Sekilas Mudik 2013

mudik, travelling

Alhamdulillah, rencana mudik besar tahun ini sudah terlalui. Alhamdulillah, berjalan lancar walaupun ada juga suka dukanya.

Sejak ada Raihan, saya dan suami lebih memilih mudik dengan kereta api. Apalagi dengan kondisi jalan raya yang nggak friendly-macet pastinya. Mudik tahun 2012, Raihan usia 6 bulan kami mudik dengan kereta dan nyaman, jadi pengen mengulangnya untuk tahun ini. Oiya, sebelumnya di awal tahun 2013 juga sempat pulang kampung. Perjalanan santai dengan mobil. Jalanan normal, nggak ada arus mudik. Itu saja waktu baliknya Raihan udah rewel (pas mudiknya Alhamdulillah nggak rewel) dan kami hampir menyerah buat nginep di jalan, tapi akhirnya bisa sampe di rumah juga tanpa nginep. Berdasarkan pengalaman itu, kami nggak yakin buat mudik bawa mobil sendiri.

Mudik naik kereta artinya harus membeli tiket dari jauh2 hari. Tiket untuk mudik dan balik lebaran, HARUS dibeli persis 90 hari sebelum tanggal keberangkatan kalau kita nggak mau kehabisan. Dari bulan Mei, kami sudah ancang2 buat beli tiket kereta. Tanggalan dilingkarin, diingat2 biar nggak kelewatan hari pesan tiket. Tapi tetap saja masih kurang beruntung. Tiket mudik bisa dapet lancar. Tiket untuk baliknya yang agak susah. Kami kehabisan tiket untuk tanggal 13, jadi terpaksa mengundur kepulangan ke Jakarta tanggal 14nya.

Langsung aja ke cerita mudik

Jumat, 2 Agustus jam 04.00

Saya, suami, Raihan, dan salah satu mbak yang berasal dari Purbalingga (mbak yang satunya dari Cirebon udah pulang hari sebelumnya naik bis) udah siap berangkat ke stasiun. Setelah selesai segala persiapan termasuk membersihkan isi kulkas, kami segera naik taksi menuju Gambir. Di pos satpam berhenti sebentar nyerahin bungkusan2 plastik isi telur, nugget, sayuran, bahkan ada juga es krim magnumnya -_- hasil bersih2 kulkas yang nggak tau mesti diapain. Oiya, hari Jumat itu belum mulai libur, masih hari kerja jadi kami berangkat sebelum jam macet dimulai. Lagian kereta kami jadwalnya juga pagi, jam setengah 7.

Jam 5 lewat kami sampai di Gambir, langsung subuhan di mushola. Setelah sholat subuh kami masih nyante2 di depan mushola. Rencana mau naik ke peron jam 6. Karena bapak porter yang sebelumnya bawain barang bawaan kami belum dateng juga (bawaannya buanyaaakk, kalo nggak salah seluruhnya 8 tas), akhirnya jam 6 lewat sekian setelah 2 orang porternya dateng, kami baru naik. Daan, lupa dong kalo Raihan belum dibeliin tiket (di bawah 3 tahun kena biaya 10%). Pas pesan di telpon sih emang udah dibilangin nanti bayarnya di loket, tapi kirain nggak bakal ngantri lagi. Untung ada mas petugas yang siap sedia membantu nunjukin loketnya, yang mana ternyata sepagi itu udah ngantri banyak, nungguin saya mesen tiket reduksi, sigap langsung nyuruh masuk (pas mau masuk ke peronnya udah ada antrian panjang pemeriksaan tiket tapi bisa saya salip) dan akhirnya saya bisa segera bergabung dengan ayahnya Raihan dan Raihan yang udah nungguin di atas tangga sambil didampingin petugas lain. Ternyata itu suami saya udah ngomel2in petugas stasiun nyuruh2 biar saya nggak lama2 soalnya kereta kami udah dateng. Errr….sebenernya ini salah kami sih, karena kurang mengantisipasi pembelian tiketnya Raihan. Asli, saya pikir sebelumnya bisa bayar tiket buat bayi di tempat pemeriksaan tiket, bukannya di loket. Hehehee.. Cukup jadi pelajaran buat ke depannya deh. Untungnya untuk balik, Raihan udah langsung kami belikan tiket.

Sementara si embak udah menghilang bersama para porter ke dalam kereta, saya dan suami lari-lari nyari gerbong kami. Setelah dapet tempat duduk dan natain barang2, akhirnya kami bisa bernapas lega.

Jam 12 siang lewat sekian

Kami sampai di Stasiun Purwokerto. Ibu dan para penjemput, adik laki-laki dan sepupu laki-laki saya, masih pada Jumatan di masjid deket stasiun. Setelah nungguin kira-kira 20 menit, baru deh mobil jemputan nongol. Alhamdulillaahh.. sensasinya itu kalo mudik emang selalu luar biasa. Gabungan antara rasa lega, seneng, kangen, macem-macem deh. Lebih seneng lagi kalo mulai masuk kota kelahiran. Rasanya pengen teriak: “Aku pulaaaannggg!!” Hehehe. Padahal pulang kampung udah jadi kebiasaan sejak mulai kuliah 7 tahun lalu, tapi sensasinya masih sama sampe sekarang :p

*cerita selanjutnya di kampung insya Allah menyusul yaa.. ada cerita Raihan yang nggak bisa diem di hari H lebaran, lalu jatuh sakit hari selanjutnya. Juga foto2 yang masih pada ngendon di hp, hehehe

 

6 thoughts on “Sekilas Mudik 2013

  1. Aku mudik jumat sorenya mbak, lewat gambir juga. Lari-lari juga bareng mas2 porter di stasiun sampe nyalip antrian pemeriksaan tiket gara2 muacet banget di jalan, jadinya 10 menit sebelum kereta berangkat baru menginjakkan kaki di gerbang stasiun. Haha
    Selalu seru ya cerita pas mudik..😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s