Welcoming December

ART, kehamilan, life, Raihan, rumah

Wow, ga berasa ya, udah masuk bulan terakhir di tahun ini. Waktu rasanya berjalan cepeeett banget. Sebulan lagi udah masuk 2014 aja. Sebenernya pengen posting di akhir bulan November kemaren, pengen ngerekap apa-apa aja yang udah terjadi di bulan kemaren. Tapi baru sempetnya sekarang. Mumpung Raihan udah bobok manis di sebelah saya.

Ehh, jam segini kok udah di rumah?? Iya doonng, soalnya ini hari pertama saya cuti sodara-sodaraa.. Jadi, hari Jumat tanggal 29 November kemaren hari terakhir ngantor.

Sampe ketemu 3 bulan lagi yaaa :D

Sampe ketemu 3 bulan lagi yaaa 😀

Jadi, gimana rasanya cuti? Alhamdulillahh, menyenangkan sekali. Terhitung ini hari ketiga di rumah (2 hari sebelumnya kan weekend). Hari pertama libur, langsung ditodong permintaan cuti sama mbak pengasuhnya Raihan. Okedeh berhubung sayanya mau cuti panjang, jadi saya ijinin. Katanya dia kangen sama Ibunya. Baiklaah, Sabtu pagi saya, misua, dan Raihan anterin si embak ke tempat nunggu angkot. Jadi mulai hari itu, mbak di rumah tinggal satu. Yang mana mbak ini nggak pernah pegang anak kecil, jadi kaku-kaku gitu kalo sama anak. Hari sabtu kebetulan suami harus tetep ngantor, jadi ya sudah kami bertiga di rumah. Mbak ngurus kerjaan rumah, saya ngurus Raihan. Masak buat Raihan, nyuapin, mandiin, nemenin main, nemenin bobok. Puaass bangeet biarpun capeek juga soalnya ini perut udah buncit dan ga leluasa gerak. Mandiin gabisa jongkok-jongkok, main bareng gabisa gesit mengimbangi lari Raihan, gendong addudduuhh ga kuat berdirinya. Tapi puas banget bisa ngerasain jadi ibu rumah tangga 😀

Hari Minggu ada suami, lumayan bisa gantian sama ayah mainan sama Raihannya. Nggak kemana-mana sih, soalnya paginya itu sempet mendung banget. Jadi, aerobik mingguan pun nggak dateng (aerobik di dalem komplek aja kok, dan nggak tau deh minggu kemarin itu ada apa enggak soalnya instrukturnya keliatan muter2 pake motor, kali bingung nggak ada orang ngumpul, ahaha). Sebenernya pengen cari2 perlengkapan buat dedek bayi, tapi karena maju mundur malah jadinya nggak jadi kemana-mana. Cuma sorenya aja maen ke rumah kakak ipar. Maen sama krucils. Pulang-pulang malah dibawain jajanan macem-macem.

Hari ini, ayahnya Raihan ngantor. Nyiapin bajunya, nemenin sarapan, nganterin dadah-dadah di depan rumah. Ish, seneng banget. Mengingat hampir 2 tahun yang lalu waktu cuti melahirkan Raihan kan saya pulang kampung, ninggalin suami di Jakarta sendirian. Jadi, cuti melahirkan bukannya jadi isteri yang ngurusin keperluan suami, malah ninggalin suami sendirian di kontrakan. Kali ini pengen banget bisa maksimal jadi isteri rumahan, ngurusin keperluan suami.

Hari ini kegiatannya momong Raihan, dari bangun tidur sampe tidur lagi. Pagi menjelang siang, main di taman depan rumah, habis itu mainan di rumah, tidur siang, makan, mainan, mandi, dan terakhir ini tadi dia tidur selepas maghrib.

Main-main di gazebo di taman

Main-main di gazebo di taman

 

Mainan di dalem rumah

Mainan di dalem rumah

Oiya, siang tadi ada sms dari si embak yang pulang kampung. Katanya dia ga bisa balik karena pacarnya ngajakin tunangan. Ahh, saya kecewaa. Sebenernya udah nyiapin diri sih, apalagi pas dia bilang pengen cuti kemaren. Karena sebelumnya udah ada kasus ini, jadi saya dari lama udah nyiap-nyiapin diri sewaktu-waktu dia menyatakan pengen keluar. Kemaren itu pas dia bilang mau cuti, saya juga udah nyiapin diri, tapi khusnudzon aja soalnya udah yakin masalah itu udah clear, hubungan antara kedua embak juga udah baik-baik aja. Hari pertama, hari kedua, masih aman. Eh, tadi tiba-tiba ada sms kayak gitu. Jujur kecewa. Tapi dibarengi juga sama hati yang udah siap, jadi saya tenang-tenang aja. Sms suami, katanya nanti dipikirkan lagi. Ya sudah.

Sebenernya kalo kondisinya kayak sekarang ini, saya nggak masalah. Ada saya dan mbak satu di rumah. Saya masih bisa pegang Raihan, mbaknya pegang kerjaan rumah. Kalo saya capek, mbaknya bisa gantian pegang Raihan. Dengan kondisi kayak gini juga, saya ngerasa gapapa kalopun nanti ada satu bayi lagi di rumah. Saya pegang adeknya, mbak pegang Raihan. Sebelum melahirkan inilah masa-masa pendekatan mbak sama Raihan (karena Raihan kan sebelumnya sama mbak yang pulang kampung, dia nggak akrab dengan mbak yang ini), semoga nanti kalo udah lahiran mereka udah akrab. Cuma,bakal jadi masalah saat cuti saya berakhir. Nggak mungkin satu mbak pegang 2 anak bayi kan ya? Jadi saya harus cari ART lagi, dan akan ada penyesuaian lagi. Oh, sementara ini saya belum pengen mikirin soal ini, sekarang pengennya menikmati peran baru ini dulu.

Sooo sekarang juga jam internetan saya berubah. Kalo biasanya saya ngenet di jam kerja (ya kan sambil ngerjain kerjaan sambil internetan, hehe :’)), sekarang saya bakalan sering ngenet malem-malem. Pas Raihan udah tidur, sambil nungguin suami pulang, kayak sekarang ini. Aahh.. menyenangkan ^_^

Advertisements

Yang berubah selama kehamilan kali ini

curhat, kehamilan, Uncategorized

Kehamilan ketiga (yang pertama keguguran), pengalaman ketiga, ada yang dirasa berbeda oleh saya. Apa itu? Sepertinya kehamilan kali ini saya lebih centil, huahahaha 😀

Berawal dari beberapa waktu yang lalu, ada sodara, sepupunya ibu, yang menyelenggarakan pernikahan anaknya. Pakdhe dan Budhe ini udah tahunan hidup di Jakarta, Ciledug si lebih tepatnya, dari saya kicik sampe sekarang ini. Anak-anaknya ada 4: 2 lebih tua dari saya, 2 lebih muda. Dulu pas saya belum merantau, setiap lebaran dan ketemu keluarga ini, rasanya ga begitu akrab. Maklum, saya kan masih jadi anak kampung, dan mereka orang perantauan dari ibukota, jadi gitu deh rasanya kayak ada gap (atau gue aja yang ngerasa kaliii, hihi).

Setelah saya kuliah di Bintaro, dilanjut kerja di Jakarta, baru deh mulai akrab. Budhe pernah main ke kosan saya, saya juga sesekali maen ke rumahnya. Ga cuma ada rumah beliau, di sana juga berkumpul lumayan banyak keluarga kami. Paman Bibi adek kandung Ibu beberapa ada yang rumahnya deket-deket sana. Jadi kayak ngumpul gitu. Bapak-ibu kalau lagi ke Jakarta juga hampir pasti ke sana. Trus dulu ceritanya nih, Ibu dan Budhe ini ada wacana mau ngejodohin anak-anaknya. Yak, siapa lagi yang dimaksud kalo bukan saya, ahahahahaa.. Tapi nggak jadi, jadinya ya saya sama Pak Suami sekarang *nyengir*

Nah, ga tau apadeh motifnya, kemaren ini pas diundang ke nikahan anaknya yang pertama, saya niat banget pengen dandan. Padahal dulu pas adeknya nikah nggak ada tuh dandan-dandanan. Selama ini juga saya biasa-biasa aja yah kalo menghadiri kondangan. Paling banter pake baju agak bagusan doang, sama bedak lebih tebel, hahaha. Tapi kemaren sempet saya tanya-tanya ke mbak di kantor, mbak make-up an itu gimana sih? Butuh apa aja? Yang minimalis aja deh, kek gimana. Saking nggak pernah nyentuh make up ya, jadi nggak tau harus mulai dari mana. Gugling juga tentang tips make up. Ih, pokoknya niat banget deh :p

Niat itu nggak berhenti sampe di situ. Setelah mempelajari ini itu, suatu hari, di Giant deket rumah, di sana ada apotik Guardian yang juga menyediakan peralatan kecantikan, saya belanja make up, seperti: bb cream, lipstik, dan pensil alis. Yang biasa-biasa aja, lagian saya nggak tau mana yang bagus mana yang enggak. Sementara itu, di rumah udah ada berbagai macam kuas-yang saya kurang tau fungsi-fungsinya buat apa-mascara, penebal bulu mata (semuanya bonus dari Oriflame), eyeshadow, dan bedak Wardah (dulu beli pas pengen ikut lomba blog). Ternyata perlengkapan make up saya udah lumayan juga ya pemirsah 😀 Cuma masih ada yang kurang. Blush on. Nah, itu saya nggak tau belinya dimana, wkwkwk.

Singkat cerita di hari H kondangan saya dandan looh beneran. Pake bb cream, pensil alis, eyeshadow, sedikit polesan lipstik. Trus, jilbabnya dimodel-model. Niat banget. Hasil akhirnya 11-12 lah sama ini:

Ahahahahaaa… enggak ding, masih jauh lebih cantik mbak-mbak modelnya -_-

Suami sampe pangling dan ngeliatin :p Sayang beribu sayang, hari itu saya nggak foto-foto narsis sama sekali, satu pun nggak ada. Jadi kalo nggak ada yang percaya saya bisa dandan, ya sudah mo gimana lagi XD

Singkat cerita setelah momentum itu, saya jadi lebih peduli penampilan. Satu yang ga bisa lepas sekarang ini pensil alis. Soalnya alis saya itu tipiiiiss banget sampe-sampe kalo difoto itu alisnya jadi ilang. Selain itu paling pake pelembab Ponds biasa atau sesekali bb cream. Tapi orang-orang kok pada bilang saya berubah ya, keliatan beda gitu. Dari mulai temen kantor, mbak-mbak OB, mbak kantor sebelah, sampe ibu-ibu arisan di kompleks bilang sekarang saya lebih cerahan. Dan kebanyakan pada bilang: oo..pantesan anaknya cewek ya, pas tau saya kehamilan yang sekarang ini jenis kelaminnya perempuan :’)

Tapi sekarang saya lagi mati gaya nih, soalnya masuk tujuh bulan ini, baju-baju banyak yang enggak muat. Celana panjang buat ke kantor tinggal satu, rok tinggal satu, gamis semuanya ukuran M, masih pas di badan tapi nggak banget di perut (kayak lagi nggembol bola). Baru bisa ngerasain kenapa banyak wanita yang dulunya langsing, setelah punya anak dan badannya melar, pengen ngembaliin tubuh ke ukuran semula: karena pengen bisa pake baju yang dulu suka dipake! I feel that! Bukan, bukan karena alasan pengen keliatan cantik buat saya, tapi karena alasan finansial: masa guwe harus beli baju-baju baru? Huwehehehehee

Jadi pengen cepetan cuti nih kalo kayak gini, biar bisa tiap hari pake daster dan ga bingung pilih-pilih baju buat pergi 😀

It’s A Baby Girl!

bayi, curhat, kehamilan

 

Sabtu kemarin saya dan suami memeriksakan kandungan saya yang sudah masuk usia 6 bulan. Sebenarnya untuk kontrol rutin saya biasa pergi ke RS Permata Cibubur, tapi kemarin kami mencoba ke RS Mitra Keluarga Cibubur. Kebetulan kami belum pernah ke RS ini sebelumnya. RSnya sendiri besar dan masih baru. Oiya, sebenarnya ke sana juga ada rencana mau tanya-tanya soal biaya persalinan, setelah sebelumnya udah tanya biaya di RS Permata Cibubur dan RS Hermina Mekarsari. Tapi ternyata kami malah lupa, hehehe..

Seperti biasa saya tidak pernah cari tau lebih dahulu soal dokter mana yang bagus atau recommend-entah ke orang personal atau cari tau di internet. Saya biasanya hanya mencari dokter yang sesuai dengan jadwal libur kami-saya dan suami-yang artinya HARUS hari Sabtu atau Minggu, dan yang penting CEWEK. Orang-orang si bilangnya dokter kandungn cowok jauh lebih sabar, pengertian, dan baik, tapi kalo nyamannya ke sesama cewek nggak bisa dipaksa juga kan? 🙂 Setelah terlebih dahulu tanya via telepon dan diberi tahu kalau ada dua dokter perempuan yang bertugas sabtu pagi itu, saya dan suami pun segera bersiap-siap. Kami berangkat dari rumah sekitar jam delapanan/setengah sembilan gitu. Pagi juga ya, mengingat pergi2 di weekend itu susah ontimenya, hehehe. Dokternya si jadwalnya jam sembilan, tapi berdasarkan pengalaman dimana-mana, dokter kandungan itu antrinya minta ampun deh. Pengalaman tiga kali kehamilan selalu begitu. Apa emang saya pilih dokternya kebetulan yang favorit ya? Nggak tau juga 😀

Kami sampai di RS jam sembilan kurang. Waktu mendaftar, ada dua dokter perempuan di sana, tapi suami bilang, dokter yang ini ajah. Jadilah kami daftar ke Dr. Novi Gracia SpOG. Eh, ternyata dapet antrian nomer 6 lhooo, antrian awal, senaaanng. Oiya, kalo dilihat-lihat, RS Mitra ini lumayan nyaman juga. Bangunannya masih baru dan lapang. Lantai 1 sepertinya diisi oleh ruang2 praktek dokter. Biarpun orang-orang sepertinya terpusat di lantai ini, tapi nggak terlalu ruwet kok, soalnya kursi tunggunya banyak dan tersebar dimana-mana. Ada ruangan kecil yang dijadikan playground. Nggak ada mainannya sih, cuma ada karpet doang dan dinding yang dihiasi mural. Tapi lumayan lah 🙂

Pas akhirnya kami masuk ke ruangan dokter, langsung terpesona. Wow, ibu dokternya kayak model. Cantik, putih, tinggi, dan rambutnya panjang tergerai, hehehe. Setelah basa-basi sebentar, eh ternyata BuDok orang tuanya dari Purbalingga looh, tapi sayang udah lama beliaunya ini ga ke Purbalingga, soalnya keluarganya udah pada di Jakarta semua. Setelah basa-basi, langsung ke tempat tidur periksa (apa ya namanyaa?) dan mulailah prosesi USG. Dokter Novi enak juga ngejelasinnya, detail dan pelan, nggak cepet-cepet. Waktu kami ditanya udah tau jenis kelaminnya belum, saya dan suami langsung geleng kepala. Terakhir periksa, si dedek masih malu-malu, pahanya rapet :p

Kemarin sempet ditanya: Menurut Ibu ini cowok atau cewek? Sejujurnya feeling saya sih cowok, trus kalo liat selintasan-selintasan di USG tuh kayak keliatan bulet-bulet di kelaminnya. Trus sama dokter Novi dibilang: Kalo cowok kan keliatan ada burungnya ya, nahh kalo kayak gini ini, ada garisnya begini, ini bibir Miss V.  Setelah itu saya disuruh berbaring menyamping, dari posisi itu lebih jelas keliatan. Waah, ini sih 99,99% cewek, kata beliaunya lagi. Huwaa saya dan suami langsung berpandangan dan senyum-senyum. Sepasang! Anak pertama cowok, anak kedua cewek.

Lepas pemeriksaan itu, saya tak henti-henti mengumbar senyum. Sebenarnya tak jadi masalah cowok atau cewek. Saya bahkan udah ngebayangin Raihan bakal main bola sama adik laki-lakinya. Tapi bayangan itu pupus setelah USG kemarin. Sekarang yang ada bayangan Raihan sedang main bola, dan adeknya main boneka 😀

Walaupun begitu, yang 99,99% itu tetap perkiraan dokter yaa, masih ada kemungkinan salah biarpun 0,000001%. Yang pasti 100% itu kan takdirnya Allah. Saya intinya berserah aja. Tapi, teteeuup ya, udah ada rencana mau belanja yang unyu-unyu buat si little baby ini. And I cant wait! 😀

 

Saat-saat seperti ini….

bayi, curhat, kehamilan, Raihan

Saat ngerasa bener-bener belum jadi Ibu yang baik,

saat ngeliatin foto Raihan dengan pose yang melankolis (nggak tau kenapa sepertinya Raihan banyak foto dengan pose kayak gitu. Mainan di lantai, menunduk, macem gitu. Aah..apa mungkin gw yang terlalu sensitif :))

Saat ngebayangin Raihan sehari-hari main sama mbak doang sementara ayah-bundanya nggak di rumah seharian

Saat air mata hampir tumpah di depan komputer kantor…

Tiba-tiba gw inget kalo bentar lagi akan cuti panjang, cuti melahirkan, dan selama itu bisa nemenin Raihan

Tiba-tiba inget kalo bentar lagi bakal ada adeknya Raihan, yang bisa saling menemani bermain di rumah

Dan seketika merasa amat sangat bersyukur dengan kehamilan kedua ini

Alhamdulillah…

Sehat-sehat Raihan, sehat-sehat adeknya Raihan

Nanti kita maen bareng ^_^