Baking: Rainbow Cake (wanna be)

baking, cake, dari dapur, weekend

PicsArt_1385307094261

Saya tertantang sama yang namanya rainbow cake. Setelah banyak pertimbangan, akhirnya kemarin jadi juga mengeksekusi cake satu ini. Ini tuh bisa dibilang proyek ambisius ya, soalnya saya nyaris ga pernah bikin cake, sukanya bikin brownies yang anti gagal. Nggak pernah bikin cake eh sekalinya pengen bikin, langsung yang susah 😀 Eh tapi, psssstttt….saya kasih tau rahasianya yah. Sebenernya ini nggak bener-bener murni bikin cake pake resep sendiri. Saya tertantang bikin rainbow cake gegara liat postingan di TUM yang ini. Hihihiii…. Jangan bilang siapa-siapa yah?? Wkwkwk :p

Oke deh soal resep udah beres. Sekarang mau cerita soal proses bikinnya. Ada beberapa cerita. Yang pertama, adonannya nggak gitu banyak, jadi saya bagi jadi 5 bagian warna ajah, padahal defaultnya RC itu ada 6 warna (merah, jingga, kuning, hijau, biru, nila/ungu). Takutnya kalo ngebagi jadi 6 nanti layernya tipis-tipis banget dong. Cerita kedua, pas proses pewarnaan, Raihan sempet nangis kejer-marah. Soalnya dia saya larang main-main. Awalnya si oke-oke aja dia ikut ngaduk-aduk adonan yang warna ungu. Eh lama-lama adonannya dihambur-hamburin, ya sudah si Mbak berinisiatif bawa dia main keluar. Marahlah Raihan 😦

Cerita ketiga dong yang bikin geli. Jadi saya mana pernah ngedekor-dekor cake gitu pake whipped cream. Pikirannya mah gampang, keciiilll! Merasa berjiwa seni tinggi, jadi soal hias-menghias disepelein. Kan ‘cuma’ oles-oles gitu doang kan? Olesin yang rata, nanti atasnya hias lagi. Eh ternyata saya baru tau kalo whipped cream itu gampang mencair. Jadi cake terakhir dipanggang yang warna ungu masih agak anget gitu langsung saya oles cream. Laahh kook, cream yang udah kaku mencair aja gitu di atas kuenya. Macam es krim yang meleleh. Loh, loh, loh, gimana ini?? Panik. Nggak mau lah, saya rugi. udah bikin cake warna-warni, udah nungguin matengnya satu-satu (soalnya loyangnya cuma satu, ga punya 2 loyang dengan ukuran sama bok), eh pas udah siap dan tinggal dihias malah gagal. Akhirnya saya bawa itu kue-kue ke belakang, saya ngehias di dalem freezer, wakakakak. Pasti si mbak heran, ini ngapain bundanya Raihan berdiri di depan kulkas. Mana ribet lagi, ya secara freezer kan sempiit. Failed banget pokoknya!

Finally, toh rainbow cakenya jadi juga. Bolehlah dilihat tampilannya yang ancur berantakan. Nggak lagi-lagi deh bikin, kecuali nanti kalo udah jago banget. Tapi saya puaaasss, akhirnya rasa penasaran terobati juga. Biarpun nggak dengan nilai yang sempurna, at least, saya udah nyoba 😀

PicsArt_1385323506397*watermarknya kegedean >,< males ngedit lagi

Baking: Oat Brownies

baking, brownies, coklat

Udah lamaaa saya ngidam pengen makan brownies. Bukan brownies yang biasa macem Amanda Brownies dkk. Tapi, saya lagi pengen oat brownies. Brownies yang satu ini saya kenal dari temennya suami dan langsung sukaa. Teksturnya agak seret2,  dan nyaammi.

Sekitar 2 minggu yang lalu akhirnya saya cari juga resep oat brownies di internet. Ada buanyaak. Tapi yang menurut saya lumayan gampil ya resep yang ini. Udah gitu tampilannya juga sangat menggoda selera 😀

Oke, berikut translate bebas resep dari link di atas. Semoga berkenan ^^

PicsArt_1383621936396

 

OAT BROWNIES
Bahan:
– 1 1/2-2 cup oatmeal
– 3/4 sendok teh baking soda
– 1/2 sendok teh bubuk espresso (saya nggak pake)
– 3/4 cup unsalted butter
– 1 1/2 cup gula pasir
– 1 cup cokelat bubuk (saya pake VanHouten)
– 1 sendok teh garam
– 1 sendok makan vanilla extract
– 3 butir telur
– 1 1/4 cup chocochips
Langkah-langkah:
  1. Panaskan oven pada suhu 180’C
  2. Blender oatmeal hingga jadi tepung. Takar sejumlah 1 1/2 cup, campurkan dengan baking soda dan bubuk espresso. Sisihkan.
  3. Panaskan mentega di atas kompor. Setelah meleleh, tambahkan gula dan masak selama beberapa menit.
  4. Angkat mentega, tambahkan cokelat bubuk dan garam, aduk rata
  5. Tambahkan vanilla dan telur. Kocok sampai teksture adonan lembut dan glossy
  6. Tambahkan bahan kering (tepung) ke dalam adonan tadi, aduk sampai rata. Kalo saya sih diaduk biasa pake garpu
  7. Tambahkan chocochip dalam adonan dan aduk rata. Kalau saya chocochips hanya dipake buat hiasan aja di atas, nggak diaduk dalam adonan
  8. Siapkan loyang, tuang adonan, lalu panggang selama kurang lebih 30-35 menit.
  9. Setelah matang, dinginkan brownies selama kurang lebih 20 menit. lalu sajikan

Brownies yang saya buat teksturnya masih agak lembek tapi sudah matang jadi susah dipotong langsung. Tapi setelah didinginkan dalam kulkas selama kurang lebih 1 jam, hasilnya jadi oke banget. Pas. Rasanya enaakk, nyoklatt banget, padahal cuma pake cokelat bubuk saja.

Happy baking! Happy eating! 😉

 

Baking: Milo Doggie Cookies

baking, coklat, cookies

DSC_1024

Sekumpulan choco doggie berbaris rapi di atas loyang bertabur tepung terigu.

“Kalian siaaappp!!”

“Siaaappp!!!”

“Baiklah, sebentar lagi kita akan masuk ke dalam oven. Ini tidak lama, jadi kalian tahanlah panas itu sebentar. Setelah itu, setelah ujian terakhir ini, kita akan keluar dan lulus menjadi cookies. Sebentar lagi kita akan menjadi cookies, teman-teman!”

“Yeaaaa!! Yeaaaa!!!”

Mereka bersorak-sorai gembira.

IMG-20131020-WA0004

“Itu toples yang sudah disiapkan untuk kita, ayo masuk ke dalam, sebelum burung hijau itu mematuk kita..”

“Ayooo…”

IMG-20131020-WA0003

“Hei, sedang apa kalian di dalam sana?”

“Siapa kamu?”

“Namaku Tumi, kalian siapa?”

“Kami Milo Doggie Cookies

“Oh, kalian doggie juga? Aku juga doggie. Ayo kita berteman”

“Senang berkenalan denganmu Tumi”

“Senang juga berkenalan dengan kalian”

*end*

Ahahaha… iseng bener bikin cerita kayak di atas. Tapi nggak tahan buat nggak ngedongeng gara2 liat fotonya. Cookies lucu ini saya dapet resepnya dari blognya Teh Ayu, momylicious. Pengen bikin juga? Gampang kok, Bahan2nya ada di sekitar kita, dan nggak perlu pake mikser! *what i love most about this cookies 😉

Untuk rasanya sendiri, cookies ini nggak begitu manis karena memang nggak pake gula. Manisnya didapet pas kita ngegigit chocochips dan coco crunch-nya. Teksturnya garing dan buyar di mulut, tapi nggak lumer yaaa. Cocok nih, saya suka yang kayak gini. Kapan-kapan mau bikin lagi, tapi bentuknya yang std aja, selayaknya cookies normal. Kasih gula kastor biar manis dikit, trus taburin chocochips yang banyak, hmm… 😀

Ini resepnya lengkapnya:

IMG-20131020-WA0001

MILO DOGGIE COOKIES

Bahan:

180 gr butter, suhu ruang
80 gr horlicks [saya ganti pakai milo]
200 gr tepung terigu
25 gr maizena
25 gr susu bubuk
100 gr coklat chips
Meises, secukupnya
Koko krunch, secukupnya

 

Cara membuat:

Panaskan oven di suhu 140’C. Siapkan loyang, alasi dengan kertas baking, oles dengan margarin. Campurkan kemudian ayak, tepung terigu, maizena, dan susu bubuk. Kocok butter dengan milo selama kurang lebih 3 menit dengan kecepatan rendah. Masukan campuran tepung terigu lalu aduk sampai rata (Saya diaduk biasa pake garpu)

Ambil 10 gr adonan, Letakan meises, choco chips, membentuk mata dan mulut, dan tambahkan koko krunch untuk kupingnya. Panggang selama 25 menit atau hingga matang. Keluarkan dari oven, dinginkan di rak kawat.

IMG-20131020-WA0002

Baking: Roti manis

baking, roti

PicsArt_1377997935661

Haiii..holaaa… akhirnya ada edisi baking-bakingan lagi. Setelah lebaran disibukkan dengan urusan pulang kampung, mari kita bikin dapur berantakan lagi. Sasaran pertama setelah sekian lama nggak nyentuh oven adalah roti manis. Kenapa bikin ini? Soalnya dulu udah pernah nyoba bikin tapi gagal total. Penasaran, kemaren akhirnya bikin lagi. Alhamdulillah, kali ini lumayan berhasil. Tapi masih belum puas soalnya rotinya belum selembut yang saya inginkan. Atau karena saya makannya besoknya ya? Jadi ini bikinnya malem minggu, nitip diovenin sama si mbak, sayanya ngelonin Raihan. Kebagian makannya besok paginya. Foto-fotonya juga pas bangun tidur, hehehehe. Resep dicomot dari dapurnya Mbak Hesti. Ada beberapa resep roti di sana tapi saya pakenya yang ini. Makasih banyak mbak Hesti buat sharing resepnya. Berkat resep itu, jadi bisa ngerasain roti buatan dapur sendiri deh 🙂

Buat yang mau contek resepnya, silakan liat di blog beliau saja ya. Saya di sini cuma mau bagi poto-poto ajah, hihihihi :p

PicsArt_1378009394963

Baking: Chocolate Lava Cake (wanna be)

baking

PicsArt_1374394588523

 

Sabtu sore MasterChef Indonesia memberikan tantangan kepada beberapa peserta yang masuk pressure test (apa elimination test ya?) untuk membuat Chocolate Lava Cake. Cake ini punyabeberapa nama tapi saya lupa pas di acara Masterchef itu disebutnya apa. Yang jelas saya merasa tertantang saat melihat 2 dari 3 peserta tidak berhasil membuat cake ini.

Sebelumnya saya sendiri udah pernah tau cake ini dari blog-blognya para foodblogger. Tapi pas melihatnya langsung di Masterchef langsung pengen bikin.

Mulailah saya searching resep di internet. Beberapa membuat saya tertarik, tapi yang paling sreg di hati itu resepnya Teh Ayudiah Respatih (resepnya langsung liat di blog beliau langsung aja yah :p). Apalagi si Teteh ini pake resep asli pencipta Lava Cake. Makin manteplah hati ini *tsaaah :p

Esoknya, hari Minggu siang, pulang dari kontrol Little Baby, saya langsung sibuk di dapur. Ada cerita nih waktu bikin cake ini. Jadi, memanggang lava cake ini memang tricky. Kurang waktu panggang cake nggak mateng, kelebihan waktu panggang lelehan lavanya nggak keluar, karena dalemnya ikutan mateng. Nah lhoo..

Sepuluh menit pertama manggang, masih harap2 cemas sambil sesekali ngintipin oven. Setelah sepuluh menit pertama, loyang dikeluarkan, sama aye langsung (rencananya) mau ditaruh di atas piring. Dan pyaaarrr… membanjirlah lelehan lava di atas piring. Belom mateng book. Bagian luar cakenya masih melambai2 bentuknya macam puding yang baru keras kulitnya, hahaha. Untung masih ada sisa 3 loyang cup aluminium lagi. Dimasukkanlah lagi loyang itu ke dalam oven. Setel waktu sepuluh menit lagi.

Sepuluh menit kedua berlalu. Pas saya intip dari balik oven, itu adonan atas cakenya sepertinya masih goyang, belum set. Takut kejadian kayak sebelumnya terulang lagi, saya nggak langsung keluarin cake itu. Saya tambah lagi waktu panggangnya jadi 10 menit lagi. Hahaha… Sepuluh menit ketiga untuk si cake. Habis itu saya tinggal ngemong Raihan. Makan sore sambil mainan gelembung sabun di halaman.

Pas ovennya bunyi tanda sepuluh menit ketiganya habis, saya nggak langsung samperin dapur. Udah sebodo amaattt. Udah agak males -_-. Baru beberapa menit kemudian, saya ke dapur liat si cake. Itu bagian atasnya udah yang kayak gunung meletus beneran. Udah mengembang sedemikian rupa, qiqiqi. Alamat gagallah lava cake ini.

Dan pas dipotong, emang beneran pemirsah, cakenya gagal, nggak berhasil. Nggak ada lava yang keluar. Lagian manggangnya pake acara berkali-kali siih. Hahahaa. Ya sudahlah. Lain kali kita coba lagi yaa… 😉

nggak ada lelehan cokelat yang keluar

nggak ada lelehan cokelat yang keluar

 

Baking: Puding Karamel

baking

PicsArt_1374160282220

 

Kemaren habis main-main dari ‘rumah’nya Teh Ayu, si Mama Lezat. Udah lamaaa banget nggak mampir soalnya blognya nggak ada di reader, jadi nggak update deh. Liatin resep-resep cantiknya. Ihh, ngiri sama foto-fotonya. Cakeeeuupp. Kalo saya foto-foto cuma pake HP dowang, trus diedit seadanya 😀

Ada resep karamel puding yang looks yummyy dan langsung pengen bikin! Gaswat nih saya kalo ada keinginan sukanya harus cepat terealisasi.

Malemnya dibela-belain mampir di Top Buah buat beli stroberi bakal hiasan puding ini. Trus di rumah, sekitar jam setengah sembilanan malem deh mulai beraksi di dapur mbikin pudingnya. Cari resepnya Teh Ayu lagi rencananya, tapi kok susah. Jadinya pake resepnya Mbak Hesti yang sama-sama jago masak dan jago moto.  Resepnya langsung liat di tempat mbak Hesti aja yaa, nggak bisa dicopas soalnya, huwehehehee *dasar pemalas :p

Ada cerita nih pas bikin ini. Ternyata bikin karamel itu susah ya. Percobaan pertama, panasin gula dengan api kueciilll. Udah kegirangan pas gulanya mulai leleh. Karena apinya kueciill kan lelehnya lama tuh, eh belum leleh semua kok gulanya mengeras lagi, hahahahaa. Hasilnya brindil2 kayak gula batu *gulanya udah tercampur sedikit air. Akhirnya dipanasin lagilah gumpalan-gumpalan itu. Kali ini dengan api sedang. Horeee, berhasil leleh. tapi ga sampe leleh semua, masih ada yang menggumpal-nggumpal itu trus diangkat. Udah gitu itu karamel cepet banget mengeras. Bentar aja didiemin udah keras kayak permen! Beneran sekeras permen! Tapi nggak papa ternyata soalnya setelah dioven jadinya mencair lagi :p Ternyata pas baca resep harusnya sampe mendidih ya, qiqiqi. Salah berarti, soalnya pas saya angkat belum mendidih. Pantes kok bukannya jadi gulali malah jadi permen 😀 Cerita kedua pas masukin telur ke susu yang mendidih, telurnya ada yg mateng.  Serabut putih gitu. Ya iyalaah kan susunya masih panas. Trus maen langsung tuang cetakan. Ternyata memang di resepnya suruh disaring gitu ya biar custardnya smooth. Kebiasaan baca resep kurang teliti nih ah 🙂

Habis itu seperti biasa nunggu dengan harap-harap cemas. Berhasil gak yaaa? Pas ovennya bunyi, langsung dibuka, trus pudingnya dicocok pake garpu. Eh ternyata udah jadi lhooo, permukaannya udah set, lembuutt, dalemnya juga. Padahal keliatannya kayak masih cair gitu kalo diintip dari balik kaca oven. Mungkin saking licinnya kali ya permukaannya itu.

Udah diicipin sewadah, sisanya masukin kulkas buat buka nanti. Rasanya mengingatkanku sama Creme Brulee. Asik nih! Layak dicoba 😉

lumayan buat buka nanti :p

lumayan buat buka nanti :p

 

*itu foto-foto diambil malem hari, pake kamera hp, juga flash. Seadanya 😀

Baking: Granola Bar

baking

Saya suka banget sama Soyjoy. Kalo beli cemilan, salah satu yang dibeli ya Soyjoy ini. Rasanya yummy dan pas buat ngganjel perut kalo lagi kelaperan. Naah, karena ngefans sama Soyjoy ini, udah dari lama saya pengen nyobain bikin granola bar. Searching2 resep di internet kok sepertinya gampang nih bikinnya.  Akhirnya beberapa waktu yang lalu beli deh bahan utamanya. Tapi belum berkesempatan bikin sampe weekend kemaren ini. Bingung mo ngapain di rumah akhirnya baking aja deeeehh, hihihi..

Granola bar ini terbuat dari oatmeal, kacang-kacangan, madu, dan terkadang beras yang telah di panggang hingga crispy seperti pop corn (kata wikipedia). Tapi karena saya lagi males cari kacang-kacangan, buah kering, dan biji-bijian, saya cari sereal instan yang isinya campuran biji2an dan buah2an kering. Hihihiii… Dapet ini 😀

Isi dalemnya kayak gini

 

Selanjutnya, resep granola bar saya dapet dari blog Just Try and Taste

GRANOLA BAR

Bahan (bahan ini untuk 2 loyang granola 20×20 cm, karena pertama kali bikin saya pake setengahnya aja):

130 gram oatmeal instant

130 gram tepung oatmeal (haluskan oatmeal menggunakan blender)

300 gram campuran kacang-kacangan, biji-bijian dan buah kering (saya pake sereal Bio Organic Fruit Nut Crunch dari Familia tadi, ditambah kurma yang dipotong kecil-kecil)

70 gram selai kacang

80 gram minyak  zaitun atau minyak goreng atau mentega/margarine cair (saya pake minyak goreng)

1/2 sendok teh garam

150 ml madu (minta tolong ke si Mbak buat beli madu, eeh pulang-pulang bawa sekotak madu rasa. Yowes, akhirnya pake madu rasa, dan ternyata nggak gitu ngaruh si ke rasa akhirnya)

2 sendok makan gula pasir

1 sendok makan air

Cara membuat:

–         Siapkan mangkuk kecil, masukkan minyak zaitun, selai kacang, madu, gula, garam dan air, aduk rata hingga menjadi larutan yang smooth. Tuangkan larutan minyak madu ke atas bahan kering, aduk menggunakan spatula hingga tercampur baik dan menjadi adonan yang lembab.

–         Tuang adonan ke dalam loyang yang sudah dialasi kertas roti. Ratakan dan tekan-tekan adonan hingga menjadi sangat padat. Proses ini sangat penting agar granola menjadi padat dan tidak buyar saat dipotong (saya pake pantat sendok)

Begini penampilannya sebelum dimasukkan ke dalam oven

Begini penampilannya sebelum dimasukkan ke dalam oven

–         Panaskan oven dalam suhu 180 derajat.  Jika adonan telah padat masukkan loyang berisi adonan ke dalam oven dan panggang selama 25 – 30 menit atau hingga permukaan granola bars mulai berwarna kecoklatan. Keluarkan dan dinginkan.

–         Masukkan granola bars ke dalam kulkas selama semalam (saya nggak sampe semaleman sih, cuma 2-3 jam aja)  agar kue benar-benar keras dan mudah dipotong.

Karena kurang PD sama oven punya sendiri, saya agak melenceng dari resep. Suruh setel oven 180’ saya setelnya 190’, dalam 30 menit. Walhasil, gosonglah bagian bawah granolanya. Nyesseeeelll bangetttt. Soalnya rasanya udah pass, manisnya pas, crunchynya pas (punya saya granolanya crunchy nggak alot). Pokoknya enak deh. Tapi kok gosoonng? Jadi kalo mau makan harus nggrigiti bagian atasnya, nggak bisa langsung masuk. Susah kan?? Hiks, hiks! 😦

Karena gosong bawahnya itu jadinya saya nggak foto-foto deh. Penampilannya nggak beda jauh sama waktu sebelum dipanggang. Cuma setelah dipanggang warnanya jadi lebih cokelat aja.

Oiya, setelah dimasukin kulkas, granola bar ini jadi lebih keras dan susah buat dipotong. Punya saya jadinya dipotek2 aja. Tambah enggak cantiklah buat difoto. Mungkin lain kali sebelum dipanggang dibikin garis-garis agak dalem dulu kali ya di granolanya. Entahlah. Lain kali kalo udah nyoba resep ini lagi saya kasih tau yaaa 😉

Bagaimanapun, resep yang satu ini layak dicoba 😉

 

Baking: My first cupcake

baking

Sebelumnya maapkeun saya sodara-sodara, buat postingan baking kali ini nggak ada resepnya dulu soalnya lupaaa mo nyatet ulang resepnya. Jadi pas pulang kantor minggu kemaren tuh ada bapak-bapak jualan di bis. Jualannya kurang lebih gini: “Permissii Bapak-bapak, Ibu-ibu, saya mau menawarkan majalah ya Bapak-bapak, Ibu-ibu. Ini majalah berisi resep-resep semua resep ada ya Bapak-bapak Ibu-Ibu. Ini edisi khusus, empat ratus halaman. Semua udah ada di sini ya Bapak-bapak, Ibu-ibu. Majalahnya majalah Kartini. Majalah Kartini ini majalah untuk wanita ya Bapak-bapak, Ibu-ibu (dalam hati bilang: ya iyaalaaahh!!)… Blablablablaaa… Karena buat ngabisin, jadinya tujuh ribu aja ya, Bapak-bapak Ibu-ibu….”

Passs banget nih karena saya lagi hobi nguplek dapur, ples waktu itu lagi males juga di bis, jadilah saya beli satu majalah Kartini ini, yang mana udah bisa ditebak kalau itu adalah edisi jadul (edisi ramadhan tahun lalu) makanya dijual lebih murah, dan kok enggak empat ratusan halaman yaaa? Keknya si Bapak salah promosi -_- Lagian mana ada majalah empat ratusan halaman dijual cuma tujuh ribu perak -_-

Weekend kemaren seperti biasa gatel pengen bereksperimen. Karena lagi males baking sambil ngenet, saya buka-buka aja tuh majalah. Ehh, nemu satu resep yang menarik. Judulnya Cupcake Coffe Lover. Wuuiihhh! Liat bahan-bahan yang ada, kebetulan punya semua, kecuali cup-nya. Minta tolong si embak buat beli cupnya di minimarket terdekat dan langsung eksekusi.

Hasilnya? Ini dia!

berpose bersama resep dari Majalah Kartini

berpose bersama resep dari Majalah Kartini

 

Nungguin cupcake mateng itu rasanya kayak lagi nungguin pembagian rapot. H2C takut nggak ngembang. Sampe-sampe tiap menit ditengokin, hihihi.. Tapi alhamdulillaaahhh mengembang. Senaaanngg ^.^/

Kesimpulannya: nanti kalo ada bapak-bapak jualan majalah resep lagi di bis, mau beli aaahh, lumayan kan dapet koleksi resep tambahan 😉

 

Baking: Kastengel

baking

Lebaran masih lamaaaa…. tapi aroma bulan Ramadhan sudah tercium jelas. Ya Allah, pertemukanlah kami dengan ramadhanMu tahun ini, aamiin…. ‘Aroma’ itu semakin tercium tajam saat seorang ibu Jumat siang kemarin datang ke kantor. Namanya Bu Sugi. Pertanyaannya: siapakah Bu Sugi itu? Bu Sugi adalah ibu pembuat kue kering yang jadi langganan kami di kantor saat lebaran menjelang. Jadi, bahkan dari sebelum bulan puasa beliau sudah menerima banyak orderan kuker. Habis memang kukernya enyaaakk. Berasa dan ngeju, nyaaamm… Harganya juga enaaaakkk… *naik dari tahun kemarin, hiks!

Nah kalo ibu itu dateng beliau bawa tester sekian toples kue kering. Ada kastengel, nastar, sagu keju, semprit, chocochips, cookies, de el el. Trus biasanya para ibu-ibu akan rame nyobain. Satu jenis kue satu biji, bisa lebih kalo suka *hyaahaha* Pan ibunya bawa banyak macem tuh, jadi lumayan puas laah, icip-icipnya :p Setelah icip-icip, baru kita pesen sekian toples kue, nanti bakal dianter tanggal sekian. Biasanya kan pada mo mudik, jadi minta dianternya semingguan sebelum mudik.

Naahhh, gara-gara Bu Sugi ini bawa kuker, saya jadi pengen kastengel. Iya, kemaren sih udah nyobain, kayaknya sih lebih dari satu *ups* tapi belum puaass, huhuhuhuu… We want more, Bu Sugi!! Tapi apa daya ya, pesenan baru akan diantar nanti bulan puasa. Ibunya si bilang ada lah kalo cuma setoples kastengel nanti bakal dianter kalo saya mau, tapi sayanya nggak enak kalo cuma pesen setoples aja, huhuhu… Akhirnya pulangnya saya hari itu dengan pikiran dibayang-bayangi kastengel ngeju enak… @,@

Nah! Karena weekend kemarin saya lagi semangat-semangatnya baking, saya iseng search resep kastengel. Tetep doong, yang praktis, tapi enak! Dan terdamparlah saya di sini *langsung buka bookmark di hp, kok nggak ada?? Loh, mana nih resepnya. Gugling lagi, satu-satu dibukain. Kok ilang?? mana niih. Enggak ketemuu..huhuhuhuuu…* Saya masih inget resepnya, tapi lupa takarannya *sejam kemudian…* Ini dia nih resepnya! Kayaknya sih bukan dari blog ini, tapi resepnya sama kok. Errr….atau emang dari blog Ordinary Kitchen ini ya? Hwaaa..lupa.. Mbak Ricke, saya ijin copy resepnya di sini ya 😉

Maaf fotonya jelek, lagi males foto-foto :(

Maaf fotonya jelek, lagi males foto-foto

Bahan:
300 gram mentega (butter+margarin)
350 gram terigu protein sedang
50 gram maizena
2 sdm susu bubuk
100 gram keju edam parut
100 gram keju parmesan parut

Olesan:
Kuning telur, kocok lepas

Taburan:
Keju cheddar parut

Cara membuat:
1. Campur dan ayak terigu, maizena dan susu bubuk. Sisihkan.
2. Kocok mentega sebentar saja hingga lunak (ga usah lama-lama atau sampai putih). Masukkan keju edam dan parmesan parut, aduk rata dengan sendok kayu.
3. Masukkan campuran terigu, aduk rata dengan sendok kayu sampai rata dan adonan sudah bisa dibentuk.
4. Gilas tipis adonan (sekitar 1 cm), lalu cetak sesuai selera (stick, bunga atau bentuk lain). Tata dalam loyang tanpa dioles margarin. Oles dengan kuning telur dan taburi keju cheddar parut.
5. Panggang dalam oven 125’C (api kecil) sampai matang (berwarna kuning kecoklatan/golden brown). Angkat dan dinginkan. Simpan dalam toples kedap udara.

Ada yang ngeh nggak, warna kastengelnya terlalu coklat a.k.a sedikit gosong? Gini ceritanya, saya beli loyang segiempat yang tepiannya rendah itu (keknya emang buat bikin kue kering, bukan buat bikin cake). Nah, belinya itu yang lebaran dikit. Eh ternyata loyang itu cuma bisa ditaroh di rak paling atas, gabisa di rak bawahnya soalnya pinggirannya nggak masuk di celah oven. Nah, jadilah saya panggang di rak paling atas, dengan suhu 125’C. Kok nggak mateng2 ya, masih pucet aja. Setelah setengah jam, saya matiin ovennya dan saya panggang lagi pake api atas 160’C kurleb 10 menit. Hasilnya? Mateng tapi agak gosong atasnya, heheheee… :p Secara rasa, udah pas nih kastengel cuma punya saya kurang sedikit ngeju karena saya nggak pake keju edam 😦

Ayahnya Raihan bilang lumayaan, dan Raihannya-yang bukan konsumen target utama-malah suka! Hehehee. Alhamdulillaah 😀

Baking: Oatmeal Banana Cookies (MPASI 8m+)

baking, MPASI

PicsArt_1371959060704

Bahan:

1 cangkir Butter unsalted

3 buah Pisang matang (haluskan)

2 cangkir Quick-cooking Oatmeal

cangkir Kismis (opsional)

1 sendok teh ekstrak vanilla

Cara membuat:

1. Panaskan oven sampai dengan 180 C

2. Lelehkan butter

3. Campur semua bahan jadi satu

4. Diamkan selama kurang lebih 5 menit (hingga oats basah)

5. Siapkan loyang yang sudah diolesi mentega, “bedaki”dengan terigu

6. Ambil satu sendok makan adonan, letakkan pada loyang tekan pipih

7. Panggang sekitar 15-20 menit

DSC_0618

Tips:

1.Untuk melelehkan butter jangan menggunakan api. Gunakan program defrost pada microwave atau letakkan butter pd tempat kecil, rendam dgn air panas (seperti menghangatkan asip)

2. Untuk Menghaluskan Pisang dengan blender jangan gunakan air. Hasil akhirnya jadi lebih lembek. Bisa dihaluskan dengan menggunakan saringan kawat

Resep saya dapat dari sini