Hello

Uncategorized

Haaiiii…. Assalamualaikum semuaaaaa… Apa kabaar? ^^

Huwaaa udah lamaa banget nggak ngeblog. Nggak terasa udah satu semester kuliah, Rania juga udah 8 bulan. Sekian lama nggak ngeblog bikin otak beku, nggak ada inspirasi nulis. Sekarang seringnya nulis paper sama makalah *ecieeehh :p

Hmmm.. yaudah deh gitu aja dulu pemanasannya. See you 😉 

Advertisements

Sibling #part1

kids, Raihan, Rania, sibling

Pengen cerita banyaaaaakkk banget. Pengen cerita soal proses kelahiran Rania (udah ada di draft tapi belum selese), pengen cerita soal Raihan yang sekarang udah jadi kakak, pengen cerita soal pindahan kemarin, dll, tapi belum semangat nulisnya. Yo wis berbagi foto aja dulu ya ^^

RaihanRania

a brother is a friend given by nature  Komik RaihanRania

Raihan sama Rania alhamdulillah akur-akur aja sejauh ini. Raihan, walaupun baru 2 tahun tapi udah keliatan sayang sama adeknya. Kalau Rania nangis, pasti langsung dielus-elus perutnya. Tapi nih yaaa, mungkin ini keturunan ayahnya. Jadi kalo disuruh sayang adek, dia langsung memalingkan muka jauh-jauh, nggak mau sama sekali. Ish kecil-kecil udah tau  gengsi kamu ya Nak 😀

*Oiya, kenapa musti ada hashtag part1? Soalnya pasti akan ada banyak cerita perihal 2R ini. Jadi dikasih nomer deh :p

 

Mantan

curhat, love story

Apa-apaan nih baru ngeblog tiba-tiba nulis mantan?? Bukannya nyapa temen-temen yang udah lama nggak disapa 😀 Ngasih kabar kek, say hai dulu kek? *emang masih ada yang inget yaa? Xixixixiii…

Kabar baik alhamdulillah. Baru masuk kantor awal minggu ini. Udah mulai terbiasa ninggalin Raihan-Rania di rumah. Minggu depan ngantor terakhir. Terus habis itu mau istirahat kerja kantoran dulu buat belajar lagi selama kurang lebih 2,5 tahun. Emm…apalagi yaa? Oiya, mau pindahan weekend ini. Jadi mau menetap di Bintaro insya Allah selama kuliah 😀 *ternyata banyak juga update kabarnya ya*

Mau ngomongin soal mantan, soalnya tadi pagi baca detik (eh selama liburan jaraaanng banget lho yang namanya buka internet buat baca berita atau browsing. taunya cuma fb aja :p), trus liat kalo lagi HOT kejadian pembunuhan remaja oleh mantan pacarnya 😦 Eh gak lama habis nuntasin link-link yang berkaitan sama berita itu, penyiar radio (yang setiap hari kerja kami dengerin di mobil) tiba-tiba ngangkat kasus itu buat bahan share. Tentang mantan yang psycho.

Ya kayak cowok yang ada di berita itu. Ya Allah tega banget sih, ngebunuh mantan pacarnya. Emang seserius apa permasalahan di antara mereka sampai-sampai ketika udah jadi mantan aja masih ada rasa sakit hati, marah, dendam kayak gitu 😦 Trus, menariknya kasus ini buat saya pribadi, karena orang-orang yang terlibat di dalamnya itu anak muda normal, biasa, gaul, berpendidikan, tapi kok pikiran mereka dangkal banget kayak gitu.

Ngomongin soal mantan, beruntungnya saya nggak punya mantan pacar. Kalo mantan gebetan atau penggebet ada, tapi mantan pacar nggak ada. Jadi nggak ada yang perlu dikuatirkan doong. Tapii suami yang punya mantan pacar. Dan bisa dibilang, hubungan saya dan mantannya suami itu yang nggak baik. Semacam pernah dibully gitu deh pas dulu awal-awal kenal sama suami 😦 Untungnya saya dan mantan-mantannya suami nggak ada yang saling kenal. Kayak yang udah pernah saya bilang, saya dan suami bukan berasal dari satu daerah, nggak pernah sekolah di tempat yang sama dari SD-SMA, nggak satu tempat kuliah juga (saya di Jakarta dia di Semarang), dan tempat kerja kami juga beda. Jadi nyaris saya nggak kenal teman-teman suami, begitu juga sebaliknya.

Sebenarnya. saya juga bingung, apa perlu kita menjalin hubungan dengan mantan? (entah itu mantan sendiri atau mantan dari pasangan). Atau sebaiknya, kita singkirkan jauh-jauh para mantan dari kehidupan kita?

Jadi sepanjang pembahasan mantan di radio itu, ada semacam hawa dingin yang membekukan bibir kami berdua. Canggung. Mau ganti saluran juga malah tambah keliatan kan? :p Yah sama-sama tau ajalah suami maupun saya nggak suka mengungkit-ungkit masa lalu. Suami selalu bilang masa lalu biarlah berlalu, sedangkan saya suka tiba-tiba empet, nggak bisa woles gitu loh. Insecure? Maybe. Hahaa.. Normal kan? kan? *mencari pembelaan*Jadi mungkin sebaiknya tutup buku saja dengan mantan-mantan yes? Setuju? 😀

 

2014

Uncategorized

Tahun 2014 memasuki hari yang ketiga. Dan di penghujung tahun 2013 kemarin, rasanya banyaaakk banget hadiah-hadiah yang Allah anugerahkan kepada keluarga kecil kami, mulai dari saya keterima DIV, suami yang dapet posisi lebih baik di kantornya, sampai kehadiran puteri kecil kami. Tak henti-hentinya itu semua membuat kami bersyukur.

Jadi dengan demikian, ada banyak hal baru yang kami dapatkan di 2014 ini:
1. Status baru sebagai ibu 2 anak. 25 tahun dan punya 2 anak. Ibu muda kan ya? :p
2. Status baru sebagai mahasiswi, insya Allah menyusul.
3. Tempat tinggal baru (means, kontrakan) di daerah deket kampus.
4. Ayah yang dapet gaji baru, dan promosinya Alhamdulillah sekali bisa bikin keluarga kecil kami bisa ngerasain rasanya punya mobil baru. Kalo nggak dibayarin dari kantor, kayaknya nggak tau juga rasanya.

Jadi dengan itu, saya dan suami sama sekali nggak bisa menyangkal dua kebenaran berikut ini:
1. Menikah membuka pintu rejeki
2. Anak membawa rejekinya masing-masing

Yang nomor dua sudah dibuktikan dua kali. Dulu pas raihan lahir, pas juga ayahnya dapet promosi dan kenaikan gaji. Dan kemarin pas adiknya lahir, kejadian sama terulang lagi.

Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?

PS: cerita persalinan menyusul saja kalo udah sempat, dan ga males bikin.
PS lagi: Alhamdulillah, anak kedua ini saya ga kena syndrom babyblues. Nikmat yang lain bukan? 🙂

Update

Uncategorized

Saya pikir dengan sayanya yang menjalani cuti persalinan, kegiatan di rumah bakalan diisi dengan blogging. Malah sempet kepikiran kalo mungkin bisa merutinkan setiap hari ngeblog. Etapi ternyata di rumah itu lebih sibuk daripada di kantor ya. Kalo di kantor emang kegiatannya seharian kan di depan komputer, jadi bisa nyuri2 waktu ngeblog. Kalo di rumah moving terus, terus kalo capek mendingan tiduran atau nonton tv deh daripada buka laptop. Makanya sekarang lebih aktif di fb, yang gampang dibuka via handphone. Udah gitu juga lagi dalam rangka mengurangi ketergantungan Raihan terhadap gadget, jadi segala perangkat disembunyikan di tempat yang aman, termasuk laptop.

Ada update apa ya bulan ini? Yang pertama, Alhamdulillah, keterima DIV. Terima kasih untuk semua yang udah ikut ngedoain waktu itu di blog ini. Insya Allah masuknya 17 Maret. Jadi, nanti pas cuti persalinan berakhir akhir Februari, awal Maret mulai ngantor lagi, trus 2 minggu kemudian udah masuk kuliah. Jadi ngantornya bentar banget. Belum lagi ada jatah cuti tahunan yang sangat banget kaaann, kalo nggak dipake? Jadi mungkin waktu yang tinggal 2 minggu di kantor tadi bakal dipotong lagi sama cuti tahunan. Hehehe…

Update selanjutnya, belum, belum lahiran kok. Masih menunggu sinyal dari little baby. Semoga dedek keluar minggu depan, pas eyang-eyangnya lagi liburan di Cibubur. Doakan saya supaya persalinan kedua ini lancar ya teman-teman. Berharap banget nggak ada kejadian ketuban rembes seperti pas persalinan Raihan dulu. Berharap banget persalinan bisa normal, bukaan lancar, mengejannya lancar, IMD lancar, ASI lancar, dan minggu-minggu pertama lancar. Mohon doanya ^^

Ya udah kayaknya updatenya segitu dulu. Mohon maaf kalo selama ini nggak pernah blogwalking dan bertukar sapa. See you in another good news yaa.. ^_~

Welcoming December

ART, kehamilan, life, Raihan, rumah

Wow, ga berasa ya, udah masuk bulan terakhir di tahun ini. Waktu rasanya berjalan cepeeett banget. Sebulan lagi udah masuk 2014 aja. Sebenernya pengen posting di akhir bulan November kemaren, pengen ngerekap apa-apa aja yang udah terjadi di bulan kemaren. Tapi baru sempetnya sekarang. Mumpung Raihan udah bobok manis di sebelah saya.

Ehh, jam segini kok udah di rumah?? Iya doonng, soalnya ini hari pertama saya cuti sodara-sodaraa.. Jadi, hari Jumat tanggal 29 November kemaren hari terakhir ngantor.

Sampe ketemu 3 bulan lagi yaaa :D

Sampe ketemu 3 bulan lagi yaaa 😀

Jadi, gimana rasanya cuti? Alhamdulillahh, menyenangkan sekali. Terhitung ini hari ketiga di rumah (2 hari sebelumnya kan weekend). Hari pertama libur, langsung ditodong permintaan cuti sama mbak pengasuhnya Raihan. Okedeh berhubung sayanya mau cuti panjang, jadi saya ijinin. Katanya dia kangen sama Ibunya. Baiklaah, Sabtu pagi saya, misua, dan Raihan anterin si embak ke tempat nunggu angkot. Jadi mulai hari itu, mbak di rumah tinggal satu. Yang mana mbak ini nggak pernah pegang anak kecil, jadi kaku-kaku gitu kalo sama anak. Hari sabtu kebetulan suami harus tetep ngantor, jadi ya sudah kami bertiga di rumah. Mbak ngurus kerjaan rumah, saya ngurus Raihan. Masak buat Raihan, nyuapin, mandiin, nemenin main, nemenin bobok. Puaass bangeet biarpun capeek juga soalnya ini perut udah buncit dan ga leluasa gerak. Mandiin gabisa jongkok-jongkok, main bareng gabisa gesit mengimbangi lari Raihan, gendong addudduuhh ga kuat berdirinya. Tapi puas banget bisa ngerasain jadi ibu rumah tangga 😀

Hari Minggu ada suami, lumayan bisa gantian sama ayah mainan sama Raihannya. Nggak kemana-mana sih, soalnya paginya itu sempet mendung banget. Jadi, aerobik mingguan pun nggak dateng (aerobik di dalem komplek aja kok, dan nggak tau deh minggu kemarin itu ada apa enggak soalnya instrukturnya keliatan muter2 pake motor, kali bingung nggak ada orang ngumpul, ahaha). Sebenernya pengen cari2 perlengkapan buat dedek bayi, tapi karena maju mundur malah jadinya nggak jadi kemana-mana. Cuma sorenya aja maen ke rumah kakak ipar. Maen sama krucils. Pulang-pulang malah dibawain jajanan macem-macem.

Hari ini, ayahnya Raihan ngantor. Nyiapin bajunya, nemenin sarapan, nganterin dadah-dadah di depan rumah. Ish, seneng banget. Mengingat hampir 2 tahun yang lalu waktu cuti melahirkan Raihan kan saya pulang kampung, ninggalin suami di Jakarta sendirian. Jadi, cuti melahirkan bukannya jadi isteri yang ngurusin keperluan suami, malah ninggalin suami sendirian di kontrakan. Kali ini pengen banget bisa maksimal jadi isteri rumahan, ngurusin keperluan suami.

Hari ini kegiatannya momong Raihan, dari bangun tidur sampe tidur lagi. Pagi menjelang siang, main di taman depan rumah, habis itu mainan di rumah, tidur siang, makan, mainan, mandi, dan terakhir ini tadi dia tidur selepas maghrib.

Main-main di gazebo di taman

Main-main di gazebo di taman

 

Mainan di dalem rumah

Mainan di dalem rumah

Oiya, siang tadi ada sms dari si embak yang pulang kampung. Katanya dia ga bisa balik karena pacarnya ngajakin tunangan. Ahh, saya kecewaa. Sebenernya udah nyiapin diri sih, apalagi pas dia bilang pengen cuti kemaren. Karena sebelumnya udah ada kasus ini, jadi saya dari lama udah nyiap-nyiapin diri sewaktu-waktu dia menyatakan pengen keluar. Kemaren itu pas dia bilang mau cuti, saya juga udah nyiapin diri, tapi khusnudzon aja soalnya udah yakin masalah itu udah clear, hubungan antara kedua embak juga udah baik-baik aja. Hari pertama, hari kedua, masih aman. Eh, tadi tiba-tiba ada sms kayak gitu. Jujur kecewa. Tapi dibarengi juga sama hati yang udah siap, jadi saya tenang-tenang aja. Sms suami, katanya nanti dipikirkan lagi. Ya sudah.

Sebenernya kalo kondisinya kayak sekarang ini, saya nggak masalah. Ada saya dan mbak satu di rumah. Saya masih bisa pegang Raihan, mbaknya pegang kerjaan rumah. Kalo saya capek, mbaknya bisa gantian pegang Raihan. Dengan kondisi kayak gini juga, saya ngerasa gapapa kalopun nanti ada satu bayi lagi di rumah. Saya pegang adeknya, mbak pegang Raihan. Sebelum melahirkan inilah masa-masa pendekatan mbak sama Raihan (karena Raihan kan sebelumnya sama mbak yang pulang kampung, dia nggak akrab dengan mbak yang ini), semoga nanti kalo udah lahiran mereka udah akrab. Cuma,bakal jadi masalah saat cuti saya berakhir. Nggak mungkin satu mbak pegang 2 anak bayi kan ya? Jadi saya harus cari ART lagi, dan akan ada penyesuaian lagi. Oh, sementara ini saya belum pengen mikirin soal ini, sekarang pengennya menikmati peran baru ini dulu.

Sooo sekarang juga jam internetan saya berubah. Kalo biasanya saya ngenet di jam kerja (ya kan sambil ngerjain kerjaan sambil internetan, hehe :’)), sekarang saya bakalan sering ngenet malem-malem. Pas Raihan udah tidur, sambil nungguin suami pulang, kayak sekarang ini. Aahh.. menyenangkan ^_^

Baking: Rainbow Cake (wanna be)

baking, cake, dari dapur, weekend

PicsArt_1385307094261

Saya tertantang sama yang namanya rainbow cake. Setelah banyak pertimbangan, akhirnya kemarin jadi juga mengeksekusi cake satu ini. Ini tuh bisa dibilang proyek ambisius ya, soalnya saya nyaris ga pernah bikin cake, sukanya bikin brownies yang anti gagal. Nggak pernah bikin cake eh sekalinya pengen bikin, langsung yang susah 😀 Eh tapi, psssstttt….saya kasih tau rahasianya yah. Sebenernya ini nggak bener-bener murni bikin cake pake resep sendiri. Saya tertantang bikin rainbow cake gegara liat postingan di TUM yang ini. Hihihiii…. Jangan bilang siapa-siapa yah?? Wkwkwk :p

Oke deh soal resep udah beres. Sekarang mau cerita soal proses bikinnya. Ada beberapa cerita. Yang pertama, adonannya nggak gitu banyak, jadi saya bagi jadi 5 bagian warna ajah, padahal defaultnya RC itu ada 6 warna (merah, jingga, kuning, hijau, biru, nila/ungu). Takutnya kalo ngebagi jadi 6 nanti layernya tipis-tipis banget dong. Cerita kedua, pas proses pewarnaan, Raihan sempet nangis kejer-marah. Soalnya dia saya larang main-main. Awalnya si oke-oke aja dia ikut ngaduk-aduk adonan yang warna ungu. Eh lama-lama adonannya dihambur-hamburin, ya sudah si Mbak berinisiatif bawa dia main keluar. Marahlah Raihan 😦

Cerita ketiga dong yang bikin geli. Jadi saya mana pernah ngedekor-dekor cake gitu pake whipped cream. Pikirannya mah gampang, keciiilll! Merasa berjiwa seni tinggi, jadi soal hias-menghias disepelein. Kan ‘cuma’ oles-oles gitu doang kan? Olesin yang rata, nanti atasnya hias lagi. Eh ternyata saya baru tau kalo whipped cream itu gampang mencair. Jadi cake terakhir dipanggang yang warna ungu masih agak anget gitu langsung saya oles cream. Laahh kook, cream yang udah kaku mencair aja gitu di atas kuenya. Macam es krim yang meleleh. Loh, loh, loh, gimana ini?? Panik. Nggak mau lah, saya rugi. udah bikin cake warna-warni, udah nungguin matengnya satu-satu (soalnya loyangnya cuma satu, ga punya 2 loyang dengan ukuran sama bok), eh pas udah siap dan tinggal dihias malah gagal. Akhirnya saya bawa itu kue-kue ke belakang, saya ngehias di dalem freezer, wakakakak. Pasti si mbak heran, ini ngapain bundanya Raihan berdiri di depan kulkas. Mana ribet lagi, ya secara freezer kan sempiit. Failed banget pokoknya!

Finally, toh rainbow cakenya jadi juga. Bolehlah dilihat tampilannya yang ancur berantakan. Nggak lagi-lagi deh bikin, kecuali nanti kalo udah jago banget. Tapi saya puaaasss, akhirnya rasa penasaran terobati juga. Biarpun nggak dengan nilai yang sempurna, at least, saya udah nyoba 😀

PicsArt_1385323506397*watermarknya kegedean >,< males ngedit lagi

Just a Random Post

curhat, Raihan

SENIN KEMARIN ITU…

Hari yang indah ya? Seharian kalo nggak salah, nggak turun hujan. Padahal biasanya hari-hari sebelumnya paling nggak deh ada gerimis rintik-rintik. Senin kemarin pas berangkat bareng suami agak siangan dari rumah (karena ada Surat Tugas), tiba-tiba dia nunjuk,”Nda, Nda pelangi tuh Nda!”

Dan beneran ada pelangi cantik melingkupi langit Cibubur. Full dari ujung sampe ujung. Setelah beberapa saat, pelanginya nambah satu lagi, jadi ada dua pelangi. Langsung jepret-jepret pake hp seadanya. Habis itu daripada nggak diapa-diapain mendingan dipamerin di blog ajah, haahahahaha :p

DSC_0073

Eh sorenya Alhamdulillah cuaca juga cerah (abisan sebel kalo ujan, macetnya itu looohh), langit Jakarta juga indaah deh. Senjanya cantik. Trus poto-poto lagi pake hp lagi, soalnya kamera DSLRnya masih dipajang di toko. Dapet deh foto ini. Oya, kalo dari kantor emang keliatan monas gitu, sebenernya jelas si, cuma karena kualitas kamera yang kurang mumpuni jadinya keliatan kecil gini. Kalo udah malem keliatan juga lampu-lampunya yang berubah warna itu, biarpun samar2.

DSC_0131

TERRIBLE TWOS

Kejadiannya hampir mirip sama gambar di atas itu. Jadi semalem saya dan suami pulang agak malem. Kayak yang udah dibilang di postingan kapan itu, lagi musimnya konsinyering a.k.a rapat. Penyerapan anggaran akhir tahun gitu deh. Makin mendekati akhir, makin sibuk 😀

Nah semalem, udah dong kita pulang langsung tidur bareng Raihan. Pas udah mulai lelap nih eh si Bocah bangun. ”Mimmiikkk!! Tuttuuuu!!!” Dia langsung nangis kejer. Beberapa minggu yang lalu sempet 2-3 hari dia bangun malem-malem Cuma buat nangis. Nggak jelas apa maksudnya. Disodorin botol nggak mau, dikusuk-kusuk nggak mau,  dst tapi dalam kondisi dia setengah tidur gitu. Biasanya berenti karena dia udah capek.

Nah, semalem kejadian lagi. Dia nangis, ”Mo miimmmiiikkk!!! Duwaaa!!” Maksudnya dia bilang dua. Kadang emang aneh ni permintaan bocah. Kadang dia nggak mau minum dari botol yang udah disediain di deket dia. Harus baru. Kalo udah gitu ayahnya keluar kamar, keluar doang ni, trus abis itu masuk lagi, sodorin botol yang sebenernya itu-itu aja, nggak diganti sama sekali. Tapi bocahnya mau-mau aja. Yang penting botol dari luar. Hahaha.. Kadang dia maunya harus ada 2 botol. Nanti dia pilih mo minum yang mana.

Semalem pas Raihan nangis, ayahnya seperti biasa keluar kamar. Karena si Bocah bilang dua, jadi dia mau ngebagi susunya ke dalam dua botol. Eh, pas ayahnya keluar, Raihan ikut dong merosot turun dari tempat tidur. Dalam keadaan nangis kenceng dan mata setengah terlelap, dia jalan keluar kamar.

”Ayaaahhhh!!! Duwaaaa!!!”

”Iya, ini Ayah bikinin dua nih!”

”Aaaaa!! Mimmiiikkk!!” nangis di ruang tengah

”Iya, nih lihat Ayah bikin baru ni, nuang susu dari kulkas,” kata suami di dapur yang keliatan dari ruang tengah.

Habis itu Raihan saya gendong. Ayahnya selesai nuang susu ke dua botol. Pas mau dibawa ke kamar lagi, Raihan berontak sambil nunjuk-nunjuk kasur lantai di depan tv, ”Bubuuuuu!!!”

”Iyaa, udah malem Raihan bubu di kamar yaa..”

”Ngga mauuuu, bubuuuuu!!” katanya lagi sambil berontak pengen turun dari gendongan mau bubu di depan tv.

Pas udah ditaroh di kasur di kamar, dia merosot lagi turun dari kasur, tapi pintu kamar udah ditutup. Jadinya dia nangis sambil berdiri di pinggir tempat tidur, ”Bubuuuuu!!!”

Ayahnya nggak tahan lagi, jadi Raihan digendong,”Raihan, kalo udah malem bubunya di kamar!” Raihannya berontak pengen turun. Setengah dipaksa, sama suami, Raihan ditaruh di kasur, lalu suami mengeluarkan jurus selanjutnya.

”Raihan! Nyamuknya mana yaa?? Ada nyamuk nggak??!!” kata suami sambil megang raket nyamuk, trus mulai berburu nyamuk. Ctek! Ctek! Ctek!

Raihan mulai diam, matanya ikut berkeliling mengikuti aksi ayahnya. Memang kebiasaan kami kalo mau tidur itu berburu nyamuk di kamar. Raihan biasanya ikut heboh tunjuk2 ”Ituuu Yaaahhh!!Yaaahhhh!! Ituuuu!!”

Sambil ngeliatin ayahnya berburu nyamuk, dia ngambil dua botol susunya. Dilihat baik-baik, ditimbang-timbang, trus diminum salah satunya. Habis itu dia minum gantian dari dua botol itu. Terus botol yang satu ditaruh di sebelah kirinya, satu di sebelah kanannya. Nggak boleh sampe jatuh, kalo jatuh itu botol diberdiriin lagi. Lama-lama, setelah minum susu dan dikusuk-kusuk punggungnya, Raihan pun bobok lagi. Pfiuuuhhh….

Kalo udah bobok rasanya pengen uyel-uyel

PicsArt_1384507071397

Lagi bobok di kasur lantai depan TV

APLIKASI ANDRO

Btw, pada tau aplikasi android yang bisa ngubah foto wajah seseorang jadi karikatur itu kan? Yang dari Korea? Yang minggu2 lalu lagi heboh-hebohnya itu. Kebetulan suami donlot juga tuh aplikasi. Trus saya iseng utak-atik wajah si Bocah di sana. Jadi gini deh. Gimana, gimana, aku ganteng kaan Om, Tante?? *tiba-tiba Bundanya terharu karena ngeliat si bocah yang baru mau dua tahun keliatan tambah dewasa 10x lipat *lebayy :p

MomanCamera_20131117_153249

Itu ceritaku hari ini, ceritamu apa? 😀

*btw, mo nanya nih. Udah dua kali ini saya upload picture ke postingan WP, kok nggak bisa diubah2 ukuran gambarnya ya? Biarpun di draft udah diperbesar-diperkecil, gambarnya tetep segitu2 aja. Ada yang tau kenapa? Maacih sebelumnya 🙂

Baking: Oat Brownies

baking, brownies, coklat

Udah lamaaa saya ngidam pengen makan brownies. Bukan brownies yang biasa macem Amanda Brownies dkk. Tapi, saya lagi pengen oat brownies. Brownies yang satu ini saya kenal dari temennya suami dan langsung sukaa. Teksturnya agak seret2,  dan nyaammi.

Sekitar 2 minggu yang lalu akhirnya saya cari juga resep oat brownies di internet. Ada buanyaak. Tapi yang menurut saya lumayan gampil ya resep yang ini. Udah gitu tampilannya juga sangat menggoda selera 😀

Oke, berikut translate bebas resep dari link di atas. Semoga berkenan ^^

PicsArt_1383621936396

 

OAT BROWNIES
Bahan:
– 1 1/2-2 cup oatmeal
– 3/4 sendok teh baking soda
– 1/2 sendok teh bubuk espresso (saya nggak pake)
– 3/4 cup unsalted butter
– 1 1/2 cup gula pasir
– 1 cup cokelat bubuk (saya pake VanHouten)
– 1 sendok teh garam
– 1 sendok makan vanilla extract
– 3 butir telur
– 1 1/4 cup chocochips
Langkah-langkah:
  1. Panaskan oven pada suhu 180’C
  2. Blender oatmeal hingga jadi tepung. Takar sejumlah 1 1/2 cup, campurkan dengan baking soda dan bubuk espresso. Sisihkan.
  3. Panaskan mentega di atas kompor. Setelah meleleh, tambahkan gula dan masak selama beberapa menit.
  4. Angkat mentega, tambahkan cokelat bubuk dan garam, aduk rata
  5. Tambahkan vanilla dan telur. Kocok sampai teksture adonan lembut dan glossy
  6. Tambahkan bahan kering (tepung) ke dalam adonan tadi, aduk sampai rata. Kalo saya sih diaduk biasa pake garpu
  7. Tambahkan chocochip dalam adonan dan aduk rata. Kalau saya chocochips hanya dipake buat hiasan aja di atas, nggak diaduk dalam adonan
  8. Siapkan loyang, tuang adonan, lalu panggang selama kurang lebih 30-35 menit.
  9. Setelah matang, dinginkan brownies selama kurang lebih 20 menit. lalu sajikan

Brownies yang saya buat teksturnya masih agak lembek tapi sudah matang jadi susah dipotong langsung. Tapi setelah didinginkan dalam kulkas selama kurang lebih 1 jam, hasilnya jadi oke banget. Pas. Rasanya enaakk, nyoklatt banget, padahal cuma pake cokelat bubuk saja.

Happy baking! Happy eating! 😉

 

(Curhat) Tentang tolong-menolong

curhat, life, pengalaman pribadi

Di sela-sela pekerjaan dan badan yang kurang fit lantaran semalam sampe rumah jam setengah satu dinihari (sedang ada konsinyering jadi pulang malem), saya tiba-tiba pengen curhat. Lupakan sejenak deadline yang harusnya dari kemarin dikumpulin tapi nggak ditagih2 sama yang punya hajat.

Jadi, awal cerita bermula saat saya dan suami (beserta bapak, ibu, dan adek saya yang sengaja datang ke Jakarta) menghadiri resepsi pernikahan saudara kami nun di Tangerang sana. Kejadiannya siang hari, saat siap-siap akan pulang, kami sholat dzuhur dulu. Kebetulan gedung resepsinya bersebelahan dengan sebuah masjid besar, jadi banyak tamu yang menghadiri resepsi numpang istirahat gegoleran di sekeliling masjid yang megah itu sambil sekalian sholat dzhuhur.

Nah, sewaktu lagi ngadem di serambi masjid, suami saya didatangi seorang laki-laki, usia kurang lebih sepantaran deh dengan suami, bawa anak kecil perempuan, penampilan sedikit lusuh. Ternyata laki-laki itu mau pinjam hp buat telepon (atau sms?) orang. Karena merasa sedikit was-was dan kurang percaya, suami pun tidak meminjamkan hp kepunyaannya, tapi meminjamkan hp adek saya-yang katanya lebih jelek, jadi nggak papa dipinjemin. Singkat cerita, ternyata laki-laki tadi mau menghubungi seseorang yang mungkin bisa dimintai tolong untuk mengatasi masalahnya saat itu. Laki-laki itu nggak punya hp, jadi dia pinjam. Saya kurang jelas di bagian ini. Jadi, kata suami, laki-laki itu sedang menunggu orang yang mau datang ke sekitar situ dan bisa dimintai tolong. Entah memang sudah janjian, atau dia sudah menghafal kedatangan orang yang dihubunginya.

Lalu mengalirlah cerita dari laki-laki itu kepada suami saya. Selanjutnya kita sebut saja laki-laki itu dengan sebutan A. A ceritanya sedang mengalami musibah, anak keduanya sedang kena diare parah dan dirawat di RS. Tapi A tidak punya uang untuk menebus obat yang diresepkan dokter, jadi dia menghubungi orang yang sekiranya bisa membantunya. Sementara anak pertamanya, perempuan kecil yang dibawanya, sakit epilepsi dan sewaktu-waktu bisa kambuh. Dengan memelas dia bercerita kepada suami saya sambil menunjukkan lembaran resep dari RS yang belum bisa ditebusnya. Karena penasaran dengan ceritanya, suami saya pun menelepon nomor yang tertera dalam lembaran resep itu. Setelah tanya-tanya dan menggali informasi ini itu, ternyata benar kalau memang anak A sedang dirawat di sana. Karena kasihan, suami pun memberikan sejumlah uang tak banyak kepada A. Saat dikenalkan ke saya dan Raihan, A berkali-kali mengucap terima kasih kepada kami.

Tak lama setelah istirahat, saya dan rombongan pun berencana untuk segera pulang ke Cibubur. Sebelumnya, suami memberikan nomor telepon kepada A kalau-kalau A membutuhkan bantuan.

Tak lama berselang dari hari itu, suami ternyata dihubungi oleh A, bilang kalau anaknya masih di RS karena dia tidak bisa membayar biaya perawatan. Oleh suami, A disuruh mengurus surat tidak mampu sehingga dia tidak perlu membayar biaya RS. Suami sebisa mungkin membuat A proaktif dan mau berusaha terlebih dahulu. Tapi di lain sisi dia juga kasihan. Nah, suatu waktu suami cerita soal A ke teman-teman kantornya, dan menawarkan siapa tau ada yang mau membantu A, nanti uangnya disalurkan oleh suami. Tak disangka, ternyata teman-teman suami merespon positif, mereka langsung menggalang dana. Ada yang langsung di tempat sesaat setelah suami cerita, ada yang transfer ke rekening suami. Lumayan juga dana yang terkumpul.

Karena merasa bertanggung jawab, weekend berikutnya suami mengajak saya kembali ke Tangerang untuk menyerahkan dana sumbangan yang terkumpul kepada A. Berangkatlah kami dari Cibubur ke Tangerang. Raihan tentu saja tidak ikut karena kami akan berkunjung ke rumah sakit, bukannya mau piknik atau jalan-jalan. Akhirnya setelah muter-muter, kami pun sampai di RS yang dimaksud A. Di sana kami tidak langsung bertemu A. Adanya selisihan melulu. A jemput ke luar rumah sakit, kami masuk ke dalam. Kami ke ruang perawatan anak, A entah dimana mencari kami. Masalahnya A kan tak punya hp, jadi kami bergantung sekali menunggu panggilan darinya yang gonta-ganti nomer (hasil meminjam hp milik entah siapa di luar sana). Kami sudah ada di luar bangsal perawatan anak sebenarnya, tapi mau masuk enggan karena tak tau isteri dan anaknya yang mana, takutnya nanti malah salah orang. Akhirnya setelah proses menunggu dan saling mencari, saya dan suami bertemu lagi dengan A dan anak perempuannya yang selalu dibawanya kemana-mana. Kami pun masuk ke dalam bangsal perawatan dan bertemu dengan isteri dan anak keduanya yang memang sedang sakit.

Di sana kami sempat cerita-cerita lagi, soal bagaimana A sudah mendapatkan surat keterangan tak mampu sampai tingkat kabupaten dan akhirnya biaya RS digratiskan. Tapi selama perawatan beberapa hari sebelumnya A sudah mengeluarkan biaya sejumlah sekian ratus ribu yang uangnya didapat dari menjual perabotan rumah. A juga cerita kalau selama anaknya sakit dia tidak bisa kerja jadi tidak ada pemasukan sama sekali. Oiya, A dan isteri tidak punya saudara. Orang tua (salah satu antara A dan sang isteri) sudah tak ada, jadi tinggal ada satu orang tua saja dan mereka juga sama miskinnya, hingga tak sempat menjenguk cucunya di RS. Jadi waktu saya dan suami datang mereka senaaannngg sekali. Katanya kamilah satu-satunya orang yang datang menjenguk anak mereka, sementara ranjang pasien lain di kanan dan kiri selalu dipenuhi sanak saudara yang datang.

Siang hari kami pamit untuk pulang, setelah sebelumnya menyerahkan uang sumbangan untuk A. Suami berpesan agar uang itu digunakan sebaik-baiknya, sebisa mungkin untuk memulai usaha lagi karena biaya RS kan sudah digratiskan jadi tak perlu bayar lagi.

Sekian lama, kami tak dengar kabar berita dari A sampai suami cerita kalau A menghubunginya lagi kemarin. Kali ini, katanya, anaknya sakit cacar air. Saya bilang ke suami kalau cacar air itu penyakit normal yang bisa dialami semua orang, dan perawatannya bisa dari rumah. Memang awalnya ada demam, tapi kalau demamnya sudah sembuh, tinggal masa pemulihan saja (bener gitu gak sih?). Dan selama pemulihan itu pun, kan bisa dilakukan di rumah tanpa obat. Setau saya kalaupun ke dokter nanti kita akan dikasih obat untuk dicampurkan ke air mandi, atau dengan cara tradisional semisal menempelkan parutan jagung muda juga bisa memulihkan lukanya. Kok kayaknya gimana gitu anaknya kena cacar air yang dihubungi malah suami.

Dan pagi tadi, dalam perjalanan ke kantor pun, suami ditelpon berkali-kali oleh A. Ada kali 5 kali telpon dan tidak diangkat karena kami masih di jalan, lagipula kami belum menentukan mau mengambil sikap seperti apa. Saya sih nggak masalah kalo ada orang yang minta bantuan, selama kami mampu insya Allah dibantu. Tapi saya kok jadi merasa A itu terlalu bergantung pada kami, dan mungkin akan lebih menjadi-jadi lagi kalau kali ini diberikan bantuan seperti sebelumnya.

Menurut teman-teman, kami harus gimana?