Hello

Uncategorized

Haaiiii…. Assalamualaikum semuaaaaa… Apa kabaar? ^^

Huwaaa udah lamaa banget nggak ngeblog. Nggak terasa udah satu semester kuliah, Rania juga udah 8 bulan. Sekian lama nggak ngeblog bikin otak beku, nggak ada inspirasi nulis. Sekarang seringnya nulis paper sama makalah *ecieeehh :p

Hmmm.. yaudah deh gitu aja dulu pemanasannya. See you 😉 

2014

Uncategorized

Tahun 2014 memasuki hari yang ketiga. Dan di penghujung tahun 2013 kemarin, rasanya banyaaakk banget hadiah-hadiah yang Allah anugerahkan kepada keluarga kecil kami, mulai dari saya keterima DIV, suami yang dapet posisi lebih baik di kantornya, sampai kehadiran puteri kecil kami. Tak henti-hentinya itu semua membuat kami bersyukur.

Jadi dengan demikian, ada banyak hal baru yang kami dapatkan di 2014 ini:
1. Status baru sebagai ibu 2 anak. 25 tahun dan punya 2 anak. Ibu muda kan ya? :p
2. Status baru sebagai mahasiswi, insya Allah menyusul.
3. Tempat tinggal baru (means, kontrakan) di daerah deket kampus.
4. Ayah yang dapet gaji baru, dan promosinya Alhamdulillah sekali bisa bikin keluarga kecil kami bisa ngerasain rasanya punya mobil baru. Kalo nggak dibayarin dari kantor, kayaknya nggak tau juga rasanya.

Jadi dengan itu, saya dan suami sama sekali nggak bisa menyangkal dua kebenaran berikut ini:
1. Menikah membuka pintu rejeki
2. Anak membawa rejekinya masing-masing

Yang nomor dua sudah dibuktikan dua kali. Dulu pas raihan lahir, pas juga ayahnya dapet promosi dan kenaikan gaji. Dan kemarin pas adiknya lahir, kejadian sama terulang lagi.

Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?

PS: cerita persalinan menyusul saja kalo udah sempat, dan ga males bikin.
PS lagi: Alhamdulillah, anak kedua ini saya ga kena syndrom babyblues. Nikmat yang lain bukan? 🙂

Update

Uncategorized

Saya pikir dengan sayanya yang menjalani cuti persalinan, kegiatan di rumah bakalan diisi dengan blogging. Malah sempet kepikiran kalo mungkin bisa merutinkan setiap hari ngeblog. Etapi ternyata di rumah itu lebih sibuk daripada di kantor ya. Kalo di kantor emang kegiatannya seharian kan di depan komputer, jadi bisa nyuri2 waktu ngeblog. Kalo di rumah moving terus, terus kalo capek mendingan tiduran atau nonton tv deh daripada buka laptop. Makanya sekarang lebih aktif di fb, yang gampang dibuka via handphone. Udah gitu juga lagi dalam rangka mengurangi ketergantungan Raihan terhadap gadget, jadi segala perangkat disembunyikan di tempat yang aman, termasuk laptop.

Ada update apa ya bulan ini? Yang pertama, Alhamdulillah, keterima DIV. Terima kasih untuk semua yang udah ikut ngedoain waktu itu di blog ini. Insya Allah masuknya 17 Maret. Jadi, nanti pas cuti persalinan berakhir akhir Februari, awal Maret mulai ngantor lagi, trus 2 minggu kemudian udah masuk kuliah. Jadi ngantornya bentar banget. Belum lagi ada jatah cuti tahunan yang sangat banget kaaann, kalo nggak dipake? Jadi mungkin waktu yang tinggal 2 minggu di kantor tadi bakal dipotong lagi sama cuti tahunan. Hehehe…

Update selanjutnya, belum, belum lahiran kok. Masih menunggu sinyal dari little baby. Semoga dedek keluar minggu depan, pas eyang-eyangnya lagi liburan di Cibubur. Doakan saya supaya persalinan kedua ini lancar ya teman-teman. Berharap banget nggak ada kejadian ketuban rembes seperti pas persalinan Raihan dulu. Berharap banget persalinan bisa normal, bukaan lancar, mengejannya lancar, IMD lancar, ASI lancar, dan minggu-minggu pertama lancar. Mohon doanya ^^

Ya udah kayaknya updatenya segitu dulu. Mohon maaf kalo selama ini nggak pernah blogwalking dan bertukar sapa. See you in another good news yaa.. ^_~

Baking: Mini-personal Lasagna

Uncategorized

Image

*penamaan ngarang*

Kemaren udah cerita di fb tentang ini. Jadi ceritanya ada yang kelaperan dan minta dibikinin sesuatu >> tuan suami. Seneng banget dong saya, secara suami ini tipe cowok yang nggak suka ngemil. Ada gitu ya, manusia yang nggak doyan ngemil. Susaahh banget kalo disuruh makan camilan. Jangankan makan deh, nyicipin aja suka nggak mau. Alesannya pasti gini: “Nggak mau. Nanti Ayah kenyang. Kalo Ayah kenyang nanti nggak makan nasi.” Jadi dia jarang banget tuh yang namanya ngemil, kecuali bener-bener kelaperan. Makanya makanan di rumah seringnya pada nggak abis. Keripik2an itu bisa berbulan-bulan loh ada di lemari. Kue-kue kering, snack-snack, suka berakhir di tempat sampah. Nggak ada yang makan 😦 Padahal mbak juga udah sering banget dibilangin kalo mau makan, makan aja. Tapi mungkin sungkan kali ya.

Selama ini kalo baking juga palingan dimakan sendiri. Huhuhuu… 😦 Suami nggak mau, mbak nggak enak mo makan. Makanya pas suami bilang minta dibikinin apa gitu, saya semangat banget. Ngerasa berguna jadi isteri *lebay* Dan pas dia minta lasagna. Hayuuukk aja. Padahal waktu itu persediaan di rumah nggak lengkap 😀

Finally, ini dia hasilnya. Dipakein cup-cup gitu soalnya wadahnya abis, ga ada yang laen, jadi ya udah. Tapi kalo ditaruh di tempat kecil lasagnanya matengnya lebih lama gitu ya. Mungkin panasnya kurang bisa menguar sampai ke seluruh bagian 😀

Resepnya masih sama kayak pas pertama kali bikin dulu. Silakan buat yang mau nyontek bisa ceklik di sini yaaa. Happy baking! Happy eating! 😉

Image

Yang berubah selama kehamilan kali ini

curhat, kehamilan, Uncategorized

Kehamilan ketiga (yang pertama keguguran), pengalaman ketiga, ada yang dirasa berbeda oleh saya. Apa itu? Sepertinya kehamilan kali ini saya lebih centil, huahahaha 😀

Berawal dari beberapa waktu yang lalu, ada sodara, sepupunya ibu, yang menyelenggarakan pernikahan anaknya. Pakdhe dan Budhe ini udah tahunan hidup di Jakarta, Ciledug si lebih tepatnya, dari saya kicik sampe sekarang ini. Anak-anaknya ada 4: 2 lebih tua dari saya, 2 lebih muda. Dulu pas saya belum merantau, setiap lebaran dan ketemu keluarga ini, rasanya ga begitu akrab. Maklum, saya kan masih jadi anak kampung, dan mereka orang perantauan dari ibukota, jadi gitu deh rasanya kayak ada gap (atau gue aja yang ngerasa kaliii, hihi).

Setelah saya kuliah di Bintaro, dilanjut kerja di Jakarta, baru deh mulai akrab. Budhe pernah main ke kosan saya, saya juga sesekali maen ke rumahnya. Ga cuma ada rumah beliau, di sana juga berkumpul lumayan banyak keluarga kami. Paman Bibi adek kandung Ibu beberapa ada yang rumahnya deket-deket sana. Jadi kayak ngumpul gitu. Bapak-ibu kalau lagi ke Jakarta juga hampir pasti ke sana. Trus dulu ceritanya nih, Ibu dan Budhe ini ada wacana mau ngejodohin anak-anaknya. Yak, siapa lagi yang dimaksud kalo bukan saya, ahahahahaa.. Tapi nggak jadi, jadinya ya saya sama Pak Suami sekarang *nyengir*

Nah, ga tau apadeh motifnya, kemaren ini pas diundang ke nikahan anaknya yang pertama, saya niat banget pengen dandan. Padahal dulu pas adeknya nikah nggak ada tuh dandan-dandanan. Selama ini juga saya biasa-biasa aja yah kalo menghadiri kondangan. Paling banter pake baju agak bagusan doang, sama bedak lebih tebel, hahaha. Tapi kemaren sempet saya tanya-tanya ke mbak di kantor, mbak make-up an itu gimana sih? Butuh apa aja? Yang minimalis aja deh, kek gimana. Saking nggak pernah nyentuh make up ya, jadi nggak tau harus mulai dari mana. Gugling juga tentang tips make up. Ih, pokoknya niat banget deh :p

Niat itu nggak berhenti sampe di situ. Setelah mempelajari ini itu, suatu hari, di Giant deket rumah, di sana ada apotik Guardian yang juga menyediakan peralatan kecantikan, saya belanja make up, seperti: bb cream, lipstik, dan pensil alis. Yang biasa-biasa aja, lagian saya nggak tau mana yang bagus mana yang enggak. Sementara itu, di rumah udah ada berbagai macam kuas-yang saya kurang tau fungsi-fungsinya buat apa-mascara, penebal bulu mata (semuanya bonus dari Oriflame), eyeshadow, dan bedak Wardah (dulu beli pas pengen ikut lomba blog). Ternyata perlengkapan make up saya udah lumayan juga ya pemirsah 😀 Cuma masih ada yang kurang. Blush on. Nah, itu saya nggak tau belinya dimana, wkwkwk.

Singkat cerita di hari H kondangan saya dandan looh beneran. Pake bb cream, pensil alis, eyeshadow, sedikit polesan lipstik. Trus, jilbabnya dimodel-model. Niat banget. Hasil akhirnya 11-12 lah sama ini:

Ahahahahaaa… enggak ding, masih jauh lebih cantik mbak-mbak modelnya -_-

Suami sampe pangling dan ngeliatin :p Sayang beribu sayang, hari itu saya nggak foto-foto narsis sama sekali, satu pun nggak ada. Jadi kalo nggak ada yang percaya saya bisa dandan, ya sudah mo gimana lagi XD

Singkat cerita setelah momentum itu, saya jadi lebih peduli penampilan. Satu yang ga bisa lepas sekarang ini pensil alis. Soalnya alis saya itu tipiiiiss banget sampe-sampe kalo difoto itu alisnya jadi ilang. Selain itu paling pake pelembab Ponds biasa atau sesekali bb cream. Tapi orang-orang kok pada bilang saya berubah ya, keliatan beda gitu. Dari mulai temen kantor, mbak-mbak OB, mbak kantor sebelah, sampe ibu-ibu arisan di kompleks bilang sekarang saya lebih cerahan. Dan kebanyakan pada bilang: oo..pantesan anaknya cewek ya, pas tau saya kehamilan yang sekarang ini jenis kelaminnya perempuan :’)

Tapi sekarang saya lagi mati gaya nih, soalnya masuk tujuh bulan ini, baju-baju banyak yang enggak muat. Celana panjang buat ke kantor tinggal satu, rok tinggal satu, gamis semuanya ukuran M, masih pas di badan tapi nggak banget di perut (kayak lagi nggembol bola). Baru bisa ngerasain kenapa banyak wanita yang dulunya langsing, setelah punya anak dan badannya melar, pengen ngembaliin tubuh ke ukuran semula: karena pengen bisa pake baju yang dulu suka dipake! I feel that! Bukan, bukan karena alasan pengen keliatan cantik buat saya, tapi karena alasan finansial: masa guwe harus beli baju-baju baru? Huwehehehehee

Jadi pengen cepetan cuti nih kalo kayak gini, biar bisa tiap hari pake daster dan ga bingung pilih-pilih baju buat pergi 😀

Henti Jantung – Resusitasi Jantung Paru untuk awam

Uncategorized

étoile filante

Bismillahirrahmanirrahim

Setelah 3 hari kemarin menjalani pelatihan Advanced Cardiac Life Support nggak ada salahnya aku share di sini. Kasus henti jantung sudah makin familiar di masyarakat. Cardiac arrest ini bukan tidak bisa ditolong, ternyata. Bahkan oleh orang awam, selayaknya orang di luar negeri sana, mereka mendapat pendidikan yang cukup mengenai life support ini.

Apabila kita mendapati orang yang pingsan mendadak, yang harus kita lakukan adalah.

  1. Cek Kesadaran. Panggil dia untuk tahu apakah dia hanya tidur, atau pingsan, atau henti jantung.
  2. Lihat napasnya. Bernapas atau tidak? Dadanya naik-turun tidak?
  3. Segera panggil bantuan. Telepon ambulans.
  4. Cek nadi. Periksa di nadi karotis, atau leher. Mari sekarang kita raba leher bagian yang paling menonjol dengan 2 atau 3 jari, lalu geser ke kanan atau ke kiri, rasakan nadi kita. Jangan terlalu lama meraba, hanya sekitar 5 – 10 detik saja, kalau ragu lebih baik lanjutkan ke langkah selanjutnya.
  5. Kalau TIDAK ADA NADI, itu berarti…

View original post 307 more words

Mati Listrik

Uncategorized

Intermezo cerita mudik, mau cerita soal mati listrik semalam, sekalian berbagi informasi PLN siapa tau bisa bermanfaat.

Jadi dari kemarin mbak rumah udah mewanti-wanti kalau pulsa listrik rumah kami hampir habis. Eh kok ndilalah udah diiyain masih lupa aja. Jadi semalem, ga berapa lama habis saya pulang-untungnya saya udah selesai makan malam-peettt, listriknya mati. Langsung teriak “OIYAA… PULSANYA ABIS YA MBAAK?” Sebenarnya ini bukan hal baru sih buat saya dan suami yang nggak ‘titenan’ (Bahasa Indonesianya apa ya?). Kami lumayan sering mengalami mati listrik karena pulsa habis. Paling sebel pas pulsanya habis jam 2 dini hari. Lagi nyenyak2 tidur jadi kebangun.

Perumahan kami emang pakenya listrik prabayar. Jadi kalo nggak diisi pulsa tau2 abis aja kalo nggak ditengokin. Katanya kan ya kalo listrik prabayar, pulsa tinggal sedikit, meterannya bakal kasih peringatan. Tapi kok di rumah saya enggak ya? Mungkin settingannya atau apa gitu kami nggak tau dan males cari tau -_-. Karena seringnya kejadian kehabisan pulsa, karena kadang repot juga beli pulsa di luar (padahal ada Alfamart, Indomaret, ATM, sama toko stationary deket rumah yang jual pulsa listrik), suami akhirnya download aplikasi di android. Sistemnya pake deposit, lalu kita bisa beli pulsa telepon, listrik, dan bayar tagihan (kalo nggak salah sih). Lumayan tenang ada aplikasi itu. Kalo liat pulsa tinggal sedikit, bisa beli secara mandiri, asal ada saldonya ya 😀

Nah, pas mati listrik semalem suami belum pulang. Saya langsung telpon dan minta dibeliin pulsa listrik via aplikasi itu. Nggak berapa lama nomer tokennya buat ngisi listrik pun dikirim suami via whats app. Sekali, dua kali, tiga kali, empat kali, sampe berkali-kali nomer itu dimasukin, kok pulsanya nggak bertambah-bertambah yaa? Nah looo… Akhirnya suami di kantor sana telpon PLN, nanya masalahnya, dan dijanjikan akan didatangkan bala bantuan, petugas PLN maksudnya, hehehee… Yasudah, akhirnya sambil nungguin petugas dateng, saya ngelonin Raihan sambil sesekali ketiduran.

Sekitar jam sebelas malem, dan suami saya masih belum pulang (keterlaluan emang suami saya! :D), petugasnya dateng dan langsung periksa2. Setelah ditelusuri, ternyata kegagalan pengisian pulsa itu karena listrik di rumah saya sedang dalam proses penambahan daya. Nah, ini informasi yang mau saya kasih ke temen-temen. Jadi, PLN ada program tambah daya gratis selama bulan Agustus ini. Katanya sih dalam rangka menyambut lebaran. Informasi selengkapnya bisa dilihat di sini. Saya dan suami dapet infonya pas kami baru sampe rumah dari mudik. Tetangga kami sudah ada yang nambah daya. Akhirnya suami pun langsung telpon PLN, minta tambah daya listrik di rumah dari yang awalnya 1300VA jadi 2200VA.

Prosesnya gampang aja kok. Suami saya telpon PLN, setelah itu didata. Karena kami pake listrik prabayar, kami harus membeli token (pulsa) awal minimal Rp 5.000,- dan maksimal Rp 1.000.000,- Suami dikasih nomer registrasi buat beli pulsa awal itu. Setelah pembelian pulsa awal, dalam waktu 5 hari kerja baru nanti dateng petugas PLN yang akan menambah daya.

Kami beli pulsa awal weekend kemarin. Tapi sampai hari Rabu petugas penambah daya PLN belum juga dateng. Rabu malam rumah kami mati listrik. Nah, karena sedang dalam proses penambahan daya itu, listrik rumah kami jadi nggak bisa diisi pulsanya. Baru bisa diisi lagi kalau sudah ditambah dayanya, Berhubung yang dateng semalem adalah teknisinya (beda dengan petugas penambah daya) dan mereka kasian kalau kami malem2 tanpa penerangan, jadi diakalin dululah listrik di rumah. Di-bypass dibilangnya. Dicurangin ini sebenernya. Listrik rumah kami dinyalain, tapi tanpa pulsa alias gratisan. Sampe petugas penambah dayanya dateng, benerin, dan kami masukin lagi pulsa yang semalem udah dibeliin suami.

Ga lama sesudah teknisi PLNnya pulang, suami saya sampe rumah. Akhirnya kami pun bisa tidur dengan nyaman kembali. Pelajaran moral dari kisah ini adalah, buat yang pake fasilitas listrik prabayar, jangan lupa buat sering-sering ngecek meteran listrik Anda ya! :p

 

Kurma Cokelat

Uncategorized

Beberapa waktu yang lalu seorang teman menawari cokelat jualan temannya di salah satu blog. Mata saya langsung tertumbuk pada kurma cokelat. I loovee kurma cokelat. Nyaaamm…nyaammm…. Tapi melihat harganya, nanti dulu deh, belum pesen dulu.

Pada waktu yang bersamaan di kantor lagi ada bazaar. Ada beraneka benda menarik yang dijual di sana, mulai dari baju, peralatan masak, kerajinan, sampai makanan. Stand-stand makanan selalluuu rame pembeli sedari siang. Padahal itu kan udah masuk puasa, jadi yang beli itu kebanyakan buat hidangan buka puasa. Nah, di stand makanan itu ada yang jual kurma sekilo cuma 20.000 rupiah. Murah kann? Murah yaa? Dan tiba-tiba terbesit ide pengen bikin kurma cokelat sendiri. Bayangkan, dengan kurma sekilo, kamu bisa bikin berapa toples (kecil standar) kurma cokelat coba? Biasanya kalo beli setoples itu harganya sekitar 30ribu atau lebih (tergantung beli dimananya). Nah, ini dengan 20ribu aja udah dapet sekilo. Sekilo bisa buat bikin bertoples-toples kurma cokelat (bahan lain belum diitung ya).

Jadilah hari terakhir bazaar saya beli sekilo kurma di bazaar. Agak nyesel sih beli cuma sekilo, harusnya 2 atau 3 gitu sekalian. Tapi pulangnya jauh, naik bis, berat bawanya kan lagi puasa 😦 Yasudah. Kurmanya ini enak juga, dagingnya tebel dan kenyal. Kesukaan saya banget.

Di rumah masih punya dark chocolate sisa bikin brownies, dan juga punya keju. Udah nggak butuh beli apa-apa lagi.

Ngerjainnya malem-malem, lupa jam berapanya, sambil nonton tivi, sambil nyelup-nyelupin si kurma ke cokelat. Ini bikinnya gampiiiiilll banget, anak kecil juga bisa 😀

PicsArt_1373665866326

Cara membuat:

1. Ambil kurma, buang bijinya

2. Potong-potong keju bentuk balok memanjang kira-kira seukuran biji kurma (tapi jangan besar-besar yaa, soalnya kalo keras nanti sudah digigitnya :p). lalu masukkan ke dalam kurma Sementara itu, lelehkan dark chocolate dengan cara ditim

3. Celupkan kurma ke dalam cokelat leleh

4. Hias bagian atasnya dengan potongan almond atau kismis warna-warni (ga pake karena ga punya)

5. Masukkan dalam kulkas bawah (bukan freezer) selama 10-15 menit. Keluarkan. Simpan di toples.

Gampang kaaaan?

Selamat mencoba ^_^

Bukan Blog Resep Masakan

curhat, Uncategorized

Melihat beberapa postingan terdahulu, semuanya tentang hobi baru: baking. Mentang-mentang lagi suka baking, postingan isinya resep masakaaan melulu :p Jadi kayak foodblogger. Padahal kayak gitu juga karena bingung apa yang mesti ditulis dan diceritain. Lagi nggak bersemangat buat cerita macem-macem. Jadi daripada nggak posting, ya posting hasil nguplek dapur ajah 😀

Pengen bikin blog satu lagi yang khusus urusan dapur, belum pede kayaknya. Masih amatir banget. lagian belum tentu masaknya kapan, nanti malah jadi nggak terurus, kayak blog yang di BS ituh 😦 Aah… gini nih rasanya punya lebih dari satu blog. Di satu sisi pengen ada spesialisasi blog: buat curhat, buat review, buat nulis-nulis, buat nulis resep, di sisi lain ngerasa nggak mampu buat ngurus satu-satu. Yah, mungkin nanti dipikirkan lagi soal bikin blog masak. Kayaknya sekarang belum dulu.

Btw, untuk melepas kejenuhan, ini mau posting foto Raihan aja yang lagi seru nonton MotoGP. Ternyata bayi bisa hobi juga nonton olahraga. Ayo coba sebutkan, apa persamaan ketiga foto di bawaah? Hihihihii :p

PicsArt_1373805167908

Cooking-cooking

Uncategorized

Weekend kemarin, entah kenapa tiba-tiba pengen bikin sesuatu yang spesial. Setelah Senin-Jumat biasa makan pake masakan rumah biasa, hari libur rasanya pengen nyobain masakan yang nggak biasa. Akhirnya tanpa pikir panjang, diputuskan Sabtu itu mau masak soto ayam + perkedel. Pas searcing resep, eh pengen bikin brownies juga. Daripada keburu meleleh semangatnya, cepet2 deh pagi itu minta tolong si mbak belanja *asik, sekarang ada embak yang bisa naik motor, hhihihi* ke depan. Eh, sayanya juga belanja ding sama suami. Ke Giant, beli bahan-bahan buat bikin brownies. Masih kucel, belum pada mandi. Ah sebodo amat, Giant-nya juga masih sepi kok, baru buka 😀

Singkat kata siang harinya matanglah semua masakan: brownies, soto ayam, perkedel. Puaaassss. Kalo browniesnya saya yang bikin, kalo soto sama perkedelnya si embak, huahahaha. Habis, jam sepuluhan gitu tiba2 ngantuuk banget. Tidur deh bareng Raihan. Eh bangun2 sotonya udah mateng :p

Karena Sabtu itu masak lumayan spesial, suami jadi request deh buat dibikinin kupat tahu hari Minggu. Seneeeenng karena dia punya inisiatif dan keinginan, padahal mah biasanya ‘terserah-terserah’ gitu kalo soal masakan. Baiklaah, minggu pagi bikin kupat pake plastik. Daan, kupatnya gagal sodara! Seperti peribahasa, kupat telah menjadi bubur. Jadi tuh kupatnya nggak padet tapi malah lembek. Udah curiga nih kayaknya karena plastiknya kegedean, atau dengan kata lain, ngisi berasnya kurang banyak (karena plastiknya itu gede). Bener ternyata, setelah tanya ibu, kemungkinan ngisi plastiknya kurang padet jadi berasnya malah lembek jadi bubur. Yowislah. Siang itu kami makan nasi tahu karena kupatnya nggak jadi. Nah, karena ada bubur, saya suruh mbaknya masakin sayur lodeh sama telor ceplok, biar bisa jadi bubur ayam ala kampung (kalo di kampung itu biasanya bubur ayam pakenya sayur lodeh, ada yg pake krecek, dan lauk-pauk. Beda sama bubur Jakarta :D) Alhamdulillah, pas dimakan malemnya, masakan bubur-sayur lodeh-telor ceplok itu nyambung dan enak. Alhamdulillah, kupat gagalnya nggak jadi mubadzir 🙂

Siang hari Minggu itu kami jalan2 ke Hypermart yang baru buka. Letaknya deket sama rumah, kira2 2 kilo lah. Kalo dari perempatan Cikeasnya mungkin sekilo. Sekilas inpoh ni, di sana bakal ada mall guedee. Antara seneng dan enggak. Seneng karena kalo mau ngemall deket ya, 10 menit nyampe. Bisa ke Gramed, ke Matahari, dan semoga ada bioskopnya (udah kebayang malam minggu habis Raihan tidur, capcuss ke mall buat nonton sama suami, kikikikik :p). Nggak senengnya karena pasti itu bakal jadi sumber kemacetan baru. Nggak enak deh masa baru keluar Cikeas nanti udah kena macet imbas kendaraan keluar-masuk mall, huhuhuhu.. 😦

Eh di sana ngeliat dong oven listrik beberapa merk. Langsung bikin mata kedip-kedip kayak lagi kelilipan sesuatu. Udah dari lama nih saya ngidam pengen beli oven biar bisa belajar baking sepenuhnya. Dan akhirnya setelah merayu misua sambil muter2 belanja, saya dibolehin bawa pulang itu oven listrik. Assiiikkk! Ngambil yang harganya paling murah deh secara juga baru belajar.

Sampe rumah jam 4 sorean, rencananya saya mau nyobain oven baru. Cari resep gampang di internet, trus diputuskan mau bikin pizza. Udah nguleni adonan, eh lupa kalo itu adonan harus didiamkan berapa lama. Yaah, akhirnya kena maghrib deh. Udah males deh, trus sekarang itu adonan akhirnya masih di kulkass, huwaaa! Jadi belum sempet nyobain keajaiban si otrik itu. Aaahh.. cant wait to the next weekend. Semoga minggu depan semangatnya belum melempem 😀

*oiya, karena nggak niat buat posting2 resep masakan, jadi deh nggak ada foto2 😀