The Hunger Games (Bukan Review Hanya Curhat Biasa)

buku, fiksi, reading

Kemarin minggu saya dan suami jalan-jalan ke mall baru di dekat rumah. Mall itu belum 100% selesai, tampak bagian depannya masih berantakan dan para pekerja sedang menyelesaikan sisa bangunan yang hampir finish. Tapi secara resmi mall itu sudah dibuka dan yaah, memang penduduk Indonesia terutama Jakarta emang suka window shopping ya. Biarpun belum selesai dibangun, tapi pengunjungnya saya lihat selalu penuh-paling tidak parkiran di depan mall. Dan kemarin saya dan suami sudah mengitari bagian depan, lalu bagian samping, dan akhirnya masuk ke dalam gedung dan sampai di lantai 3 baru menemukan tempat parkir yang kosong.

Tujuan saya ke sana adalah untuk melengkapi keperluan oleh-oleh lebaran yang belum selesai saya genapi saat belanja di PGC (Pusat Grosir Cililitan) sebelumnya. Biarpun bagian luarnya masih berantakan dan belum rapi, tapi bagian dalam mall sudah bagus. Dan saya amat sangat senang melihat mall yang lapang. Jadi biasanya mall itu kan setiap sisinya penuh ya. Hall di tengah2nya (bagian di bawah atap mall, di tengah2 antara sisi kanan dan kiri) biasanya penuh penjual. Entah pernak-pernik, bakery, makanan kecil, baju, atau apalah. Tapi-mungkin juga karena masih baru dan para penyewa belum menata dagangannya-bagian tengah mall itu sama sekali bebas dari pedagang dan halangan. Anak-anak bebas berlarian di sana.

Singkat cerita, setelah puas muter-muter di Matahari, saya dan suami berbelok menuju ke Gramedia. Rasanya tuh, seneeeeeennng banget akhirnya ada Gramedia di deket rumah. Karena di Plaza Cibubur dan Cibubur Junction nggak ada tuh Gramedia. Jadi bisa dibilang, sejak pindahan ke rumah yang sekarang, saya nyaris tak pernah ke Gramedia lagi, kecuali sekali-dua. Dan itupun adalah Gramedia Matraman yang nun jauuuhh di sana.

Niat awalnya cuma pengen nyari kartu lebaran, tapi begitu masuk ke sana, salah dua buku yang tertangkap dalam pandangan saya adalah Catching Fire dan Mockingjay, buku nomor dua dan tiga dari tetralogi The Hunger Games. Yang kalau kalian pengen tau, adalah buku yang paling saya inginkan dari tahun lalu. Tapi berhubung saya amat jarang ke Gramed, paling mainnya ke Senen saja (tempat jual buku second dan bajakan) dan di tiap kunjungan ke Senen saya nggak pernah nemu The Hunger Games itu, sampai setahun berlalu pun saya belum bisa baca buku itu. Beli online? Males. Hehehe…

Jadilah hari Minggu itu saya membawa pulang The Hunger Games dalam genggaman sembari berpikir mungkin saya akan mulai membacanya-entah kapan.

Senin sore, saya sedang menunggu waktu pulang kantor. Saya udah beres-beres meja sedari siang-mau mudik beres-beresin berkas dulu, ehehee. Dan sudah mulai bosan, pas inget lagi bawa The Hunger Games di tas. Langsung saya buka dan baca bab pertama. Laah, kok keterusan. Break dulu pas pulang kantor, naik ke bis, dan lanjut baca lagi. Buka bersama bareng orang-orang di bis dan lanjut baca sebentaaar saja, lalu saya menutupnya karena hari mulai gelap. Tapi saya nggak bisa ngediemin buku itu lama-lama, dan akhirnya saya buka lagi dan baca di dalam bis dengan bantuan penerangan dari hp.

Pas nyampe rumah, Raihan udah tidur. Saya beres2 sebentar, ini-itu sebentar, lalu jam 9 saya baca buku lagi. Break sholat, lalu saya baca lagi. Suami pulang, nemenin makan, lalu saya baca lagi. Raihan bangun, nangis, saya tenangin, lalu saya baca lagi. Dan akhirnya, saya menyelesaikan The Hunger Games jam 3 pagi!! What the…. -_- Tapi saya rasa itu keputusan yang tepat, soalnya kalau saya tidak menyelesaikannya saya nggak bakal bisa konsentrasi ke hal lain lagi-sesuatu yang sekarang udah jarang saya rasakan sensasinya saat baca buku. Sementara ramadhan sudah masuk hari-hari terakhir, kerjaan kantor harus diselesaikan sebelum pulang, dan saya harus siap-siap buat mudik. I thougt I had to finish that book as soon as I can..

Ini jadi prestasi sendiri buat saya mengingat kemampuan baca saya yang sudah amat sangat parah dan hanya segelintir buku saja akhir-akhir ini yang bisa membuat saya bertahan membacanya sampai habis. The Hunger Games, setebal 408 halaman berhasil saya selesaikan dalam semalam *dan sekarang sambil nulis saya keliyengan @,@

Oke, I wont tell you the review of this novel. Kayaknya udah banyak ya yang nulis reviewnya dan kayaknya saya ketinggalan kereta banget baru baca novel ini sekarang. Dan biarpun saya juga amat sangat berminat dengan filmnya, tapi sampai dengan detik inipun saya belum nonton2 tuh film -_-. Jadi saya cerita kesan-kesan pas baca buku ini aja deh.

Sedari awal mendapatkan buku ini, saya sudah tau bakal seperti apa ceritanya. Jadi saya mengantisipasi bakal ada banyak pembunuhan di novel ini dan pastinya ini novel yang berat, apalagi penjelasan mengenai negara Panem, Capitol, dan distrik2nya saya pikir pasti akan berat dan membosankan. Dan saya salah besar. Ternyata Suzanne Collins tidak seruwet itu. Sejak awal membaca buku ini, saya merasa kalau gaya berceritanya mirip dengan Harry Potter. Mirip. Benar mirip. Hanya saja HP menggunakan sudut pandang orang ketiga, sedangkan THG menggunakan sudah pandang orang pertama. Tapi saya tau saya langsung menyukainya mengingat beberapa bab awal di novel ini saya tak henti tertawa dan tersenyum membaca pikiran Katniss (dan Harry Potter juga kan salah satu buku favorit sepanjang masa, jadi membaca THG buat saya bukanlah sebuah kesulitan).

Jalan cerita? Seru dan menegangkan. Lagi-lagi saya teringat Harry Potter buku keempat, Goblet of Fire, dengan jalan cerita yang mengandung kemiripan. Kompetisi, orang terpilih, tantangan demi tantangan, dan akhirnya sang pemenang. Biarpun mirip dalam segi konsep tapi keduanya menyajikan ‘tayangan’ yang berbeda dan tentu saja baru. Saya suka cara Suzanne Collins menyajikan adegan demi adegan yang berhasil membuat saya tak bisa meletakkan novel itu dalam waktu lama.

Okey, saya akui sudah lama saya nggak ngefans sama aktor cowok sejak lama, sampai melihat Peeta di THG Movie :p

Tapi, mungkin ada daya tarik lain yang membuat saya jatuh hati dengan novel ini. Dia adalah….. Peeta Mellark. Hahahahaaaaaa. Saya jatuh cinta dengan anak laki-laki baik hati yang sudah menyelamatkan hidup Katniss dengan memberinya roti. Apalagi dia diidentikkan-oleh Katniss-dengan roti dan Dandelion. Mmm..if you want to know, saya selalu jadi penggemar Dandelion. Pas masih nulis di Multiply saya suka mengidentikkan diri dengan Dandelion. Avatar bergambar Dandelion, header Dandelion, puisi, dan bahkan cerpen Dandelion. Oya, sembari baca novelnya, saya nonton trailer film THG di youtube dan juga langsung suka dan familiar dengan pemeran Peeta, Josh Hutcherson. Kayaknya kok nggak asing dengan wajah yang satu ini yaaa, tapi dimana yaa. Baru pas googling tadi saya ingat kalau dia juga bermain sebagai peran utama di Bridge to Terabithia bareng AnnaSophia Robb. Aah..cocok! Saya suka dia disana 😀 Jadi kalau ada yang tanya saya pilih Peeta atau Gale udah pada tau dong ya saya ngefans-nya sama siapa, xixixi…

Last but not least, cerita tentang The Hunger Games ini kayaknya udah kepanjangan dan mbleber kemana-mana. Saya pasti bakal lanjutin ke seri sebelumnya kok, tapi paling habis lebaran ini. Biarpun ada beberapa kekecewaan pembaca di buku ketiganya, tapi saya tetep pengen tau akhir cerita Katniss ini dan baca sendiri *soalnya udah baca nggak sengaja spoilernya T_T Oiya, pas juga nanti bulan November film keduanya, Catching Fire bakal rilis. Mau nonton dulu film pertama, trus ngajakin misua nonton film keduanya di bioskop aahhh… ^_^

Advertisements

Baking: Chocolate Lava Cake (wanna be)

baking

PicsArt_1374394588523

 

Sabtu sore MasterChef Indonesia memberikan tantangan kepada beberapa peserta yang masuk pressure test (apa elimination test ya?) untuk membuat Chocolate Lava Cake. Cake ini punyabeberapa nama tapi saya lupa pas di acara Masterchef itu disebutnya apa. Yang jelas saya merasa tertantang saat melihat 2 dari 3 peserta tidak berhasil membuat cake ini.

Sebelumnya saya sendiri udah pernah tau cake ini dari blog-blognya para foodblogger. Tapi pas melihatnya langsung di Masterchef langsung pengen bikin.

Mulailah saya searching resep di internet. Beberapa membuat saya tertarik, tapi yang paling sreg di hati itu resepnya Teh Ayudiah Respatih (resepnya langsung liat di blog beliau langsung aja yah :p). Apalagi si Teteh ini pake resep asli pencipta Lava Cake. Makin manteplah hati ini *tsaaah :p

Esoknya, hari Minggu siang, pulang dari kontrol Little Baby, saya langsung sibuk di dapur. Ada cerita nih waktu bikin cake ini. Jadi, memanggang lava cake ini memang tricky. Kurang waktu panggang cake nggak mateng, kelebihan waktu panggang lelehan lavanya nggak keluar, karena dalemnya ikutan mateng. Nah lhoo..

Sepuluh menit pertama manggang, masih harap2 cemas sambil sesekali ngintipin oven. Setelah sepuluh menit pertama, loyang dikeluarkan, sama aye langsung (rencananya) mau ditaruh di atas piring. Dan pyaaarrr… membanjirlah lelehan lava di atas piring. Belom mateng book. Bagian luar cakenya masih melambai2 bentuknya macam puding yang baru keras kulitnya, hahaha. Untung masih ada sisa 3 loyang cup aluminium lagi. Dimasukkanlah lagi loyang itu ke dalam oven. Setel waktu sepuluh menit lagi.

Sepuluh menit kedua berlalu. Pas saya intip dari balik oven, itu adonan atas cakenya sepertinya masih goyang, belum set. Takut kejadian kayak sebelumnya terulang lagi, saya nggak langsung keluarin cake itu. Saya tambah lagi waktu panggangnya jadi 10 menit lagi. Hahaha… Sepuluh menit ketiga untuk si cake. Habis itu saya tinggal ngemong Raihan. Makan sore sambil mainan gelembung sabun di halaman.

Pas ovennya bunyi tanda sepuluh menit ketiganya habis, saya nggak langsung samperin dapur. Udah sebodo amaattt. Udah agak males -_-. Baru beberapa menit kemudian, saya ke dapur liat si cake. Itu bagian atasnya udah yang kayak gunung meletus beneran. Udah mengembang sedemikian rupa, qiqiqi. Alamat gagallah lava cake ini.

Dan pas dipotong, emang beneran pemirsah, cakenya gagal, nggak berhasil. Nggak ada lava yang keluar. Lagian manggangnya pake acara berkali-kali siih. Hahahaa. Ya sudahlah. Lain kali kita coba lagi yaa… 😉

nggak ada lelehan cokelat yang keluar

nggak ada lelehan cokelat yang keluar

 

Baking: Puding Karamel

baking

PicsArt_1374160282220

 

Kemaren habis main-main dari ‘rumah’nya Teh Ayu, si Mama Lezat. Udah lamaaa banget nggak mampir soalnya blognya nggak ada di reader, jadi nggak update deh. Liatin resep-resep cantiknya. Ihh, ngiri sama foto-fotonya. Cakeeeuupp. Kalo saya foto-foto cuma pake HP dowang, trus diedit seadanya 😀

Ada resep karamel puding yang looks yummyy dan langsung pengen bikin! Gaswat nih saya kalo ada keinginan sukanya harus cepat terealisasi.

Malemnya dibela-belain mampir di Top Buah buat beli stroberi bakal hiasan puding ini. Trus di rumah, sekitar jam setengah sembilanan malem deh mulai beraksi di dapur mbikin pudingnya. Cari resepnya Teh Ayu lagi rencananya, tapi kok susah. Jadinya pake resepnya Mbak Hesti yang sama-sama jago masak dan jago moto.  Resepnya langsung liat di tempat mbak Hesti aja yaa, nggak bisa dicopas soalnya, huwehehehee *dasar pemalas :p

Ada cerita nih pas bikin ini. Ternyata bikin karamel itu susah ya. Percobaan pertama, panasin gula dengan api kueciilll. Udah kegirangan pas gulanya mulai leleh. Karena apinya kueciill kan lelehnya lama tuh, eh belum leleh semua kok gulanya mengeras lagi, hahahahaa. Hasilnya brindil2 kayak gula batu *gulanya udah tercampur sedikit air. Akhirnya dipanasin lagilah gumpalan-gumpalan itu. Kali ini dengan api sedang. Horeee, berhasil leleh. tapi ga sampe leleh semua, masih ada yang menggumpal-nggumpal itu trus diangkat. Udah gitu itu karamel cepet banget mengeras. Bentar aja didiemin udah keras kayak permen! Beneran sekeras permen! Tapi nggak papa ternyata soalnya setelah dioven jadinya mencair lagi :p Ternyata pas baca resep harusnya sampe mendidih ya, qiqiqi. Salah berarti, soalnya pas saya angkat belum mendidih. Pantes kok bukannya jadi gulali malah jadi permen 😀 Cerita kedua pas masukin telur ke susu yang mendidih, telurnya ada yg mateng.  Serabut putih gitu. Ya iyalaah kan susunya masih panas. Trus maen langsung tuang cetakan. Ternyata memang di resepnya suruh disaring gitu ya biar custardnya smooth. Kebiasaan baca resep kurang teliti nih ah 🙂

Habis itu seperti biasa nunggu dengan harap-harap cemas. Berhasil gak yaaa? Pas ovennya bunyi, langsung dibuka, trus pudingnya dicocok pake garpu. Eh ternyata udah jadi lhooo, permukaannya udah set, lembuutt, dalemnya juga. Padahal keliatannya kayak masih cair gitu kalo diintip dari balik kaca oven. Mungkin saking licinnya kali ya permukaannya itu.

Udah diicipin sewadah, sisanya masukin kulkas buat buka nanti. Rasanya mengingatkanku sama Creme Brulee. Asik nih! Layak dicoba 😉

lumayan buat buka nanti :p

lumayan buat buka nanti :p

 

*itu foto-foto diambil malem hari, pake kamera hp, juga flash. Seadanya 😀

Kurma Cokelat

Uncategorized

Beberapa waktu yang lalu seorang teman menawari cokelat jualan temannya di salah satu blog. Mata saya langsung tertumbuk pada kurma cokelat. I loovee kurma cokelat. Nyaaamm…nyaammm…. Tapi melihat harganya, nanti dulu deh, belum pesen dulu.

Pada waktu yang bersamaan di kantor lagi ada bazaar. Ada beraneka benda menarik yang dijual di sana, mulai dari baju, peralatan masak, kerajinan, sampai makanan. Stand-stand makanan selalluuu rame pembeli sedari siang. Padahal itu kan udah masuk puasa, jadi yang beli itu kebanyakan buat hidangan buka puasa. Nah, di stand makanan itu ada yang jual kurma sekilo cuma 20.000 rupiah. Murah kann? Murah yaa? Dan tiba-tiba terbesit ide pengen bikin kurma cokelat sendiri. Bayangkan, dengan kurma sekilo, kamu bisa bikin berapa toples (kecil standar) kurma cokelat coba? Biasanya kalo beli setoples itu harganya sekitar 30ribu atau lebih (tergantung beli dimananya). Nah, ini dengan 20ribu aja udah dapet sekilo. Sekilo bisa buat bikin bertoples-toples kurma cokelat (bahan lain belum diitung ya).

Jadilah hari terakhir bazaar saya beli sekilo kurma di bazaar. Agak nyesel sih beli cuma sekilo, harusnya 2 atau 3 gitu sekalian. Tapi pulangnya jauh, naik bis, berat bawanya kan lagi puasa 😦 Yasudah. Kurmanya ini enak juga, dagingnya tebel dan kenyal. Kesukaan saya banget.

Di rumah masih punya dark chocolate sisa bikin brownies, dan juga punya keju. Udah nggak butuh beli apa-apa lagi.

Ngerjainnya malem-malem, lupa jam berapanya, sambil nonton tivi, sambil nyelup-nyelupin si kurma ke cokelat. Ini bikinnya gampiiiiilll banget, anak kecil juga bisa 😀

PicsArt_1373665866326

Cara membuat:

1. Ambil kurma, buang bijinya

2. Potong-potong keju bentuk balok memanjang kira-kira seukuran biji kurma (tapi jangan besar-besar yaa, soalnya kalo keras nanti sudah digigitnya :p). lalu masukkan ke dalam kurma Sementara itu, lelehkan dark chocolate dengan cara ditim

3. Celupkan kurma ke dalam cokelat leleh

4. Hias bagian atasnya dengan potongan almond atau kismis warna-warni (ga pake karena ga punya)

5. Masukkan dalam kulkas bawah (bukan freezer) selama 10-15 menit. Keluarkan. Simpan di toples.

Gampang kaaaan?

Selamat mencoba ^_^

Bukan Blog Resep Masakan

curhat, Uncategorized

Melihat beberapa postingan terdahulu, semuanya tentang hobi baru: baking. Mentang-mentang lagi suka baking, postingan isinya resep masakaaan melulu :p Jadi kayak foodblogger. Padahal kayak gitu juga karena bingung apa yang mesti ditulis dan diceritain. Lagi nggak bersemangat buat cerita macem-macem. Jadi daripada nggak posting, ya posting hasil nguplek dapur ajah 😀

Pengen bikin blog satu lagi yang khusus urusan dapur, belum pede kayaknya. Masih amatir banget. lagian belum tentu masaknya kapan, nanti malah jadi nggak terurus, kayak blog yang di BS ituh 😦 Aah… gini nih rasanya punya lebih dari satu blog. Di satu sisi pengen ada spesialisasi blog: buat curhat, buat review, buat nulis-nulis, buat nulis resep, di sisi lain ngerasa nggak mampu buat ngurus satu-satu. Yah, mungkin nanti dipikirkan lagi soal bikin blog masak. Kayaknya sekarang belum dulu.

Btw, untuk melepas kejenuhan, ini mau posting foto Raihan aja yang lagi seru nonton MotoGP. Ternyata bayi bisa hobi juga nonton olahraga. Ayo coba sebutkan, apa persamaan ketiga foto di bawaah? Hihihihii :p

PicsArt_1373805167908

Baking: Granola Bar

baking

Saya suka banget sama Soyjoy. Kalo beli cemilan, salah satu yang dibeli ya Soyjoy ini. Rasanya yummy dan pas buat ngganjel perut kalo lagi kelaperan. Naah, karena ngefans sama Soyjoy ini, udah dari lama saya pengen nyobain bikin granola bar. Searching2 resep di internet kok sepertinya gampang nih bikinnya.  Akhirnya beberapa waktu yang lalu beli deh bahan utamanya. Tapi belum berkesempatan bikin sampe weekend kemaren ini. Bingung mo ngapain di rumah akhirnya baking aja deeeehh, hihihi..

Granola bar ini terbuat dari oatmeal, kacang-kacangan, madu, dan terkadang beras yang telah di panggang hingga crispy seperti pop corn (kata wikipedia). Tapi karena saya lagi males cari kacang-kacangan, buah kering, dan biji-bijian, saya cari sereal instan yang isinya campuran biji2an dan buah2an kering. Hihihiii… Dapet ini 😀

Isi dalemnya kayak gini

 

Selanjutnya, resep granola bar saya dapet dari blog Just Try and Taste

GRANOLA BAR

Bahan (bahan ini untuk 2 loyang granola 20×20 cm, karena pertama kali bikin saya pake setengahnya aja):

130 gram oatmeal instant

130 gram tepung oatmeal (haluskan oatmeal menggunakan blender)

300 gram campuran kacang-kacangan, biji-bijian dan buah kering (saya pake sereal Bio Organic Fruit Nut Crunch dari Familia tadi, ditambah kurma yang dipotong kecil-kecil)

70 gram selai kacang

80 gram minyak  zaitun atau minyak goreng atau mentega/margarine cair (saya pake minyak goreng)

1/2 sendok teh garam

150 ml madu (minta tolong ke si Mbak buat beli madu, eeh pulang-pulang bawa sekotak madu rasa. Yowes, akhirnya pake madu rasa, dan ternyata nggak gitu ngaruh si ke rasa akhirnya)

2 sendok makan gula pasir

1 sendok makan air

Cara membuat:

–         Siapkan mangkuk kecil, masukkan minyak zaitun, selai kacang, madu, gula, garam dan air, aduk rata hingga menjadi larutan yang smooth. Tuangkan larutan minyak madu ke atas bahan kering, aduk menggunakan spatula hingga tercampur baik dan menjadi adonan yang lembab.

–         Tuang adonan ke dalam loyang yang sudah dialasi kertas roti. Ratakan dan tekan-tekan adonan hingga menjadi sangat padat. Proses ini sangat penting agar granola menjadi padat dan tidak buyar saat dipotong (saya pake pantat sendok)

Begini penampilannya sebelum dimasukkan ke dalam oven

Begini penampilannya sebelum dimasukkan ke dalam oven

–         Panaskan oven dalam suhu 180 derajat.  Jika adonan telah padat masukkan loyang berisi adonan ke dalam oven dan panggang selama 25 – 30 menit atau hingga permukaan granola bars mulai berwarna kecoklatan. Keluarkan dan dinginkan.

–         Masukkan granola bars ke dalam kulkas selama semalam (saya nggak sampe semaleman sih, cuma 2-3 jam aja)  agar kue benar-benar keras dan mudah dipotong.

Karena kurang PD sama oven punya sendiri, saya agak melenceng dari resep. Suruh setel oven 180’ saya setelnya 190’, dalam 30 menit. Walhasil, gosonglah bagian bawah granolanya. Nyesseeeelll bangetttt. Soalnya rasanya udah pass, manisnya pas, crunchynya pas (punya saya granolanya crunchy nggak alot). Pokoknya enak deh. Tapi kok gosoonng? Jadi kalo mau makan harus nggrigiti bagian atasnya, nggak bisa langsung masuk. Susah kan?? Hiks, hiks! 😦

Karena gosong bawahnya itu jadinya saya nggak foto-foto deh. Penampilannya nggak beda jauh sama waktu sebelum dipanggang. Cuma setelah dipanggang warnanya jadi lebih cokelat aja.

Oiya, setelah dimasukin kulkas, granola bar ini jadi lebih keras dan susah buat dipotong. Punya saya jadinya dipotek2 aja. Tambah enggak cantiklah buat difoto. Mungkin lain kali sebelum dipanggang dibikin garis-garis agak dalem dulu kali ya di granolanya. Entahlah. Lain kali kalo udah nyoba resep ini lagi saya kasih tau yaaa 😉

Bagaimanapun, resep yang satu ini layak dicoba 😉

 

Baking: My first cupcake

baking

Sebelumnya maapkeun saya sodara-sodara, buat postingan baking kali ini nggak ada resepnya dulu soalnya lupaaa mo nyatet ulang resepnya. Jadi pas pulang kantor minggu kemaren tuh ada bapak-bapak jualan di bis. Jualannya kurang lebih gini: “Permissii Bapak-bapak, Ibu-ibu, saya mau menawarkan majalah ya Bapak-bapak, Ibu-ibu. Ini majalah berisi resep-resep semua resep ada ya Bapak-bapak Ibu-Ibu. Ini edisi khusus, empat ratus halaman. Semua udah ada di sini ya Bapak-bapak, Ibu-ibu. Majalahnya majalah Kartini. Majalah Kartini ini majalah untuk wanita ya Bapak-bapak, Ibu-ibu (dalam hati bilang: ya iyaalaaahh!!)… Blablablablaaa… Karena buat ngabisin, jadinya tujuh ribu aja ya, Bapak-bapak Ibu-ibu….”

Passs banget nih karena saya lagi hobi nguplek dapur, ples waktu itu lagi males juga di bis, jadilah saya beli satu majalah Kartini ini, yang mana udah bisa ditebak kalau itu adalah edisi jadul (edisi ramadhan tahun lalu) makanya dijual lebih murah, dan kok enggak empat ratusan halaman yaaa? Keknya si Bapak salah promosi -_- Lagian mana ada majalah empat ratusan halaman dijual cuma tujuh ribu perak -_-

Weekend kemaren seperti biasa gatel pengen bereksperimen. Karena lagi males baking sambil ngenet, saya buka-buka aja tuh majalah. Ehh, nemu satu resep yang menarik. Judulnya Cupcake Coffe Lover. Wuuiihhh! Liat bahan-bahan yang ada, kebetulan punya semua, kecuali cup-nya. Minta tolong si embak buat beli cupnya di minimarket terdekat dan langsung eksekusi.

Hasilnya? Ini dia!

berpose bersama resep dari Majalah Kartini

berpose bersama resep dari Majalah Kartini

 

Nungguin cupcake mateng itu rasanya kayak lagi nungguin pembagian rapot. H2C takut nggak ngembang. Sampe-sampe tiap menit ditengokin, hihihi.. Tapi alhamdulillaaahhh mengembang. Senaaanngg ^.^/

Kesimpulannya: nanti kalo ada bapak-bapak jualan majalah resep lagi di bis, mau beli aaahh, lumayan kan dapet koleksi resep tambahan 😉