When the trouble comes again…

curhat, rumah

Classic trouble buat ibu rumah tangga bekerja yang bergantung pada ART. Yaa apalagi masalahnya kalo bukan permasalahan ART. Sebelumnya mau bikin persamaan dulu nih, bahwa tingkat kebergantungan ibu pekerja terhadap ART itu berbanding lurus dengan jarak antara rumah tinggal dan tempat kerja. Hehehee… Maksudnya, semakin jauh jarak rumah-tempat kerja, semakin bergantunglah kita sama ART. Ya soalnya dulu selama 2 tahun tinggal di Kramat, yang cuma sepelemparan batu dari Senen ini, saya nggak punya masalah apa-apa sama ART saya, Bu Nia, yang selama 2 tahun itu ngebantu kehidupan saya dan suami. Beliau ini ART lepas, pulang-pergi. Dateng pagi sebelum kami berangkat, pulang sore setelah saya sampe rumah. Ngerjain kerjaan rumah, trus setelah Raihan lahir ketambahan musti ngurusin Raihan yang masih bayi itu.

Kami baik-baik aja, harmonis, dan belio sayaaanng banget sama Raihan. Kalo Raihan lagi sakit, suka kami panggil malem-malem buat nemenin kita bertiga nginep. Belio ini janda beranak tiga yang musti ngurusin ketiga anak laki-lakinya yang belum sepenuhnya mandiri. Mandiri dalam arti dewasa, soalnya udah ada anaknya yang bekerja tapi sifatnya masih kekanak-kanakan (itu pengakuan si Ibu sendiri). Ada juga anaknya yang baru masuk SMP. Tapi karena rumahnya deket ya, jadi enak2 aja belionya pulang-pergi dari rumah kontrakan saya ke rumah dia. Kadang Raihan dibawa, kadang anaknya ikut maen ke rumah, fine-fine aja. Nggak pernah ada perasaan was-was dia mau resign dengan alasan mau pulang kampung, mau rawat anak, mau nikah, dll. Atau ijin pulang sebentar krn mau ada sodara yang nikahan, sodara sakit, ngurus KTP, dll. Ya soalnya rumahnya dia kan deket, jadi setiap urusannya dia bisa sambil bawa Raihan. Atau enaknya Ibu ini lagi, di hari kerja dia jarang ada keperluan, paling weekend aja dia gunakan waktu sebaik2nya, karena weekend dia kami liburkan. Sayang belio gabisa kami bawa ke Cibubur karena musti ngurusin ketiga anaknya itu. Padahal kalo gada apa2 sih dia udah mau banget ngerawat Raihan. Malah Raihan sempet ‘diminta’ sama dia, katanya: “Raihan biar di sini aja sama Ibu, Dek Andiah sama Dek Pras (suami saya) ngambilnya hari Sabtu-Minggu.” Yaaahh si ibu, kami kerja buat dia. Kami pindah rumah buat dia. Kami pulang kerja capek2 pengen ketemu dia. Trus apa artinya dong kami pindah kalo ga sama dia? Mending jg ngontrak aja deket kantor >,<

Nah, setelah rumah jauh dari kantor gini, saya was-was kalau-kalau ART mau ijin pulang kampung, lebih was-was lagi kalo ART minta resign. Kalo rumah jauh gini kan nggak mungkin kita berangkat-absen-pulang-absen lagi. Atau mau gantian sama suami jg susah. Solusinya ya cuti, atau ijin nggak masuk kantor-yang mana udah sering saya pergunakan tiap bulannya, heheh😀

 

Skiippp cerita yang lain-lain, langsung ke inti cerita. Kebiasaan ah suka muter2 gini ceritanya >,<

 

Jadi setelah punya 2 ART, kirain bakal berkurang kewas-wasan kami karena kan paling nggak kalau salah satu ijin, masih ada ART yang satu lagi. Kecemasan soal itu emang sih berkurang, tapi ternyata ada masalah lain yang bisa muncul dengan adanya 2 ART. Yaitu…. mereka berdua nggak akur. Nah loohh! Entahlah apa akar permasalahannya, cuma mbak yang satu-yang lebih muda-dan bertugas ngurusin Raihan curhat ke mbahnya Raihan (bukan ke saya atau ke suami) via sms. Dia bilang udah ga betah-punya temen kerja gini banget-apa karena saya anak kecil dia orang tua dia seenaknya bentak2 trus ngatur2-saya sakit hati-mau dipulangin aja. Yaah..begitulah isi pesannya kurang lebih😦

 

 

Padahal sejujurnya saya lebih bergantung ke dia ini daripada ke mbak satunya, soalnya Raihan kan susaaahh banget akrab sama orang. Dan sama mbak ini udah deket, nyaman, bermain dan bercanda. Yang paling utama buat saya tuh anak, soal urusan rumah dan tetek bengeknya mah nomer sekian. Dan sekarang mbak yang ngurusin Raihan ngerasa nggak nyaman di rumah karena mbak yang satunya. Duuhh…. bingung. Sampe sekarang udah diredam, tapi nggak tau deh kalo terus-terusan dia nggak nyaman kan ya nggak jamin bisa bertahan lama😦 Udah berencana mau ngomong ke dua-duanya sih. Doakan ya semoga semua ini lekas clear dan tuntas..

 

13 thoughts on “When the trouble comes again…

  1. ART oh ART……………. banyak banget masalah yang disebabkan ART….
    Beneran deh antara benci dan butuh….

    Semoga masalahnya terselesaikan dengan baik ya, Mbak

  2. mba mau tanya dulu ngontrak di kramat dimananya mba? sy baru kerja di kemenkeu mau cari kontrakan yg lebih dekat cz mau pny baby juga.. bisa minta kontaknya mba? email mba boleh ya saya minta🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s