Rejeki yang selalu tepat waktu

curhat

Sudah lamaaaa sekali saya selalu memikirkan hal yang satu ini. Sempat ingin beberapa kali menulisnya tapi selalu urung. Ini soal rejeki yang selalu kami rasa datang paaass banget sesuai kebutuhan.

Jadi biarpun kami berdua bekerja, kehidupan finansial saya dan suami biasa-biasa aja. Nggak yang gimana-gimana. Yaeyalaahh..kerjaan kita ‘cuma’ pegawai swasta biasa dan PNS dengan gaji yang-Alhamdulillah-mencukupi kebutuhan sehari-hari kami. Dengan beberapa tanggungan kredit macam KPR, kredit tetap, ada juga asuransi, saya dan suami berusaha sebisa dan sekeras kami bisa untuk mencukupi hidup kami. Jujur saja kami berdua bukan pengatur keuangan yang handal, jadi ya gitu deeehh… Pendapatan sama dengan pengeluaran. Hehehehee.. :’) Kalau simpanan ada sedikit guna menghadapi hal-hal tak terduga, tapi pernah juga kami nggak punya simpanan sama sekali, trust me! Terutama dulu setelah uang kami habis dalam rangka mendapatkan rumah idaman. Kami waktu itu benar-benar mengumpulkan segala sumber daya kami, sampai ke simpanan-simpanan terkecil sekalipun (perjuangan demi kebutuhan papan yee :))

Nah, rejeki-rejeki ini sebenarnya buah dari pekerjaan kami sendiri. Kebanyakan sih (bisa dibilang, hampir semua) rejeki tak terduga ini datangnya ke saya. Jadi, kalau ada konsinyering (rapat di hotel sepulang jam kantor, sampe jam sepuluh sebelas malem), rapat di kantor lain, diklat, dsb itu kan ada uang saku, atau uang transportnya yah. Nah, uang-uang itu yang gabisa diprediksi kapan keluarnya. Bisa aja konsinyeringnya awal bulan, uang sakunya baru terima akhir bulan, atau lebih asiknya lagi, pas kita udah lupa. Itu yang seriiing banget saya alamin. Jadi udah siap-siap nih uang di rekening paass banget budgetnya sampek tanggal gajian berikutnya, udah siap-siap nodong suami, eh tau-tau uang saku konsinyeringlah, rapat lah, diklat lah, dikasih. Alhamdulillaaah banget rasanya dapet rejeki tak terduga.  Seringnya yang dateng ngagetin itu uang makan yang memang saya dapat tiap bulan, tapi keluarnya ga berbarengan sama gaji dan tunjangan, tiba-tiba udah menambah saldo di rekening yang udah ngap-ngapan. Eits… ngobrolin soal uang ini bukan uang dalam jumlah gede gimana ya. Pokoknya, Alhamdulillah aja. Pernah ya suatu saat waktu saya lagi butuh uang, saya pergi ke ATM sambil berdoa: “Ya Allah, tolong ya Ya Allah…..” Waktu itu lupa deh entah akhir bulan atau lagi ada butuh apa, saya lagi jalan ke ATM-yang saya tau saldonya tinggal segitu2nya-begitu ngecek langsung bersorak dalam hati-ALHAMDULILLAH-ada uang masuk. Langsung heboh telpon suami saking senengnya dan takjubnya: doa barusan langsung dikabulkan! Besoknya beneran dong itu uang makan.

Kejadian kayak gitu bukan hanya terjadi sekali, tapi dua kali, tiga, empat, lima, ahh…berkali-kali sampai saya sering banget-pas lagi di kantor-chat kayak gini ke suami: “Yaah, Alhamdulillahh.. Allah itu baik banget yaa..” Itu artinya saya lagi dalam ‘kesempitan’ dan tiba-tiba dikasih rejeki tak terduga😀

Kalau suami bisa dibilang dia hampir ga pernah dapet apa-apa, kecuali bonus tahunan dan THR lebaran. Tapi kalau dua bonus itu mah udah jelas bulannya, dan biasanya udah diposkan untuk keperluan tertentu. Contohnya kayak THR lebaran, tentu diposkan untuk: ongkos pulang kampung, oleh2 lebaran buat sodara2, angpao lebaran, keperluan2 selama mudik, dll. Kalo untuk bonus tahunan juga biasanya udah diposkan untuk keperluan tertentu yang lebih urgent dan butuh dana. Jadi dari sebulan dua bulan sebelumnya udah punya rencana, ini mau dipake buat ngapain, itu buat ngapain, huhuhu.. Karena yang dua itu biasanya udah tau kapan keluarnya dan udah tau mau dipake buat apaan, jadi itu tak termasuk rejeki yang tak terduga oleh kami🙂

Sekali lagi, Allah itu baiiiikkk banget! Benar-benar tau saat yang tepat untuk memberi apa yang kita butuhkan. Bukan hanya soal materi, tapi lebih besar lagi dari itu. Rejeki, jodoh, anak, tempat tinggal, dst dst.. Love You, Allah :-*

*nulis ini karena untuk kesekian kalinya rejeki tak terduga itu datang tepat waktu😀

14 thoughts on “Rejeki yang selalu tepat waktu

  1. Betuuuuuul banget. Tuhan nggak kenal kata telat untuk memberikan apa yang kita butuhkan. Yang dibutuhkan lho, bukan yang diinginkan…. Kalo yang diinginkan mah kapan habisnya… kan…kan…kan…??

  2. iya mba, jadi surprise2 gitu ya, pas udah lupa eh tiba2 dapet. alhamdulillaaaah.. Kalo uang makan di tempatku dikasih cash mbak, gak lewat rekening lagi, tapi ya alhamdulillahnya lagi dikasih pas akhir bulan gini, lumayan buat nutup nutup.😀

    1. Iya, apalagi kalo dapetnya pas lagi butuh2nya
      Rasanya tuh kayak lagi nggak punya uang, nyari2 di kantong, trus nemu uang sendiri yang keselip, hahaha <— pengalaman jaman kuliah :p

      Oo..uang makan di tempatku masuk ke rekening Fa, dan kami ga pernah dikasih tau kapan masuknya😀

  3. sama, uang makan di aku masih dikasih cash
    dan sama juga, banyaaaakkk banget ‘rizqi tak terduga’ kayak yang andiah alami
    cuma kalau kami kebalikannya, suami yang sering dapet *secara dia yang sering DL

    emang Alloh itu baiiiiiikk banget yaaa…😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s