Sibling #part1

kids, Raihan, Rania, sibling

Pengen cerita banyaaaaakkk banget. Pengen cerita soal proses kelahiran Rania (udah ada di draft tapi belum selese), pengen cerita soal Raihan yang sekarang udah jadi kakak, pengen cerita soal pindahan kemarin, dll, tapi belum semangat nulisnya. Yo wis berbagi foto aja dulu ya ^^

RaihanRania

a brother is a friend given by nature  Komik RaihanRania

Raihan sama Rania alhamdulillah akur-akur aja sejauh ini. Raihan, walaupun baru 2 tahun tapi udah keliatan sayang sama adeknya. Kalau Rania nangis, pasti langsung dielus-elus perutnya. Tapi nih yaaa, mungkin ini keturunan ayahnya. Jadi kalo disuruh sayang adek, dia langsung memalingkan muka jauh-jauh, nggak mau sama sekali. Ish kecil-kecil udah tau  gengsi kamu ya Nak 😀

*Oiya, kenapa musti ada hashtag part1? Soalnya pasti akan ada banyak cerita perihal 2R ini. Jadi dikasih nomer deh :p

 

Welcoming December

ART, kehamilan, life, Raihan, rumah

Wow, ga berasa ya, udah masuk bulan terakhir di tahun ini. Waktu rasanya berjalan cepeeett banget. Sebulan lagi udah masuk 2014 aja. Sebenernya pengen posting di akhir bulan November kemaren, pengen ngerekap apa-apa aja yang udah terjadi di bulan kemaren. Tapi baru sempetnya sekarang. Mumpung Raihan udah bobok manis di sebelah saya.

Ehh, jam segini kok udah di rumah?? Iya doonng, soalnya ini hari pertama saya cuti sodara-sodaraa.. Jadi, hari Jumat tanggal 29 November kemaren hari terakhir ngantor.

Sampe ketemu 3 bulan lagi yaaa :D

Sampe ketemu 3 bulan lagi yaaa 😀

Jadi, gimana rasanya cuti? Alhamdulillahh, menyenangkan sekali. Terhitung ini hari ketiga di rumah (2 hari sebelumnya kan weekend). Hari pertama libur, langsung ditodong permintaan cuti sama mbak pengasuhnya Raihan. Okedeh berhubung sayanya mau cuti panjang, jadi saya ijinin. Katanya dia kangen sama Ibunya. Baiklaah, Sabtu pagi saya, misua, dan Raihan anterin si embak ke tempat nunggu angkot. Jadi mulai hari itu, mbak di rumah tinggal satu. Yang mana mbak ini nggak pernah pegang anak kecil, jadi kaku-kaku gitu kalo sama anak. Hari sabtu kebetulan suami harus tetep ngantor, jadi ya sudah kami bertiga di rumah. Mbak ngurus kerjaan rumah, saya ngurus Raihan. Masak buat Raihan, nyuapin, mandiin, nemenin main, nemenin bobok. Puaass bangeet biarpun capeek juga soalnya ini perut udah buncit dan ga leluasa gerak. Mandiin gabisa jongkok-jongkok, main bareng gabisa gesit mengimbangi lari Raihan, gendong addudduuhh ga kuat berdirinya. Tapi puas banget bisa ngerasain jadi ibu rumah tangga 😀

Hari Minggu ada suami, lumayan bisa gantian sama ayah mainan sama Raihannya. Nggak kemana-mana sih, soalnya paginya itu sempet mendung banget. Jadi, aerobik mingguan pun nggak dateng (aerobik di dalem komplek aja kok, dan nggak tau deh minggu kemarin itu ada apa enggak soalnya instrukturnya keliatan muter2 pake motor, kali bingung nggak ada orang ngumpul, ahaha). Sebenernya pengen cari2 perlengkapan buat dedek bayi, tapi karena maju mundur malah jadinya nggak jadi kemana-mana. Cuma sorenya aja maen ke rumah kakak ipar. Maen sama krucils. Pulang-pulang malah dibawain jajanan macem-macem.

Hari ini, ayahnya Raihan ngantor. Nyiapin bajunya, nemenin sarapan, nganterin dadah-dadah di depan rumah. Ish, seneng banget. Mengingat hampir 2 tahun yang lalu waktu cuti melahirkan Raihan kan saya pulang kampung, ninggalin suami di Jakarta sendirian. Jadi, cuti melahirkan bukannya jadi isteri yang ngurusin keperluan suami, malah ninggalin suami sendirian di kontrakan. Kali ini pengen banget bisa maksimal jadi isteri rumahan, ngurusin keperluan suami.

Hari ini kegiatannya momong Raihan, dari bangun tidur sampe tidur lagi. Pagi menjelang siang, main di taman depan rumah, habis itu mainan di rumah, tidur siang, makan, mainan, mandi, dan terakhir ini tadi dia tidur selepas maghrib.

Main-main di gazebo di taman

Main-main di gazebo di taman

 

Mainan di dalem rumah

Mainan di dalem rumah

Oiya, siang tadi ada sms dari si embak yang pulang kampung. Katanya dia ga bisa balik karena pacarnya ngajakin tunangan. Ahh, saya kecewaa. Sebenernya udah nyiapin diri sih, apalagi pas dia bilang pengen cuti kemaren. Karena sebelumnya udah ada kasus ini, jadi saya dari lama udah nyiap-nyiapin diri sewaktu-waktu dia menyatakan pengen keluar. Kemaren itu pas dia bilang mau cuti, saya juga udah nyiapin diri, tapi khusnudzon aja soalnya udah yakin masalah itu udah clear, hubungan antara kedua embak juga udah baik-baik aja. Hari pertama, hari kedua, masih aman. Eh, tadi tiba-tiba ada sms kayak gitu. Jujur kecewa. Tapi dibarengi juga sama hati yang udah siap, jadi saya tenang-tenang aja. Sms suami, katanya nanti dipikirkan lagi. Ya sudah.

Sebenernya kalo kondisinya kayak sekarang ini, saya nggak masalah. Ada saya dan mbak satu di rumah. Saya masih bisa pegang Raihan, mbaknya pegang kerjaan rumah. Kalo saya capek, mbaknya bisa gantian pegang Raihan. Dengan kondisi kayak gini juga, saya ngerasa gapapa kalopun nanti ada satu bayi lagi di rumah. Saya pegang adeknya, mbak pegang Raihan. Sebelum melahirkan inilah masa-masa pendekatan mbak sama Raihan (karena Raihan kan sebelumnya sama mbak yang pulang kampung, dia nggak akrab dengan mbak yang ini), semoga nanti kalo udah lahiran mereka udah akrab. Cuma,bakal jadi masalah saat cuti saya berakhir. Nggak mungkin satu mbak pegang 2 anak bayi kan ya? Jadi saya harus cari ART lagi, dan akan ada penyesuaian lagi. Oh, sementara ini saya belum pengen mikirin soal ini, sekarang pengennya menikmati peran baru ini dulu.

Sooo sekarang juga jam internetan saya berubah. Kalo biasanya saya ngenet di jam kerja (ya kan sambil ngerjain kerjaan sambil internetan, hehe :’)), sekarang saya bakalan sering ngenet malem-malem. Pas Raihan udah tidur, sambil nungguin suami pulang, kayak sekarang ini. Aahh.. menyenangkan ^_^

Just a Random Post

curhat, Raihan

SENIN KEMARIN ITU…

Hari yang indah ya? Seharian kalo nggak salah, nggak turun hujan. Padahal biasanya hari-hari sebelumnya paling nggak deh ada gerimis rintik-rintik. Senin kemarin pas berangkat bareng suami agak siangan dari rumah (karena ada Surat Tugas), tiba-tiba dia nunjuk,”Nda, Nda pelangi tuh Nda!”

Dan beneran ada pelangi cantik melingkupi langit Cibubur. Full dari ujung sampe ujung. Setelah beberapa saat, pelanginya nambah satu lagi, jadi ada dua pelangi. Langsung jepret-jepret pake hp seadanya. Habis itu daripada nggak diapa-diapain mendingan dipamerin di blog ajah, haahahahaha :p

DSC_0073

Eh sorenya Alhamdulillah cuaca juga cerah (abisan sebel kalo ujan, macetnya itu looohh), langit Jakarta juga indaah deh. Senjanya cantik. Trus poto-poto lagi pake hp lagi, soalnya kamera DSLRnya masih dipajang di toko. Dapet deh foto ini. Oya, kalo dari kantor emang keliatan monas gitu, sebenernya jelas si, cuma karena kualitas kamera yang kurang mumpuni jadinya keliatan kecil gini. Kalo udah malem keliatan juga lampu-lampunya yang berubah warna itu, biarpun samar2.

DSC_0131

TERRIBLE TWOS

Kejadiannya hampir mirip sama gambar di atas itu. Jadi semalem saya dan suami pulang agak malem. Kayak yang udah dibilang di postingan kapan itu, lagi musimnya konsinyering a.k.a rapat. Penyerapan anggaran akhir tahun gitu deh. Makin mendekati akhir, makin sibuk 😀

Nah semalem, udah dong kita pulang langsung tidur bareng Raihan. Pas udah mulai lelap nih eh si Bocah bangun. ”Mimmiikkk!! Tuttuuuu!!!” Dia langsung nangis kejer. Beberapa minggu yang lalu sempet 2-3 hari dia bangun malem-malem Cuma buat nangis. Nggak jelas apa maksudnya. Disodorin botol nggak mau, dikusuk-kusuk nggak mau,  dst tapi dalam kondisi dia setengah tidur gitu. Biasanya berenti karena dia udah capek.

Nah, semalem kejadian lagi. Dia nangis, ”Mo miimmmiiikkk!!! Duwaaa!!” Maksudnya dia bilang dua. Kadang emang aneh ni permintaan bocah. Kadang dia nggak mau minum dari botol yang udah disediain di deket dia. Harus baru. Kalo udah gitu ayahnya keluar kamar, keluar doang ni, trus abis itu masuk lagi, sodorin botol yang sebenernya itu-itu aja, nggak diganti sama sekali. Tapi bocahnya mau-mau aja. Yang penting botol dari luar. Hahaha.. Kadang dia maunya harus ada 2 botol. Nanti dia pilih mo minum yang mana.

Semalem pas Raihan nangis, ayahnya seperti biasa keluar kamar. Karena si Bocah bilang dua, jadi dia mau ngebagi susunya ke dalam dua botol. Eh, pas ayahnya keluar, Raihan ikut dong merosot turun dari tempat tidur. Dalam keadaan nangis kenceng dan mata setengah terlelap, dia jalan keluar kamar.

”Ayaaahhhh!!! Duwaaaa!!!”

”Iya, ini Ayah bikinin dua nih!”

”Aaaaa!! Mimmiiikkk!!” nangis di ruang tengah

”Iya, nih lihat Ayah bikin baru ni, nuang susu dari kulkas,” kata suami di dapur yang keliatan dari ruang tengah.

Habis itu Raihan saya gendong. Ayahnya selesai nuang susu ke dua botol. Pas mau dibawa ke kamar lagi, Raihan berontak sambil nunjuk-nunjuk kasur lantai di depan tv, ”Bubuuuuu!!!”

”Iyaa, udah malem Raihan bubu di kamar yaa..”

”Ngga mauuuu, bubuuuuu!!” katanya lagi sambil berontak pengen turun dari gendongan mau bubu di depan tv.

Pas udah ditaroh di kasur di kamar, dia merosot lagi turun dari kasur, tapi pintu kamar udah ditutup. Jadinya dia nangis sambil berdiri di pinggir tempat tidur, ”Bubuuuuu!!!”

Ayahnya nggak tahan lagi, jadi Raihan digendong,”Raihan, kalo udah malem bubunya di kamar!” Raihannya berontak pengen turun. Setengah dipaksa, sama suami, Raihan ditaruh di kasur, lalu suami mengeluarkan jurus selanjutnya.

”Raihan! Nyamuknya mana yaa?? Ada nyamuk nggak??!!” kata suami sambil megang raket nyamuk, trus mulai berburu nyamuk. Ctek! Ctek! Ctek!

Raihan mulai diam, matanya ikut berkeliling mengikuti aksi ayahnya. Memang kebiasaan kami kalo mau tidur itu berburu nyamuk di kamar. Raihan biasanya ikut heboh tunjuk2 ”Ituuu Yaaahhh!!Yaaahhhh!! Ituuuu!!”

Sambil ngeliatin ayahnya berburu nyamuk, dia ngambil dua botol susunya. Dilihat baik-baik, ditimbang-timbang, trus diminum salah satunya. Habis itu dia minum gantian dari dua botol itu. Terus botol yang satu ditaruh di sebelah kirinya, satu di sebelah kanannya. Nggak boleh sampe jatuh, kalo jatuh itu botol diberdiriin lagi. Lama-lama, setelah minum susu dan dikusuk-kusuk punggungnya, Raihan pun bobok lagi. Pfiuuuhhh….

Kalo udah bobok rasanya pengen uyel-uyel

PicsArt_1384507071397

Lagi bobok di kasur lantai depan TV

APLIKASI ANDRO

Btw, pada tau aplikasi android yang bisa ngubah foto wajah seseorang jadi karikatur itu kan? Yang dari Korea? Yang minggu2 lalu lagi heboh-hebohnya itu. Kebetulan suami donlot juga tuh aplikasi. Trus saya iseng utak-atik wajah si Bocah di sana. Jadi gini deh. Gimana, gimana, aku ganteng kaan Om, Tante?? *tiba-tiba Bundanya terharu karena ngeliat si bocah yang baru mau dua tahun keliatan tambah dewasa 10x lipat *lebayy :p

MomanCamera_20131117_153249

Itu ceritaku hari ini, ceritamu apa? 😀

*btw, mo nanya nih. Udah dua kali ini saya upload picture ke postingan WP, kok nggak bisa diubah2 ukuran gambarnya ya? Biarpun di draft udah diperbesar-diperkecil, gambarnya tetep segitu2 aja. Ada yang tau kenapa? Maacih sebelumnya 🙂

Saat-saat seperti ini….

bayi, curhat, kehamilan, Raihan

Saat ngerasa bener-bener belum jadi Ibu yang baik,

saat ngeliatin foto Raihan dengan pose yang melankolis (nggak tau kenapa sepertinya Raihan banyak foto dengan pose kayak gitu. Mainan di lantai, menunduk, macem gitu. Aah..apa mungkin gw yang terlalu sensitif :))

Saat ngebayangin Raihan sehari-hari main sama mbak doang sementara ayah-bundanya nggak di rumah seharian

Saat air mata hampir tumpah di depan komputer kantor…

Tiba-tiba gw inget kalo bentar lagi akan cuti panjang, cuti melahirkan, dan selama itu bisa nemenin Raihan

Tiba-tiba inget kalo bentar lagi bakal ada adeknya Raihan, yang bisa saling menemani bermain di rumah

Dan seketika merasa amat sangat bersyukur dengan kehamilan kedua ini

Alhamdulillah…

Sehat-sehat Raihan, sehat-sehat adeknya Raihan

Nanti kita maen bareng ^_^