Kunjungan ke Rumah Sakit

Uncategorized

Sabtu kemarin akhirnya saya dan suami memutuskan untuk ke rumah sakit untuk cek debay. Pilihan kami jatuh ke RS Permata yang deket dan udah familiar. Memang sejak sebelum tinggal di Cibubur udah lumayan sering ke RS ini, karena kakak ipar sering kalo apa-apa ya perginya ke sini.

Sebelum berangkat, cek jadwal dokter dulu di internet. Kebetulan hari itu selain mau ke dokter kandungan, kami juga mau ke dokter gigi anak. Mau meriksain giginya Raihan yang udah mulai keropos di usianya yang baru 14m.

Saya biasanya nentuin dokter nggak pake rekomendasi2an, hanya liat di internet. Liat jadwal dokter, lalu pilih yang kira-kira cocok. Prinsipnya, kalau dokter kandungan HARUS yang cewek dong, biar nyaman. Sesudah menentukan dokter saya dan dokter Raihan (kalau dokternya Raihan ini hasil rekomendasi dari kakak ipar yang biasa kontrol gigi anak), kami pun berangkat jam setengah dua siang, Sesuai jadwal di internet sih, dokter kandungan yang saya tag itu jadwalnya jam 4 sore, dan dokter giginya Raihan jadwalnya jam 2 siang. Jadi nanti bakal meriksain Raihan dulu, baru saya.

Begitu nyampe bagian pendaftaran, ternyata jadwalnya nggak seperti yang saya buka di internet. Dokter kandungan dan dokter giginya baru mulai jam 5 sore. Daripada bolak-balik, saya putuskan ganti dokter kandungan ajah, sementara dokternya Raihan tetep. Akhirnya ditunjukkanlah dokter kandungan cewek yang sedang praktek di jam itu. Namanya Dokter Suci. Saya pun segera mendaftar buat cek kehamilan dengan dokter itu, yang udah mulai praktek dari jam 1 siang. Dan dapet antriannya nomer 31 doonng, sementara di nomor antrian digital yang ada di atas pintu ruangan, baru urutan nomer 7 kalo nggak salah. Hoaaaaahhmmm…. Bakal lama nih!

Raihan udah muter-muter di seantero ruangan nggak mau diem, saya udah jajan di kantin, pas memutuskan biar Raihan pulang aja, nanti menjelang jam 5 sore baru dateng lagi. Biar saya aja nungguin sendirian, sekalian nanti jam 4 daftar ke dokter giginya Raihan (di RS Permata pendaftaran dibuka sejam sebelum dokternya praktek). Menit demi menit berlalu. Dari jam setengah dua, sampai jam 4, antrian baru berkurang separuh. Akhirnya saya bolak-balik ke sayap bangunan yang satunya buat daftarin Raihan. Alhamdulillah… Raihan dapet nomer antrian pertama. Jadi nanti ga perlu nunggu lama-lama deh.

Sambil nunggu antrian, sambil saya jalan-jalan, sholat, dan segala macem sampe akhirnya jam 5 Raihan dan ayahnya dateng lagi. Liat antrian di dokter Suci, udah nomer 26. Tinggal lima lagi. Tapi karena di dokter giginya Raihan dapet nomer pertama, saya putuskan buat ke sana dulu. Sampai di dokter gigi, ternyata dokternya belum dateng. Baru setelah kami menunggu kurang lebih sepuluh menit, dokternya masuk ruang praktek.

Dan perkenalkan, dokter giginya Raihan namanya Dokter Tyas. Umurnya udah nggak muda lagi, mungkin sudah 40an, tapi orangnya menyenangkan. Setelah menjelaskan keluhan kami, beliau pun mempersilakan Raihan buat duduk di kursi pasien gigi yang menyeramkan itu. Raihan saya pangku. Dan begitu liat peralatan serta lampu yang gede di depannya, dia pun rewel. Jangankan periksa gigi, gosok gigi aja dia udah nangis kejer. Jadi sore itu, saya memangku Raihan sambil mengunci tangan dan kakinya. Dia udah berontak sekuat tenaga. Teriak-teriak sekuat tenaga. Tapi dokter Tyas tanpa ampun memaksa membuka mulutnya, membersihkan gigi-giginya pake kain kasa, dan gigi Raihan ditambal doong.

Sementara saya pegangin Raihan, dokter Tyas dan perawatnya bekerja. Raihan tetep nangis tanpa henti. Sesekali tangan atau kakinya lepas dari kuncian saya. Tangisannya lalu berubah jadi teriakan-teriakan: ”NGGAKK! NGGAAKKK! NGGAAAKK!!! AAAAA!!! AAAA!! HUWAAAA!! DAH! DAH! DAH! TATATATA!! UDAH!! DAH!! NGGAAKK! NGGAKKK!! AAAA!! AAA!!

Drama deh pokoknya😀

Tapi cepet loh, kerjanya bu dokter. Sekitar 15-20 menit kemudian, drama itu pun selesai. Dan gigi Raihan kembali kinclong.

Beberapa pelajaran yang saya dapet:

–         Gigi keropos bisa disebabkan karena kebiasaan ngedot di malam hari. Kalau ngedot di siang hari nggak papa, tapi kalo ngedot di malam hari, apalagi kalau mimiknya banyak, bisa menyebabkan susu tertampung di mulutnya. Jadi kalau bisa, tiap habis ngedot minum susu, diminumkan air putih ya buibuu

–         Selain faktor dari luar, gigi keropos juga bisa disebabkan karena kandungan keasaman air ludah. Pada anak yang tingkat keasaman air ludahnya tinggi, gigi gampang keropos, apalagi kalo udah kenal gula. Raihan contohnya. Padahal dia makan gula juga jarang.

–         Biasakan sikat gigi sejak kecil yaa.. Raihan ini emang susaaahh banget buat sikat gigi. Dan karena pengasuhnya nggak telaten, jadi tambah parah deh. Sikat giginya kalo ada bundanya doang. Itupun pake acara nangis dan berontak😀

–         Gigi susu pada anak memang akan berganti dengan gigi permanen suatu saat nanti, jadi beberapa orang tidak mempermasalahkan gigi anak yang keropos atau bolong, toh nanti akhirnya ganti juga. Tapiii..gigi itu baru berganti di usia 7 tahun lagi. Dan itu masih lamaaa…kasihan Raihan kalau sebelum itu giginya udah bolong-bolong

–         Biasakan cek gigi ke dokter setiap 6 bulan sekali yaa.. Biar kalau ada yang perlu diperbaiki, bisa cepet ketahuan. Raihan kemarin baru pertama ke dokter gigi, tapi mau diniatkan buat cek rutin. Nah, karena kemarin ada tambalan, jadi disuruh dateng lagi 2 bulan kemudian

Dan drama di ruang praktek dokter itu pun berlanjut ke meja kasir. Plafon asuransi untuk periksa gigi punya Raihan langsung ludes! Kami bahkan harus nombokin 30ribuan. Ckckckckkk… Perawatan gigi memang mahal *elus dada

 

Selesai dengan giginya Raihan, kami bergegas ke dokter kandungan di sayap lain gedung RS itu. Sampe sana, tinggal satu antrian lagi. Paaasss banget. Nunggu nggak berapa lama, terus kami masuk ruangan dokter.

Ibudoknya yang ini juga ramah dan menyenangkan. Pas liat Raihan dibilangnya nanti jadi kayak anak kembar sama adeknya😀

Berdasarkan hasil USG, tanggal 18 Mei kemarin usia adek 7 pekan 5 hari. Alhamdulillah, kandungan sehat, normal, kandungan di dalam rahim. Diperdengarkan juga detak jantung adek bayi. Aiihh… :’) Cuma si adek baru keliatan seperti gumpalan aja di rahim. Berdasarkan pengalamannya Raihan, kontrol bulan depan kami mungkin sudah akan bisa melihat adek bayi lengkap dengan tangan dan kakinya. Kalo lagi beruntung, kami akan bisa melihat adek bayi salto-salto, kayak Raihan dulu, hehehehe. Oiya, HPLnya 30 Desember masa. Tapi kok kayaknya kalo feeling saya sih bulan Januari deh si adek bakal lahir. Terpaut hampir dua tahun sama Raihan😀

Aah.. bersyukur sekali kunjungan ke rumah sakit kemarin itu. Sampe rumah jam setengah delapan malem, dan kami langsung tepar :p

4 thoughts on “Kunjungan ke Rumah Sakit

    1. mimiknya banyak, bisa sampe 3 botol, mungkin lebih dari 300ml
      Soalnya Raihan tuh sering bangun dan kalo bangun dia pasti minta mimik. Katanya kalo nen langsung nggak papa mbak.
      Atau solusinya, habis minum susu diminumin air putih, biar susunya nggak ngendon di mulut😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s