi sejak kecil yaa.. Raihan ini emang susaaahh banget buat sikat gigi. Dan karena pengasuhnya nggak telaten, jadi tambah parah deh. Sikat giginya kalo ada bundanya doang. Itupun pake acara nangis dan berontak 😀

–         Gigi susu pada anak memang akan berganti dengan gigi permanen suatu saat nanti, jadi beberapa orang tidak mempermasalahkan gigi anak yang keropos atau bolong, toh nanti akhirnya ganti juga. Tapiii..gigi itu baru berganti di usia 7 tahun lagi. Dan itu masih lamaaa…kasihan Raihan kalau sebelum itu giginya udah bolong-bolong

–         Biasakan cek gigi ke dokter setiap 6 bulan sekali yaa.. Biar kalau ada yang perlu diperbaiki, bisa cepet ketahuan. Raihan kemarin baru pertama ke dokter gigi, tapi mau diniatkan buat cek rutin. Nah, karena kemarin ada tambalan, jadi disuruh dateng lagi 2 bulan kemudian

Dan drama di ruang praktek dokter itu pun berlanjut ke meja kasir. Plafon asuransi untuk periksa gigi punya Raihan langsung ludes! Kami bahkan harus nombokin 30ribuan. Ckckckckkk… Perawatan gigi memang mahal *elus dada

 

Selesai dengan giginya Raihan, kami bergegas ke dokter kandungan di sayap lain gedung RS itu. Sampe sana, tinggal satu antrian lagi. Paaasss banget. Nunggu nggak berapa lama, terus kami masuk ruangan dokter.

Ibudoknya yang ini juga ramah dan menyenangkan. Pas liat Raihan dibilangnya nanti jadi kayak anak kembar sama adeknya 😀

Berdasarkan hasil USG, tanggal 18 Mei kemarin usia adek 7 pekan 5 hari. Alhamdulillah, kandungan sehat, normal, kandungan di dalam rahim. Diperdengarkan juga detak jantung adek bayi. Aiihh… :’) Cuma si adek baru keliatan seperti gumpalan aja di rahim. Berdasarkan pengalamannya Raihan, kontrol bulan depan kami mungkin sudah akan bisa melihat adek bayi lengkap dengan tangan dan kakinya. Kalo lagi beruntung, kami akan bisa melihat adek bayi salto-salto, kayak Raihan dulu, hehehehe. Oiya, HPLnya 30 Desember masa. Tapi kok kayaknya kalo feeling saya sih bulan Januari deh si adek bakal lahir. Terpaut hampir dua tahun sama Raihan 😀

Aah.. bersyukur sekali kunjungan ke rumah sakit kemarin itu. Sampe rumah jam setengah delapan malem, dan kami langsung tepar :p

Celoteh Raihan

Uncategorized

Raihan 14m+ mulai suka berceloteh. Tambahan beberapa kata yang sekarang dikuasai dan sering diucapkannya antara lain: mimik (paling fasih), ambinih (ambil nih), dah (udah), sisanya bubbling dengan intonasi kayak orang bercakap-cakap

Raihan juga lagi seneng ketawa. Ketawa dibuat-buat, kalo dia lagi ngerasa seneng, atau dilihatnya ada yang lucu, dia bakal ketawa. Kayak kemaren waktu saya dan misua nggak jadi masuk kantor karena mobil mogok, akhirnya kami pulang ke rumah lagi dong. Cuti sekalian. Pas Raihan denger suara ayahnya di luar rumah, dia ketawa-ketawa: hahaha! hahaha! hahaha! Seneng banget karena ternyata ayah nggak jadi ngantor. Atau waktu saya dan ayahnya makan mie ayam semangkok berdua, dia dengan antusias melihat kami berdua, keheranan. Lalu ketawa, hahaha! hahaha! hahaha! Dan setelah itu dia nunjuk-nunjuk bibirnya sambil ngeliat ke saya, “Nih!” katanya. Ternyata ada makanan di bibir bundanya -_-

Yang paling lucu dan saya nggak abis pikir, Raihan kemarin waktu baring-baring di kasur tiba-tiba bilang, “Mik, nih!” sambil ngangkat bajunya ke atas. Dan abis itu, tiap kali saya becandain, “Miknya Raihan mana?”, dia pasti langsung ngangkat bajunya ke atas sambil bilang, “NIH!” Habis itu ketawa-ketawa, hahaha! hahaha!

😀

And the new story begin..

Uncategorized

Jadi ceritanya kemarin selama seminggu badan nggak enak, rasa masuk angin, mual-muntah, maag, macem-macem. Habis itu weekend ngajakin suami beli testpack di apotik kompleks. Nggak ada perasaan apa-apa sih cuma pas dicobain di rumah hasilnya DUA GARIS!!!  Langsung perasaan campur-aduk. Mwehehehee… Antara senang dan cemas soalnya Raihan masih kecil, baru mau 15 bulan. Etapi dari awal memang direncanakan anak pertama dan kedua jaraknya ga terlalu jauh sih. Jadi senang-senang aja, sambil ngebayangin tahun depan pas Raihan 2 tahun, pas lahiran anak kedua :p

Trus, pagi itu buka fb eh kok ndilalah nemu foto testpack dengan dua garis. Ealahhh…ada temennya hamil lagi. Xixixixi. Trus siangan apa sore gitu nemuin lagi status temen multiply, mbak Atik Savitri katanya juga lagi hamil muda. Kok bisa passs gitu yaa? Emang kadang suka ada musim hamil gitu ya? Hihihi…

Sementara masih belum cek ke dokter, rencananya akhir pekan besok ini. Tapi gara2 testpack itu udah mulai ngerasa morning sick lagi, dan sepertinya yang kali ini bakal lebih berat soalnya tiap hari mesti menempuh jarak Jakarta-Cibubur…Hiks! Nggak kebayang.. Semoga dedek bayi mau bekerja sama sama Bundanya 🙂

Yo wes, mau cerita itu aja. Doakan kami yaaa… 😀