Mantan

curhat, love story

Apa-apaan nih baru ngeblog tiba-tiba nulis mantan?? Bukannya nyapa temen-temen yang udah lama nggak disapa 😀 Ngasih kabar kek, say hai dulu kek? *emang masih ada yang inget yaa? Xixixixiii…

Kabar baik alhamdulillah. Baru masuk kantor awal minggu ini. Udah mulai terbiasa ninggalin Raihan-Rania di rumah. Minggu depan ngantor terakhir. Terus habis itu mau istirahat kerja kantoran dulu buat belajar lagi selama kurang lebih 2,5 tahun. Emm…apalagi yaa? Oiya, mau pindahan weekend ini. Jadi mau menetap di Bintaro insya Allah selama kuliah 😀 *ternyata banyak juga update kabarnya ya*

Mau ngomongin soal mantan, soalnya tadi pagi baca detik (eh selama liburan jaraaanng banget lho yang namanya buka internet buat baca berita atau browsing. taunya cuma fb aja :p), trus liat kalo lagi HOT kejadian pembunuhan remaja oleh mantan pacarnya 😦 Eh gak lama habis nuntasin link-link yang berkaitan sama berita itu, penyiar radio (yang setiap hari kerja kami dengerin di mobil) tiba-tiba ngangkat kasus itu buat bahan share. Tentang mantan yang psycho.

Ya kayak cowok yang ada di berita itu. Ya Allah tega banget sih, ngebunuh mantan pacarnya. Emang seserius apa permasalahan di antara mereka sampai-sampai ketika udah jadi mantan aja masih ada rasa sakit hati, marah, dendam kayak gitu 😦 Trus, menariknya kasus ini buat saya pribadi, karena orang-orang yang terlibat di dalamnya itu anak muda normal, biasa, gaul, berpendidikan, tapi kok pikiran mereka dangkal banget kayak gitu.

Ngomongin soal mantan, beruntungnya saya nggak punya mantan pacar. Kalo mantan gebetan atau penggebet ada, tapi mantan pacar nggak ada. Jadi nggak ada yang perlu dikuatirkan doong. Tapii suami yang punya mantan pacar. Dan bisa dibilang, hubungan saya dan mantannya suami itu yang nggak baik. Semacam pernah dibully gitu deh pas dulu awal-awal kenal sama suami 😦 Untungnya saya dan mantan-mantannya suami nggak ada yang saling kenal. Kayak yang udah pernah saya bilang, saya dan suami bukan berasal dari satu daerah, nggak pernah sekolah di tempat yang sama dari SD-SMA, nggak satu tempat kuliah juga (saya di Jakarta dia di Semarang), dan tempat kerja kami juga beda. Jadi nyaris saya nggak kenal teman-teman suami, begitu juga sebaliknya.

Sebenarnya. saya juga bingung, apa perlu kita menjalin hubungan dengan mantan? (entah itu mantan sendiri atau mantan dari pasangan). Atau sebaiknya, kita singkirkan jauh-jauh para mantan dari kehidupan kita?

Jadi sepanjang pembahasan mantan di radio itu, ada semacam hawa dingin yang membekukan bibir kami berdua. Canggung. Mau ganti saluran juga malah tambah keliatan kan? :p Yah sama-sama tau ajalah suami maupun saya nggak suka mengungkit-ungkit masa lalu. Suami selalu bilang masa lalu biarlah berlalu, sedangkan saya suka tiba-tiba empet, nggak bisa woles gitu loh. Insecure? Maybe. Hahaa.. Normal kan? kan? *mencari pembelaan*Jadi mungkin sebaiknya tutup buku saja dengan mantan-mantan yes? Setuju? 😀