Mantan

curhat, love story

Apa-apaan nih baru ngeblog tiba-tiba nulis mantan?? Bukannya nyapa temen-temen yang udah lama nggak disapa ๐Ÿ˜€ Ngasih kabar kek, say hai dulu kek? *emang masih ada yang inget yaa? Xixixixiii…

Kabar baik alhamdulillah. Baru masuk kantor awal minggu ini. Udah mulai terbiasa ninggalin Raihan-Rania di rumah. Minggu depan ngantor terakhir. Terus habis itu mau istirahat kerja kantoran dulu buat belajar lagi selama kurang lebih 2,5 tahun. Emm…apalagi yaa? Oiya, mau pindahan weekend ini. Jadi mau menetap di Bintaro insya Allah selama kuliah ๐Ÿ˜€ *ternyata banyak juga update kabarnya ya*

Mau ngomongin soal mantan, soalnya tadi pagi baca detik (eh selama liburan jaraaanng banget lho yang namanya buka internet buat baca berita atau browsing. taunya cuma fb aja :p), trus liat kalo lagi HOT kejadian pembunuhan remaja oleh mantan pacarnya ๐Ÿ˜ฆ Eh gak lama habis nuntasin link-link yang berkaitan sama berita itu, penyiar radio (yang setiap hari kerja kami dengerin di mobil) tiba-tiba ngangkat kasus itu buat bahan share. Tentang mantan yang psycho.

Ya kayak cowok yang ada di berita itu. Ya Allah tega banget sih, ngebunuh mantan pacarnya. Emang seserius apa permasalahan di antara mereka sampai-sampai ketika udah jadi mantan aja masih ada rasa sakit hati, marah, dendam kayak gitu ๐Ÿ˜ฆ Trus, menariknya kasus ini buat saya pribadi, karena orang-orang yang terlibat di dalamnya itu anak muda normal, biasa, gaul, berpendidikan, tapi kok pikiran mereka dangkal banget kayak gitu.

Ngomongin soal mantan, beruntungnya saya nggak punya mantan pacar. Kalo mantan gebetan atau penggebet ada, tapi mantan pacar nggak ada. Jadi nggak ada yang perlu dikuatirkan doong. Tapii suami yang punya mantan pacar. Dan bisa dibilang, hubungan saya dan mantannya suami itu yang nggak baik. Semacam pernah dibully gitu deh pas dulu awal-awal kenal sama suami ๐Ÿ˜ฆ Untungnya saya dan mantan-mantannya suami nggak ada yang saling kenal. Kayak yang udah pernah saya bilang, saya dan suami bukan berasal dari satu daerah, nggak pernah sekolah di tempat yang sama dari SD-SMA, nggak satu tempat kuliah juga (saya di Jakarta dia di Semarang), dan tempat kerja kami juga beda. Jadi nyaris saya nggak kenal teman-teman suami, begitu juga sebaliknya.

Sebenarnya. saya juga bingung, apa perlu kita menjalin hubungan dengan mantan? (entah itu mantan sendiri atau mantan dari pasangan). Atau sebaiknya, kita singkirkan jauh-jauh para mantan dari kehidupan kita?

Jadi sepanjang pembahasan mantan di radio itu, ada semacam hawa dingin yang membekukan bibir kami berdua. Canggung. Mau ganti saluran juga malah tambah keliatan kan? :p Yah sama-sama tau ajalah suami maupun saya nggak suka mengungkit-ungkit masa lalu. Suami selalu bilang masa lalu biarlah berlalu, sedangkan saya suka tiba-tiba empet, nggak bisa woles gitu loh. Insecure? Maybe. Hahaa.. Normal kan? kan? *mencari pembelaan*Jadi mungkin sebaiknya tutup buku saja dengan mantan-mantan yes? Setuju? ๐Ÿ˜€

 

Just a Random Post

curhat, Raihan

SENIN KEMARIN ITU…

Hari yang indah ya? Seharian kalo nggak salah, nggak turun hujan. Padahal biasanya hari-hari sebelumnya paling nggak deh ada gerimis rintik-rintik. Senin kemarin pas berangkat bareng suami agak siangan dari rumah (karena ada Surat Tugas), tiba-tiba dia nunjuk,โ€Nda, Nda pelangi tuh Nda!โ€

Dan beneran ada pelangi cantik melingkupi langit Cibubur. Full dari ujung sampe ujung. Setelah beberapa saat, pelanginya nambah satu lagi, jadi ada dua pelangi. Langsung jepret-jepret pake hp seadanya. Habis itu daripada nggak diapa-diapain mendingan dipamerin di blog ajah, haahahahaha :p

DSC_0073

Eh sorenya Alhamdulillah cuaca juga cerah (abisan sebel kalo ujan, macetnya itu looohh), langit Jakarta juga indaah deh. Senjanya cantik. Trus poto-poto lagi pake hp lagi, soalnya kamera DSLRnya masih dipajang di toko. Dapet deh foto ini. Oya, kalo dari kantor emang keliatan monas gitu, sebenernya jelas si, cuma karena kualitas kamera yang kurang mumpuni jadinya keliatan kecil gini. Kalo udah malem keliatan juga lampu-lampunya yang berubah warna itu, biarpun samar2.

DSC_0131

TERRIBLE TWOS

Kejadiannya hampir mirip sama gambar di atas itu. Jadi semalem saya dan suami pulang agak malem. Kayak yang udah dibilang di postingan kapan itu, lagi musimnya konsinyering a.k.a rapat. Penyerapan anggaran akhir tahun gitu deh. Makin mendekati akhir, makin sibuk ๐Ÿ˜€

Nah semalem, udah dong kita pulang langsung tidur bareng Raihan. Pas udah mulai lelap nih eh si Bocah bangun. โ€Mimmiikkk!! Tuttuuuu!!!โ€ Dia langsung nangis kejer. Beberapa minggu yang lalu sempet 2-3 hari dia bangun malem-malem Cuma buat nangis. Nggak jelas apa maksudnya. Disodorin botol nggak mau, dikusuk-kusuk nggak mau,ย  dst tapi dalam kondisi dia setengah tidur gitu. Biasanya berenti karena dia udah capek.

Nah, semalem kejadian lagi. Dia nangis, โ€Mo miimmmiiikkk!!! Duwaaa!!โ€ Maksudnya dia bilang dua. Kadang emang aneh ni permintaan bocah. Kadang dia nggak mau minum dari botol yang udah disediain di deket dia. Harus baru. Kalo udah gitu ayahnya keluar kamar, keluar doang ni, trus abis itu masuk lagi, sodorin botol yang sebenernya itu-itu aja, nggak diganti sama sekali. Tapi bocahnya mau-mau aja. Yang penting botol dari luar. Hahaha.. Kadang dia maunya harus ada 2 botol. Nanti dia pilih mo minum yang mana.

Semalem pas Raihan nangis, ayahnya seperti biasa keluar kamar. Karena si Bocah bilang dua, jadi dia mau ngebagi susunya ke dalam dua botol. Eh, pas ayahnya keluar, Raihan ikut dong merosot turun dari tempat tidur. Dalam keadaan nangis kenceng dan mata setengah terlelap, dia jalan keluar kamar.

โ€Ayaaahhhh!!! Duwaaaa!!!โ€

โ€Iya, ini Ayah bikinin dua nih!โ€

โ€Aaaaa!! Mimmiiikkk!!โ€ nangis di ruang tengah

โ€Iya, nih lihat Ayah bikin baru ni, nuang susu dari kulkas,โ€ kata suami di dapur yang keliatan dari ruang tengah.

Habis itu Raihan saya gendong. Ayahnya selesai nuang susu ke dua botol. Pas mau dibawa ke kamar lagi, Raihan berontak sambil nunjuk-nunjuk kasur lantai di depan tv, โ€Bubuuuuu!!!โ€

โ€Iyaa, udah malem Raihan bubu di kamar yaa..โ€

โ€Ngga mauuuu, bubuuuuu!!โ€ katanya lagi sambil berontak pengen turun dari gendongan mau bubu di depan tv.

Pas udah ditaroh di kasur di kamar, dia merosot lagi turun dari kasur, tapi pintu kamar udah ditutup. Jadinya dia nangis sambil berdiri di pinggir tempat tidur, โ€Bubuuuuu!!!โ€

Ayahnya nggak tahan lagi, jadi Raihan digendong,โ€Raihan, kalo udah malem bubunya di kamar!โ€ Raihannya berontak pengen turun. Setengah dipaksa, sama suami, Raihan ditaruh di kasur, lalu suami mengeluarkan jurus selanjutnya.

โ€Raihan! Nyamuknya mana yaa?? Ada nyamuk nggak??!!โ€ kata suami sambil megang raket nyamuk, trus mulai berburu nyamuk. Ctek! Ctek! Ctek!

Raihan mulai diam, matanya ikut berkeliling mengikuti aksi ayahnya. Memang kebiasaan kami kalo mau tidur itu berburu nyamuk di kamar. Raihan biasanya ikut heboh tunjuk2 โ€Ituuu Yaaahhh!!Yaaahhhh!! Ituuuu!!โ€

Sambil ngeliatin ayahnya berburu nyamuk, dia ngambil dua botol susunya. Dilihat baik-baik, ditimbang-timbang, trus diminum salah satunya. Habis itu dia minum gantian dari dua botol itu. Terus botol yang satu ditaruh di sebelah kirinya, satu di sebelah kanannya. Nggak boleh sampe jatuh, kalo jatuh itu botol diberdiriin lagi. Lama-lama, setelah minum susu dan dikusuk-kusuk punggungnya, Raihan pun bobok lagi. Pfiuuuhhh….

Kalo udah bobok rasanya pengen uyel-uyel

PicsArt_1384507071397

Lagi bobok di kasur lantai depan TV

APLIKASI ANDRO

Btw, pada tau aplikasi android yang bisa ngubah foto wajah seseorang jadi karikatur itu kan? Yang dari Korea? Yang minggu2 lalu lagi heboh-hebohnya itu. Kebetulan suami donlot juga tuh aplikasi. Trus saya iseng utak-atik wajah si Bocah di sana. Jadi gini deh. Gimana, gimana, aku ganteng kaan Om, Tante?? *tiba-tiba Bundanya terharu karena ngeliat si bocah yang baru mau dua tahun keliatan tambah dewasa 10x lipat *lebayy :p

MomanCamera_20131117_153249

Itu ceritaku hari ini, ceritamu apa? ๐Ÿ˜€

*btw, mo nanya nih. Udah dua kali ini saya upload picture ke postingan WP, kok nggak bisa diubah2 ukuran gambarnya ya? Biarpun di draft udah diperbesar-diperkecil, gambarnya tetep segitu2 aja. Ada yang tau kenapa? Maacih sebelumnya ๐Ÿ™‚

(Curhat) Tentang tolong-menolong

curhat, life, pengalaman pribadi

Di sela-sela pekerjaan dan badan yang kurang fit lantaran semalam sampe rumah jam setengah satu dinihari (sedang ada konsinyering jadi pulang malem), saya tiba-tiba pengen curhat. Lupakan sejenak deadline yang harusnya dari kemarin dikumpulin tapi nggak ditagih2 sama yang punya hajat.

Jadi, awal cerita bermula saat saya dan suami (beserta bapak, ibu, dan adek saya yang sengaja datang ke Jakarta) menghadiri resepsi pernikahan saudara kami nun di Tangerang sana. Kejadiannya siang hari, saat siap-siap akan pulang, kami sholat dzuhur dulu. Kebetulan gedung resepsinya bersebelahan dengan sebuah masjid besar, jadi banyak tamu yang menghadiri resepsi numpang istirahat gegoleran di sekeliling masjid yang megah itu sambil sekalian sholat dzhuhur.

Nah, sewaktu lagi ngadem di serambi masjid, suami saya didatangi seorang laki-laki, usia kurang lebih sepantaran deh dengan suami, bawa anak kecil perempuan, penampilan sedikit lusuh. Ternyata laki-laki itu mau pinjam hp buat telepon (atau sms?) orang. Karena merasa sedikit was-was dan kurang percaya, suami pun tidak meminjamkan hp kepunyaannya, tapi meminjamkan hp adek saya-yang katanya lebih jelek, jadi nggak papa dipinjemin. Singkat cerita, ternyata laki-laki tadi mau menghubungi seseorang yang mungkin bisa dimintai tolong untuk mengatasi masalahnya saat itu. Laki-laki itu nggak punya hp, jadi dia pinjam. Saya kurang jelas di bagian ini. Jadi, kata suami, laki-laki itu sedang menunggu orang yang mau datang ke sekitar situ dan bisa dimintai tolong. Entah memang sudah janjian, atau dia sudah menghafal kedatangan orang yang dihubunginya.

Lalu mengalirlah cerita dari laki-laki itu kepada suami saya. Selanjutnya kita sebut saja laki-laki itu dengan sebutan A. A ceritanya sedang mengalami musibah, anak keduanya sedang kena diare parah dan dirawat di RS. Tapi A tidak punya uang untuk menebus obat yang diresepkan dokter, jadi dia menghubungi orang yang sekiranya bisa membantunya. Sementara anak pertamanya, perempuan kecil yang dibawanya, sakit epilepsi dan sewaktu-waktu bisa kambuh. Dengan memelas dia bercerita kepada suami saya sambil menunjukkan lembaran resep dari RS yang belum bisa ditebusnya. Karena penasaran dengan ceritanya, suami saya pun menelepon nomor yang tertera dalam lembaran resep itu. Setelah tanya-tanya dan menggali informasi ini itu, ternyata benar kalau memang anak A sedang dirawat di sana. Karena kasihan, suami pun memberikan sejumlah uang tak banyak kepada A. Saat dikenalkan ke saya dan Raihan, A berkali-kali mengucap terima kasih kepada kami.

Tak lama setelah istirahat, saya dan rombongan pun berencana untuk segera pulang ke Cibubur. Sebelumnya, suami memberikan nomor telepon kepada A kalau-kalau A membutuhkan bantuan.

Tak lama berselang dari hari itu, suami ternyata dihubungi oleh A, bilang kalau anaknya masih di RS karena dia tidak bisa membayar biaya perawatan. Oleh suami, A disuruh mengurus surat tidak mampu sehingga dia tidak perlu membayar biaya RS. Suami sebisa mungkin membuat A proaktif dan mau berusaha terlebih dahulu. Tapi di lain sisi dia juga kasihan. Nah, suatu waktu suami cerita soal A ke teman-teman kantornya, dan menawarkan siapa tau ada yang mau membantu A, nanti uangnya disalurkan oleh suami. Tak disangka, ternyata teman-teman suami merespon positif, mereka langsung menggalang dana. Ada yang langsung di tempat sesaat setelah suami cerita, ada yang transfer ke rekening suami. Lumayan juga dana yang terkumpul.

Karena merasa bertanggung jawab, weekend berikutnya suami mengajak saya kembali ke Tangerang untuk menyerahkan dana sumbangan yang terkumpul kepada A. Berangkatlah kami dari Cibubur ke Tangerang. Raihan tentu saja tidak ikut karena kami akan berkunjung ke rumah sakit, bukannya mau piknik atau jalan-jalan. Akhirnya setelah muter-muter, kami pun sampai di RS yang dimaksud A. Di sana kami tidak langsung bertemu A. Adanya selisihan melulu. A jemput ke luar rumah sakit, kami masuk ke dalam. Kami ke ruang perawatan anak, A entah dimana mencari kami. Masalahnya A kan tak punya hp, jadi kami bergantung sekali menunggu panggilan darinya yang gonta-ganti nomer (hasil meminjam hp milik entah siapa di luar sana). Kami sudah ada di luar bangsal perawatan anak sebenarnya, tapi mau masuk enggan karena tak tau isteri dan anaknya yang mana, takutnya nanti malah salah orang. Akhirnya setelah proses menunggu dan saling mencari, saya dan suami bertemu lagi dengan A dan anak perempuannya yang selalu dibawanya kemana-mana. Kami pun masuk ke dalam bangsal perawatan dan bertemu dengan isteri dan anak keduanya yang memang sedang sakit.

Di sana kami sempat cerita-cerita lagi, soal bagaimana A sudah mendapatkan surat keterangan tak mampu sampai tingkat kabupaten dan akhirnya biaya RS digratiskan. Tapi selama perawatan beberapa hari sebelumnya A sudah mengeluarkan biaya sejumlah sekian ratus ribu yang uangnya didapat dari menjual perabotan rumah. A juga cerita kalau selama anaknya sakit dia tidak bisa kerja jadi tidak ada pemasukan sama sekali. Oiya, A dan isteri tidak punya saudara. Orang tua (salah satu antara A dan sang isteri) sudah tak ada, jadi tinggal ada satu orang tua saja dan mereka juga sama miskinnya, hingga tak sempat menjenguk cucunya di RS. Jadi waktu saya dan suami datang mereka senaaannngg sekali. Katanya kamilah satu-satunya orang yang datang menjenguk anak mereka, sementara ranjang pasien lain di kanan dan kiri selalu dipenuhi sanak saudara yang datang.

Siang hari kami pamit untuk pulang, setelah sebelumnya menyerahkan uang sumbangan untuk A. Suami berpesan agar uang itu digunakan sebaik-baiknya, sebisa mungkin untuk memulai usaha lagi karena biaya RS kan sudah digratiskan jadi tak perlu bayar lagi.

Sekian lama, kami tak dengar kabar berita dari A sampai suami cerita kalau A menghubunginya lagi kemarin. Kali ini, katanya, anaknya sakit cacar air. Saya bilang ke suami kalau cacar air itu penyakit normal yang bisa dialami semua orang, dan perawatannya bisa dari rumah. Memang awalnya ada demam, tapi kalau demamnya sudah sembuh, tinggal masa pemulihan saja (bener gitu gak sih?). Dan selama pemulihan itu pun, kan bisa dilakukan di rumah tanpa obat. Setau saya kalaupun ke dokter nanti kita akan dikasih obat untuk dicampurkan ke air mandi, atau dengan cara tradisional semisal menempelkan parutan jagung muda juga bisa memulihkan lukanya. Kok kayaknya gimana gitu anaknya kena cacar air yang dihubungi malah suami.

Dan pagi tadi, dalam perjalanan ke kantor pun, suami ditelpon berkali-kali oleh A. Ada kali 5 kali telpon dan tidak diangkat karena kami masih di jalan, lagipula kami belum menentukan mau mengambil sikap seperti apa. Saya sih nggak masalah kalo ada orang yang minta bantuan, selama kami mampu insya Allah dibantu. Tapi saya kok jadi merasa A itu terlalu bergantung pada kami, dan mungkin akan lebih menjadi-jadi lagi kalau kali ini diberikan bantuan seperti sebelumnya.

Menurut teman-teman, kami harus gimana?

Mohon Doanya

curhat

Minggu depan, tanggal 6-7 November ada ujian DIV STAN. Saya insya Allah mau mencobanya lagi, setelah percobaan pertama tahun kemarin gagal. Sempat kecewa, karena sebenernya saya pengen kuliah dan satu-satunya yang saya harapkan ya dari DIV itu. Bisa sebenarnya ambil kuliah sendiri di luar jam kantor, tapi masa iyaaa tega memangkas waktu ketemu sama anak yang selama ini juga udah terenggut darinya ๐Ÿ˜ฆ Makanya pingin banget masuk DIV biar bisa fokus kuliah aja, tanpa mikirin ngantor. Biarpun kuliah DIV itu katanya berat dan bukan berarti kita bisa santai. Tapi mending lah yaa bisa fokus kuliah daripada pikiran bercabang mikirin urusan kantor-kuliah-rumah (kalo akhirnya ngambil jalur mandiri).

Sejujurnya tahun ini niatan kuliah DIV nggak sebulat tahun kemarin. Banyak pertimbangan. Mulai dari urusan finansial-tak bisa dipungkiri ini jadi pertimbangan utama juga-tempat tinggal, anak, dst dst. Tahun kemarin cicilan belum nambah, tahun ini udah. Tahun kemarin anak masih satu, tahun ini mau nambah dua. Tahun kemarin ART masih satu, tahun ini udah dua. Whoaaa… *langsung puyeng. Tapi yang namanya rejeki mah bisa datang dari pintu mana aja, ya kan? ya kan? ya kan?? Tahun kemarin kalo mau ngontrak di Bintaro masih bisa cari rumah yang kecil aja, tahun ini mau nggak mau kalo keterima kan harus cari rumah yang kamarnya minimal 3 ya? 4 orang dewasa + 2 balita aja gitu bakalannya.

Kemarin pas menyampaikan uneg-uneg ke mas suami, katanya maju terus pantang mundur! Daftar aja dulu, soal gimana ke belakangnya, itu persoalan nanti. Jadi, bismillah, dengan penuh percaya diri ikut daftar ujian DIV lagi tahun ini.

Susah juga ya mendeskripsikan perasaan. Perasaan saya sih, pengennya keterima. Pengeeen banget. Tapi hati kecil yang satunya masih menimbang-nimbang: bisa nggak yaa? Aahh… dilema. Jadi doa saya ke Allah nggak spesifik deh. Saya cuma minta diberikan yang terbaik, dan semoga diberi keikhlasan serta kekuatan menerima segala takdirNya nanti. Tapi kalau saya turuti kata hati paling dalam, sepertinya yang saya pengen bener itu adalah keterima kuliah DIV, biar bisa kuliah tanpa mengorbankan lebih banyak waktu lagi untuk anak.

Jadi, saya mohon doanya ya teman, doakan saya keterima DIV. Dan lagi, andainya saya keterima, Allah beri kelancaran dan kemudahan untuk urusan yang lain-lainnya ๐Ÿ™‚

โ€œBersama puluhan orang itu, aku akan mengarak doaku untuk menggetarkan langit dan memaksa para malaikat untuk membuka pintu Arasy. Di sanalah para malaikat akan melihat gumpalan-gumpalan doa kita berubah menjelma gelombang cahaya yang demikian besar sehingga membuat mereka silau dan gemetarrโ€”Sehingga tatkala gelombag itu sampai tepat di hadapan mereka, mereka tak punya pilihan lain selain membukakan pintu langit dan mengantarkannya ke hadapan Tuhan. Dan Tuhan Yang Maha Mengabulkan Semua Doa yang Sampai di HadapanNya, tak bisa lagi menolaknya!โ€ย ย  (Hal. 133, Perjalanan Rasa, Fahd Djibran)

Yang berubah selama kehamilan kali ini

curhat, kehamilan, Uncategorized

Kehamilan ketiga (yang pertama keguguran), pengalaman ketiga, ada yang dirasa berbeda oleh saya. Apa itu? Sepertinya kehamilan kali ini saya lebih centil, huahahaha ๐Ÿ˜€

Berawal dari beberapa waktu yang lalu, ada sodara, sepupunya ibu, yang menyelenggarakan pernikahan anaknya. Pakdhe dan Budhe ini udah tahunan hidup di Jakarta, Ciledug si lebih tepatnya, dari saya kicik sampe sekarang ini. Anak-anaknya ada 4: 2 lebih tua dari saya, 2 lebih muda. Dulu pas saya belum merantau, setiap lebaran dan ketemu keluarga ini, rasanya ga begitu akrab. Maklum, saya kan masih jadi anak kampung, dan mereka orang perantauan dari ibukota, jadi gitu deh rasanya kayak ada gap (atau gue aja yang ngerasa kaliii, hihi).

Setelah saya kuliah di Bintaro, dilanjut kerja di Jakarta, baru deh mulai akrab. Budhe pernah main ke kosan saya, saya juga sesekali maen ke rumahnya. Ga cuma ada rumah beliau, di sana juga berkumpul lumayan banyak keluarga kami. Paman Bibi adek kandung Ibu beberapa ada yang rumahnya deket-deket sana. Jadi kayak ngumpul gitu. Bapak-ibu kalau lagi ke Jakarta juga hampir pasti ke sana. Trus dulu ceritanya nih, Ibu dan Budhe ini ada wacana mau ngejodohin anak-anaknya. Yak, siapa lagi yang dimaksud kalo bukan saya, ahahahahaa.. Tapi nggak jadi, jadinya ya saya sama Pak Suami sekarang *nyengir*

Nah, ga tau apadeh motifnya, kemaren ini pas diundang ke nikahan anaknya yang pertama, saya niat banget pengen dandan. Padahal dulu pas adeknya nikah nggak ada tuh dandan-dandanan. Selama ini juga saya biasa-biasa aja yah kalo menghadiri kondangan. Paling banter pake baju agak bagusan doang, sama bedak lebih tebel, hahaha. Tapi kemaren sempet saya tanya-tanya ke mbak di kantor, mbak make-up an itu gimana sih? Butuh apa aja? Yang minimalis aja deh, kek gimana. Saking nggak pernah nyentuh make up ya, jadi nggak tau harus mulai dari mana. Gugling juga tentang tips make up. Ih, pokoknya niat banget deh :p

Niat itu nggak berhenti sampe di situ. Setelah mempelajari ini itu, suatu hari, di Giant deket rumah, di sana ada apotik Guardian yang juga menyediakan peralatan kecantikan, saya belanja make up, seperti: bb cream, lipstik, dan pensil alis. Yang biasa-biasa aja, lagian saya nggak tau mana yang bagus mana yang enggak. Sementara itu, di rumah udah ada berbagai macam kuas-yang saya kurang tau fungsi-fungsinya buat apa-mascara, penebal bulu mata (semuanya bonus dari Oriflame), eyeshadow, dan bedak Wardah (dulu beli pas pengen ikut lomba blog). Ternyata perlengkapan make up saya udah lumayan juga ya pemirsah ๐Ÿ˜€ Cuma masih ada yang kurang. Blush on. Nah, itu saya nggak tau belinya dimana, wkwkwk.

Singkat cerita di hari H kondangan saya dandan looh beneran. Pake bb cream, pensil alis, eyeshadow, sedikit polesan lipstik. Trus, jilbabnya dimodel-model. Niat banget. Hasil akhirnya 11-12 lah sama ini:

Ahahahahaaa… enggak ding, masih jauh lebih cantik mbak-mbak modelnya -_-

Suami sampe pangling dan ngeliatin :p Sayang beribu sayang, hari itu saya nggak foto-foto narsis sama sekali, satu pun nggak ada. Jadi kalo nggak ada yang percaya saya bisa dandan, ya sudah mo gimana lagi XD

Singkat cerita setelah momentum itu, saya jadi lebih peduli penampilan. Satu yang ga bisa lepas sekarang ini pensil alis. Soalnya alis saya itu tipiiiiss banget sampe-sampe kalo difoto itu alisnya jadi ilang. Selain itu paling pake pelembab Ponds biasa atau sesekali bb cream. Tapi orang-orang kok pada bilang saya berubah ya, keliatan beda gitu. Dari mulai temen kantor, mbak-mbak OB, mbak kantor sebelah, sampe ibu-ibu arisan di kompleks bilang sekarang saya lebih cerahan. Dan kebanyakan pada bilang: oo..pantesan anaknya cewek ya, pas tau saya kehamilan yang sekarang ini jenis kelaminnya perempuan :’)

Tapi sekarang saya lagi mati gaya nih, soalnya masuk tujuh bulan ini, baju-baju banyak yang enggak muat. Celana panjang buat ke kantor tinggal satu, rok tinggal satu, gamis semuanya ukuran M, masih pas di badan tapi nggak banget di perut (kayak lagi nggembol bola). Baru bisa ngerasain kenapa banyak wanita yang dulunya langsing, setelah punya anak dan badannya melar, pengen ngembaliin tubuh ke ukuran semula: karena pengen bisa pake baju yang dulu suka dipake! I feel that! Bukan, bukan karena alasan pengen keliatan cantik buat saya, tapi karena alasan finansial: masa guwe harus beli baju-baju baru? Huwehehehehee

Jadi pengen cepetan cuti nih kalo kayak gini, biar bisa tiap hari pake daster dan ga bingung pilih-pilih baju buat pergi ๐Ÿ˜€

It’s A Baby Girl!

bayi, curhat, kehamilan

 

Sabtu kemarin saya dan suami memeriksakan kandungan saya yang sudah masuk usia 6 bulan. Sebenarnya untuk kontrol rutin saya biasa pergi ke RS Permata Cibubur, tapi kemarin kami mencoba ke RS Mitra Keluarga Cibubur. Kebetulan kami belum pernah ke RS ini sebelumnya. RSnya sendiri besar dan masih baru. Oiya, sebenarnya ke sana juga ada rencana mau tanya-tanya soal biaya persalinan, setelah sebelumnya udah tanya biaya di RS Permata Cibubur dan RS Hermina Mekarsari. Tapi ternyata kami malah lupa, hehehe..

Seperti biasa saya tidak pernah cari tau lebih dahulu soal dokter mana yang bagus atau recommend-entah ke orang personal atau cari tau di internet. Saya biasanya hanya mencari dokter yang sesuai dengan jadwal libur kami-saya dan suami-yang artinya HARUS hari Sabtu atau Minggu, dan yang penting CEWEK. Orang-orang si bilangnya dokter kandungn cowok jauh lebih sabar, pengertian, dan baik, tapi kalo nyamannya ke sesama cewek nggak bisa dipaksa juga kan? ๐Ÿ™‚ Setelah terlebih dahulu tanya via telepon dan diberi tahu kalau ada dua dokter perempuan yang bertugas sabtu pagi itu, saya dan suami pun segera bersiap-siap. Kami berangkat dari rumah sekitar jam delapanan/setengah sembilan gitu. Pagi juga ya, mengingat pergi2 di weekend itu susah ontimenya, hehehe. Dokternya si jadwalnya jam sembilan, tapi berdasarkan pengalaman dimana-mana, dokter kandungan itu antrinya minta ampun deh. Pengalaman tiga kali kehamilan selalu begitu. Apa emang saya pilih dokternya kebetulan yang favorit ya? Nggak tau juga ๐Ÿ˜€

Kami sampai di RS jam sembilan kurang. Waktu mendaftar, ada dua dokter perempuan di sana, tapi suami bilang, dokter yang ini ajah. Jadilah kami daftar ke Dr. Novi Gracia SpOG. Eh, ternyata dapet antrian nomer 6 lhooo, antrian awal, senaaanng. Oiya, kalo dilihat-lihat, RS Mitra ini lumayan nyaman juga. Bangunannya masih baru dan lapang. Lantai 1 sepertinya diisi oleh ruang2 praktek dokter. Biarpun orang-orang sepertinya terpusat di lantai ini, tapi nggak terlalu ruwet kok, soalnya kursi tunggunya banyak dan tersebar dimana-mana. Ada ruangan kecil yang dijadikan playground. Nggak ada mainannya sih, cuma ada karpet doang dan dinding yang dihiasi mural. Tapi lumayan lah ๐Ÿ™‚

Pas akhirnya kami masuk ke ruangan dokter, langsung terpesona. Wow, ibu dokternya kayak model. Cantik, putih, tinggi, dan rambutnya panjang tergerai, hehehe. Setelah basa-basi sebentar, eh ternyata BuDok orang tuanya dari Purbalingga looh, tapi sayang udah lama beliaunya ini ga ke Purbalingga, soalnya keluarganya udah pada di Jakarta semua. Setelah basa-basi, langsung ke tempat tidur periksa (apa ya namanyaa?) dan mulailah prosesi USG. Dokter Novi enak juga ngejelasinnya, detail dan pelan, nggak cepet-cepet. Waktu kami ditanya udah tau jenis kelaminnya belum, saya dan suami langsung geleng kepala. Terakhir periksa, si dedek masih malu-malu, pahanya rapet :p

Kemarin sempet ditanya: Menurut Ibu ini cowok atau cewek? Sejujurnya feeling saya sih cowok, trus kalo liat selintasan-selintasan di USG tuh kayak keliatan bulet-bulet di kelaminnya. Trus sama dokter Novi dibilang: Kalo cowok kan keliatan ada burungnya ya, nahh kalo kayak gini ini, ada garisnya begini, ini bibir Miss V.ย  Setelah itu saya disuruh berbaring menyamping, dari posisi itu lebih jelas keliatan. Waah, ini sih 99,99% cewek, kata beliaunya lagi. Huwaa saya dan suami langsung berpandangan dan senyum-senyum. Sepasang! Anak pertama cowok, anak kedua cewek.

Lepas pemeriksaan itu, saya tak henti-henti mengumbar senyum. Sebenarnya tak jadi masalah cowok atau cewek. Saya bahkan udah ngebayangin Raihan bakal main bola sama adik laki-lakinya. Tapi bayangan itu pupus setelah USG kemarin. Sekarang yang ada bayangan Raihan sedang main bola, dan adeknya main boneka ๐Ÿ˜€

Walaupun begitu, yang 99,99% itu tetap perkiraan dokter yaa, masih ada kemungkinan salah biarpun 0,000001%. Yang pasti 100% itu kan takdirnya Allah. Saya intinya berserah aja. Tapi, teteeuup ya, udah ada rencana mau belanja yang unyu-unyu buat si little baby ini. And I cant wait! ๐Ÿ˜€

 

Saat-saat seperti ini….

bayi, curhat, kehamilan, Raihan

Saat ngerasa bener-bener belum jadi Ibu yang baik,

saat ngeliatin foto Raihan dengan pose yang melankolis (nggak tau kenapa sepertinya Raihan banyak foto dengan pose kayak gitu. Mainan di lantai, menunduk, macem gitu. Aah..apa mungkin gw yang terlalu sensitif :))

Saat ngebayangin Raihan sehari-hari main sama mbak doang sementara ayah-bundanya nggak di rumah seharian

Saat air mata hampir tumpah di depan komputer kantor…

Tiba-tiba gw inget kalo bentar lagi akan cuti panjang, cuti melahirkan, dan selama itu bisa nemenin Raihan

Tiba-tiba inget kalo bentar lagi bakal ada adeknya Raihan, yang bisa saling menemani bermain di rumah

Dan seketika merasa amat sangat bersyukur dengan kehamilan kedua ini

Alhamdulillah…

Sehat-sehat Raihan, sehat-sehat adeknya Raihan

Nanti kita maen bareng ^_^

 

 

Mak deg

curhat

Posisi udah di kantor, ditelpon suami pagi-pagi, dibilangin kalo tadi pagi Raihan jatuh, pas suami lagi di kamar mandi. Jatoh dari mainan sapinya. Waktu itu si mbak lagi nyiapin sarapannya Raihan. Begitu denger Raihan nangis tiba-tiba, suami langsung keluar dari kamar mandi, Raihan udah digendong mbaknya, dan di mulutnya ada darah. Kemungkinan mulutnya ngebentur lantai. Tapi ga bisa diliat mana yang luka soalnya anaknya ga mau buka mulut.

Duuhh..langsung mencelos dan pengen nangis. Raihan dulu awalnya takut2 duduk di sapinya ini, tapi setelah berani sekarang dia malah suka loncat tinggi-tinggi, biarpun masih di tempat dan nggak maju-maju. Emang harusnya dijagain karena loncatnya suka terlalu heboh sampe miring kanan-kiri depan-belakang. Nggak tau kenapa mungkin tadi ngerasa ninggalnya cuma bentar aja jadi dibiarin sendiri. Yaah, namanya lagi kena musibah.

Hiks.. rasanya pengen langsung terbang ke rumah kalo denger ada apa-apa sama anak. Biarpun ayahnya bilang nangisnya nggak lama dan darahnya nggak sebanyak kejadian pas lebaran (pas lebaran Raihan pernah jatuh dan mulutnya menghantam kaki kursi) tetep aja rasanya nggak bisa tenang. Duuh… Maafin Bunda ya Nak ๐Ÿ˜ฆ

 

When the trouble comes again…

curhat, rumah

Classic trouble buat ibu rumah tangga bekerja yang bergantung pada ART. Yaa apalagi masalahnya kalo bukan permasalahan ART. Sebelumnya mau bikin persamaan dulu nih, bahwa tingkat kebergantungan ibu pekerja terhadap ART itu berbanding lurus dengan jarak antara rumah tinggal dan tempat kerja. Hehehee… Maksudnya, semakin jauh jarak rumah-tempat kerja, semakin bergantunglah kita sama ART. Ya soalnya dulu selama 2 tahun tinggal di Kramat, yang cuma sepelemparan batu dari Senen ini, saya nggak punya masalah apa-apa sama ART saya, Bu Nia, yang selama 2 tahun itu ngebantu kehidupan saya dan suami. Beliau ini ART lepas, pulang-pergi. Dateng pagi sebelum kami berangkat, pulang sore setelah saya sampe rumah. Ngerjain kerjaan rumah, trus setelah Raihan lahir ketambahan musti ngurusin Raihan yang masih bayi itu.

Kami baik-baik aja, harmonis, dan belio sayaaanng banget sama Raihan. Kalo Raihan lagi sakit, suka kami panggil malem-malem buat nemenin kita bertiga nginep. Belio ini janda beranak tiga yang musti ngurusin ketiga anak laki-lakinya yang belum sepenuhnya mandiri. Mandiri dalam arti dewasa, soalnya udah ada anaknya yang bekerja tapi sifatnya masih kekanak-kanakan (itu pengakuan si Ibu sendiri). Ada juga anaknya yang baru masuk SMP. Tapi karena rumahnya deket ya, jadi enak2 aja belionya pulang-pergi dari rumah kontrakan saya ke rumah dia. Kadang Raihan dibawa, kadang anaknya ikut maen ke rumah, fine-fine aja. Nggak pernah ada perasaan was-was dia mau resign dengan alasan mau pulang kampung, mau rawat anak, mau nikah, dll. Atau ijin pulang sebentar krn mau ada sodara yang nikahan, sodara sakit, ngurus KTP, dll. Ya soalnya rumahnya dia kan deket, jadi setiap urusannya dia bisa sambil bawa Raihan. Atau enaknya Ibu ini lagi, di hari kerja dia jarang ada keperluan, paling weekend aja dia gunakan waktu sebaik2nya, karena weekend dia kami liburkan. Sayang belio gabisa kami bawa ke Cibubur karena musti ngurusin ketiga anaknya itu. Padahal kalo gada apa2 sih dia udah mau banget ngerawat Raihan. Malah Raihan sempet ‘diminta’ sama dia, katanya: “Raihan biar di sini aja sama Ibu, Dek Andiah sama Dek Pras (suami saya) ngambilnya hari Sabtu-Minggu.” Yaaahh si ibu, kami kerja buat dia. Kami pindah rumah buat dia. Kami pulang kerja capek2 pengen ketemu dia. Trus apa artinya dong kami pindah kalo ga sama dia? Mending jg ngontrak aja deket kantor >,<

Nah, setelah rumah jauh dari kantor gini, saya was-was kalau-kalau ART mau ijin pulang kampung, lebih was-was lagi kalo ART minta resign. Kalo rumah jauh gini kan nggak mungkin kita berangkat-absen-pulang-absen lagi. Atau mau gantian sama suami jg susah. Solusinya ya cuti, atau ijin nggak masuk kantor-yang mana udah sering saya pergunakan tiap bulannya, heheh ๐Ÿ˜€

 

Skiippp cerita yang lain-lain, langsung ke inti cerita. Kebiasaan ah suka muter2 gini ceritanya >,<

 

Jadi setelah punya 2 ART, kirain bakal berkurang kewas-wasan kami karena kan paling nggak kalau salah satu ijin, masih ada ART yang satu lagi. Kecemasan soal itu emang sih berkurang, tapi ternyata ada masalah lain yang bisa muncul dengan adanya 2 ART. Yaitu…. mereka berdua nggak akur. Nah loohh! Entahlah apa akar permasalahannya, cuma mbak yang satu-yang lebih muda-dan bertugas ngurusin Raihan curhat ke mbahnya Raihan (bukan ke saya atau ke suami) via sms. Dia bilang udah ga betah-punya temen kerja gini banget-apa karena saya anak kecil dia orang tua dia seenaknya bentak2 trus ngatur2-saya sakit hati-mau dipulangin aja. Yaah..begitulah isi pesannya kurang lebih ๐Ÿ˜ฆ

 

 

Padahal sejujurnya saya lebih bergantung ke dia ini daripada ke mbak satunya, soalnya Raihan kan susaaahh banget akrab sama orang. Dan sama mbak ini udah deket, nyaman, bermain dan bercanda. Yang paling utama buat saya tuh anak, soal urusan rumah dan tetek bengeknya mah nomer sekian. Dan sekarang mbak yang ngurusin Raihan ngerasa nggak nyaman di rumah karena mbak yang satunya. Duuhh…. bingung. Sampe sekarang udah diredam, tapi nggak tau deh kalo terus-terusan dia nggak nyaman kan ya nggak jamin bisa bertahan lama ๐Ÿ˜ฆ Udah berencana mau ngomong ke dua-duanya sih. Doakan ya semoga semua ini lekas clear dan tuntas..

 

Rejeki yang selalu tepat waktu

curhat

Sudah lamaaaa sekali saya selalu memikirkan hal yang satu ini. Sempat ingin beberapa kali menulisnya tapi selalu urung. Ini soal rejeki yang selalu kami rasa datang paaass banget sesuai kebutuhan.

Jadi biarpun kami berdua bekerja, kehidupan finansial saya dan suami biasa-biasa aja. Nggak yang gimana-gimana. Yaeyalaahh..kerjaan kita ‘cuma’ pegawai swasta biasa dan PNS dengan gaji yang-Alhamdulillah-mencukupi kebutuhan sehari-hari kami. Dengan beberapa tanggungan kredit macam KPR, kredit tetap, ada juga asuransi, saya dan suami berusaha sebisa dan sekeras kami bisa untuk mencukupi hidup kami. Jujur saja kami berdua bukan pengatur keuangan yang handal, jadi ya gitu deeehh… Pendapatan sama dengan pengeluaran. Hehehehee.. :’) Kalau simpanan ada sedikit guna menghadapi hal-hal tak terduga, tapi pernah juga kami nggak punya simpanan sama sekali, trust me! Terutama dulu setelah uang kami habis dalam rangka mendapatkan rumah idaman. Kami waktu itu benar-benar mengumpulkan segala sumber daya kami, sampai ke simpanan-simpanan terkecil sekalipun (perjuangan demi kebutuhan papan yee :))

Nah, rejeki-rejeki ini sebenarnya buah dari pekerjaan kami sendiri. Kebanyakan sih (bisa dibilang, hampir semua) rejeki tak terduga ini datangnya ke saya. Jadi, kalau ada konsinyering (rapat di hotel sepulang jam kantor, sampe jam sepuluh sebelas malem), rapat di kantor lain, diklat, dsb itu kan ada uang saku, atau uang transportnya yah. Nah, uang-uang itu yang gabisa diprediksi kapan keluarnya. Bisa aja konsinyeringnya awal bulan, uang sakunya baru terima akhir bulan, atau lebih asiknya lagi, pas kita udah lupa. Itu yang seriiing banget saya alamin. Jadi udah siap-siap nih uang di rekening paass banget budgetnya sampek tanggal gajian berikutnya, udah siap-siap nodong suami, eh tau-tau uang saku konsinyeringlah, rapat lah, diklat lah, dikasih. Alhamdulillaaah banget rasanya dapet rejeki tak terduga.ย  Seringnya yang dateng ngagetin itu uang makan yang memang saya dapat tiap bulan, tapi keluarnya ga berbarengan sama gaji dan tunjangan, tiba-tiba udah menambah saldo di rekening yang udah ngap-ngapan. Eits… ngobrolin soal uang ini bukan uang dalam jumlah gede gimana ya. Pokoknya, Alhamdulillah aja. Pernah ya suatu saat waktu saya lagi butuh uang, saya pergi ke ATM sambil berdoa: “Ya Allah, tolong ya Ya Allah…..” Waktu itu lupa deh entah akhir bulan atau lagi ada butuh apa, saya lagi jalan ke ATM-yang saya tau saldonya tinggal segitu2nya-begitu ngecek langsung bersorak dalam hati-ALHAMDULILLAH-ada uang masuk. Langsung heboh telpon suami saking senengnya dan takjubnya: doa barusan langsung dikabulkan! Besoknya beneran dong itu uang makan.

Kejadian kayak gitu bukan hanya terjadi sekali, tapi dua kali, tiga, empat, lima, ahh…berkali-kali sampai saya sering banget-pas lagi di kantor-chat kayak gini ke suami: “Yaah, Alhamdulillahh.. Allah itu baik banget yaa..” Itu artinya saya lagi dalam ‘kesempitan’ dan tiba-tiba dikasih rejeki tak terduga ๐Ÿ˜€

Kalau suami bisa dibilang dia hampir ga pernah dapet apa-apa, kecuali bonus tahunan dan THR lebaran. Tapi kalau dua bonus itu mah udah jelas bulannya, dan biasanya udah diposkan untuk keperluan tertentu. Contohnya kayak THR lebaran, tentu diposkan untuk: ongkos pulang kampung, oleh2 lebaran buat sodara2, angpao lebaran, keperluan2 selama mudik, dll. Kalo untuk bonus tahunan juga biasanya udah diposkan untuk keperluan tertentu yang lebih urgent dan butuh dana. Jadi dari sebulan dua bulan sebelumnya udah punya rencana, ini mau dipake buat ngapain, itu buat ngapain, huhuhu.. Karena yang dua itu biasanya udah tau kapan keluarnya dan udah tau mau dipake buat apaan, jadi itu tak termasuk rejeki yang tak terduga oleh kami ๐Ÿ™‚

Sekali lagi, Allah itu baiiiikkk banget! Benar-benar tau saat yang tepat untuk memberi apa yang kita butuhkan. Bukan hanya soal materi, tapi lebih besar lagi dari itu. Rejeki, jodoh, anak, tempat tinggal, dst dst.. Love You, Allah :-*

*nulis ini karena untuk kesekian kalinya rejeki tak terduga itu datang tepat waktu ๐Ÿ˜€