Welcoming December

ART, kehamilan, life, Raihan, rumah

Wow, ga berasa ya, udah masuk bulan terakhir di tahun ini. Waktu rasanya berjalan cepeeett banget. Sebulan lagi udah masuk 2014 aja. Sebenernya pengen posting di akhir bulan November kemaren, pengen ngerekap apa-apa aja yang udah terjadi di bulan kemaren. Tapi baru sempetnya sekarang. Mumpung Raihan udah bobok manis di sebelah saya.

Ehh, jam segini kok udah di rumah?? Iya doonng, soalnya ini hari pertama saya cuti sodara-sodaraa.. Jadi, hari Jumat tanggal 29 November kemaren hari terakhir ngantor.

Sampe ketemu 3 bulan lagi yaaa :D

Sampe ketemu 3 bulan lagi yaaa😀

Jadi, gimana rasanya cuti? Alhamdulillahh, menyenangkan sekali. Terhitung ini hari ketiga di rumah (2 hari sebelumnya kan weekend). Hari pertama libur, langsung ditodong permintaan cuti sama mbak pengasuhnya Raihan. Okedeh berhubung sayanya mau cuti panjang, jadi saya ijinin. Katanya dia kangen sama Ibunya. Baiklaah, Sabtu pagi saya, misua, dan Raihan anterin si embak ke tempat nunggu angkot. Jadi mulai hari itu, mbak di rumah tinggal satu. Yang mana mbak ini nggak pernah pegang anak kecil, jadi kaku-kaku gitu kalo sama anak. Hari sabtu kebetulan suami harus tetep ngantor, jadi ya sudah kami bertiga di rumah. Mbak ngurus kerjaan rumah, saya ngurus Raihan. Masak buat Raihan, nyuapin, mandiin, nemenin main, nemenin bobok. Puaass bangeet biarpun capeek juga soalnya ini perut udah buncit dan ga leluasa gerak. Mandiin gabisa jongkok-jongkok, main bareng gabisa gesit mengimbangi lari Raihan, gendong addudduuhh ga kuat berdirinya. Tapi puas banget bisa ngerasain jadi ibu rumah tangga😀

Hari Minggu ada suami, lumayan bisa gantian sama ayah mainan sama Raihannya. Nggak kemana-mana sih, soalnya paginya itu sempet mendung banget. Jadi, aerobik mingguan pun nggak dateng (aerobik di dalem komplek aja kok, dan nggak tau deh minggu kemarin itu ada apa enggak soalnya instrukturnya keliatan muter2 pake motor, kali bingung nggak ada orang ngumpul, ahaha). Sebenernya pengen cari2 perlengkapan buat dedek bayi, tapi karena maju mundur malah jadinya nggak jadi kemana-mana. Cuma sorenya aja maen ke rumah kakak ipar. Maen sama krucils. Pulang-pulang malah dibawain jajanan macem-macem.

Hari ini, ayahnya Raihan ngantor. Nyiapin bajunya, nemenin sarapan, nganterin dadah-dadah di depan rumah. Ish, seneng banget. Mengingat hampir 2 tahun yang lalu waktu cuti melahirkan Raihan kan saya pulang kampung, ninggalin suami di Jakarta sendirian. Jadi, cuti melahirkan bukannya jadi isteri yang ngurusin keperluan suami, malah ninggalin suami sendirian di kontrakan. Kali ini pengen banget bisa maksimal jadi isteri rumahan, ngurusin keperluan suami.

Hari ini kegiatannya momong Raihan, dari bangun tidur sampe tidur lagi. Pagi menjelang siang, main di taman depan rumah, habis itu mainan di rumah, tidur siang, makan, mainan, mandi, dan terakhir ini tadi dia tidur selepas maghrib.

Main-main di gazebo di taman

Main-main di gazebo di taman

 

Mainan di dalem rumah

Mainan di dalem rumah

Oiya, siang tadi ada sms dari si embak yang pulang kampung. Katanya dia ga bisa balik karena pacarnya ngajakin tunangan. Ahh, saya kecewaa. Sebenernya udah nyiapin diri sih, apalagi pas dia bilang pengen cuti kemaren. Karena sebelumnya udah ada kasus ini, jadi saya dari lama udah nyiap-nyiapin diri sewaktu-waktu dia menyatakan pengen keluar. Kemaren itu pas dia bilang mau cuti, saya juga udah nyiapin diri, tapi khusnudzon aja soalnya udah yakin masalah itu udah clear, hubungan antara kedua embak juga udah baik-baik aja. Hari pertama, hari kedua, masih aman. Eh, tadi tiba-tiba ada sms kayak gitu. Jujur kecewa. Tapi dibarengi juga sama hati yang udah siap, jadi saya tenang-tenang aja. Sms suami, katanya nanti dipikirkan lagi. Ya sudah.

Sebenernya kalo kondisinya kayak sekarang ini, saya nggak masalah. Ada saya dan mbak satu di rumah. Saya masih bisa pegang Raihan, mbaknya pegang kerjaan rumah. Kalo saya capek, mbaknya bisa gantian pegang Raihan. Dengan kondisi kayak gini juga, saya ngerasa gapapa kalopun nanti ada satu bayi lagi di rumah. Saya pegang adeknya, mbak pegang Raihan. Sebelum melahirkan inilah masa-masa pendekatan mbak sama Raihan (karena Raihan kan sebelumnya sama mbak yang pulang kampung, dia nggak akrab dengan mbak yang ini), semoga nanti kalo udah lahiran mereka udah akrab. Cuma,bakal jadi masalah saat cuti saya berakhir. Nggak mungkin satu mbak pegang 2 anak bayi kan ya? Jadi saya harus cari ART lagi, dan akan ada penyesuaian lagi. Oh, sementara ini saya belum pengen mikirin soal ini, sekarang pengennya menikmati peran baru ini dulu.

Sooo sekarang juga jam internetan saya berubah. Kalo biasanya saya ngenet di jam kerja (ya kan sambil ngerjain kerjaan sambil internetan, hehe :’)), sekarang saya bakalan sering ngenet malem-malem. Pas Raihan udah tidur, sambil nungguin suami pulang, kayak sekarang ini. Aahh.. menyenangkan ^_^

15 thoughts on “Welcoming December

  1. kejadian juga waktu lahiran anak ketiga 2 tahun yang lalu..pas aq mulai cuti, si mbak juga langsung minta pulang kampung..jadinya hamil besar dan mengurus 2 balita aktif, 3 tahun dan 4 tahun..baru seminggu di rumah, udah lahiran aja jadinya..maju 2-3 pekan dari HPL..

    1. whoaa..hebat euy, hamil besar dan ngasuh 2 balita
      itu emang ARTnya minta pulangbuat seterusnya atau sebelumnya cuma ijin beberapa hari aja?
      habis itu gimana mbak?dapet ART barunya kapan?

      1. bilangnya minta pulang sementara karena anaknya sakit.. mau ngurusin dulu sampe sembuh..tapi aq anggap itu permohonan halus utk berhenti kerja..hehe..

        dapet ART lagi menjelang lahiran, asisten pulang pergi, ABG gitu..kebetulan pas mau lebaran, jadi walau waktu itu baru kerja 2 pekan udah kukasih bingkisan lebaran dll. eh, besoknya dia gak dateng2 lagi dong..hahaha..dan akhirnya tanpa ART lagi..

        Alhamdulillah, pas hari H mau masuk kantor, dapet asisten pulang pergi dicariin tetangga, dapetnya tetangga belakang rumah, dan aweeeet sampe sekarang, udah 2,5 tahun..

  2. aaaahhh, ikut seneng bacanya. Semoga cutinya menyenangkan ya, sampe waktunya lahiran nanti. Betuuuul. Gimana nantinya, dipikirin nanti aja, inshaa Allah ada jalan, kok..🙂
    Btw, HPLnya tanggal berapa, Ndi?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s