Perbedaan Prinsip

Uncategorized

Beberapa hari yang lalu, Raihan mendapat goodie bag dari salah seorang sahabatnya di kompleks yang akan merayakan ulang tahunnya yang pertama. Bisa dibilang, anak yang satu ini soulmatenya Raihan karena sering main bareng.  Main di taman bareng, makan siang bareng, mainan di dalam rumah, dst. Raihan dengan mamak pengasuhnya, dan sahabatnya juga dengan pengasuhnya. Sebenarnya ibu si anak statusnya stay at home mother, tapi biasanya yang ngajak jalan-jalan keliling kompleks itu pengasuhnya.

Goodie bag yang didapat Raihan terdiri atas 2 macam. Satu isinya snack-snack makanan ringan dari satu brand, satunya lagi isi barang-barang: penggaris, notes, botol minum, wadah makan, beberapa komik tipis tentang superhero luar negeri-sepertinya bonus dari salah satu produk keluaran brand tersebut.  Fyi, ayahnya temen Raihan ini kerjanya di salah satu multinational corporation (MNC) yang fokus di industri makanan (pasti pada tahu lah ya, qiqiqi).

Goodie bagnya datang duluan, tapi ulang tahunnya belakangan.

Nah, karena mamak ngasih tau kalau ulang tahun si bocah ini akan diadakan hari Minggu kemarin, otomatis saya sebagai Ibunya Raihan pengen kasih kado dong ya. Sebenernya si nggak ada undangan untuk temen-temennya di kompleks, tapi karena tau aja bakal ada perayaan, jadi saya dan orang tua-salah-satu-temen-si-bocah-yang-lain berinisiatif untuk datang dan ngado.

Naah, jadilah kemarin saya dan si ayah hunting kado buat anak laki-laki usia satu tahun. Salah kami juga sih nyarinya mepet. Dikasih tau kalau jam 10 perayaannya, saya dan suami baru keluar jam 9. Secara saya ngerasa kalo nyarinya nggak susah, di kompleks ada baby shop bisa nyari di sana. Atau di depan gerbang juga ada toko mainan. Jadi nggak usah pergi jauh-jauh deh, pasti cuma bentar aja.

Ternyata eh ternyata, toko mainan sebagai tujuan pertama tutup. Saya dan ayah pun ke baby shop, yang mana bisa ditebak dong kalau harga di sana tuh lebih mahal. Ternyata di babyshop langganan saya itu nggak  ada mainan. Dikiit doang. Trus nggak ada yang sreg juga. Sebenernya ini si suami yang udah nggak sreg si, jadi ya saya nurut aja deh.

Beralihlah kami ke salah supermarket, Giant, di deket gerbang utama kompleks juga.

Nah, dalam perjalanan ke sana, saya sama suami sedikit berdebat.

Suami: Cari kado tuh nggak usah yang mahal-mahal

Saya: Bukan masalah mahalnya Yah, tapi menurut Nda, kalo kita ngasih ke orang itu ya yang bagus. Yang bisa bikin orang yang dikasih seneng.

Suami: Ah, kado itu kan cuma formalitas doang. Anak kecil juga belum ngerti kado

Saya: Bukan itu. Kalo prinsip Nda sih kita kalo ngasih ke orang itu ya yang terbaik. Emang si, anaknya belum tau, tapi kan orang tuanya tau. Nda kalo Raihan dikado bagus juga pasti seneng

Mulai keliatan deh, kalo kita beda pandangan.

Sampai di Giant, milih-milih lah kita mainan yang cuma seadanya ada di sana. Giant di deket kompleks ini lengkap sebenernya, tapi karena dia bukan terletak di jalan utama, jadi nggak gede-gede amat. Nggak selengkap Giant yang lebih gede. Mainannya juga cuma dikit. Setelah menentukan mainan yang akan dijadikan kado, saya tentenglah itu di satu tangan. Sambil liatin yg lain siapa tau ada yang lucu buat Raihan.

Nah, pas suami liat tentengan saya itu kok dia malah bilang: Raihan dibeliin mainan yang kayak gitu juga, yang mendidik. Ealaaah, ternyata si ayah ngirian juga. Anak lain punya mainan A, dia mau anaknya juga punya mainan A. Lha, ini kok yang pengenan malah orang tuanya sih? *tepokjidat.  Baiklaaah, saya sebagai isteri nurut aja. Toh mainan yang itu masih ada satu stok. Tapi setelah diliat, ternyata mainan yang satunya sudah rusak. Hiks hiks! Dan si ayah suruh saya cari mainan lain. Itu mainan yang tadi udah saya pilih, buat Raihan aja. Padahal menurut saya udah nggak ada yang bagus lagi di situ. Sebenernya agak mangkel dalam hati. Saya liatin satu demi satu mainan yang, asli deh, saya nggak ada yang suka. Dan terpaksa ngambil salah satu buat kado. Udah siang juga. Jadi nggak bisa cari di tempat lain.

Haiissh, bahkan setelah hampir tiga tahun gini, saya masih suka terkaget-kaget dengan jalan pikiran suami ya. Memang, pernikahan itu adalah proses memahami pasangan seumur hidup. Sampe sekarang, jujur, masih agak sebel kalo nginget kejadian kemarin. Tapi, Bunda tetep-akan-selalu sayang Ayah koookkk, sweeaarr 😉

*gambar diambil dari sini

 

Advertisements

“Kita bertiga terus selamanya yaaa…”

Uncategorized

Siapa bilang kehidupan pernikahan melulu berisi hal yang indah-indah saja? Ya mungkin, dalam 3 bulan pertama, bisa jadi pengalamannya indah-indah semua. Pan masih baru. Tapi, selewat itu, kerikil-kerikil kecil mulai bikin jalanan nggak mulus. Batu-batu besar sesekali menghalangi jalan. Angin semakin kencang. Bahkan badai sesekali bisa juga datang.

Yah, begitu juga yang saya rasakan selama 2 tahun lebih membina rumah tangga *cieehh bahasa gue. Adakalanya saya sama suami seneng-seneng, romantis-romantisan, tapi nggak jarang juga sebel-sebelan, marah-marahan, berselisih paham. Dan kemarin adalah salah satunya.

Yah, dari tipe orangnya juga udah keliatan kalau saya sama suami itu beda. Saya orangnya perhatian, romantis *hueks* dan haus perhatian, juga menuntut sedikit keromantisan juga. Tapi suami, orangnya cuek, humoris, nggak romantis, dan menuju workaholic (ini random banget sih sifat-sifatnya). Intinya tuh, kalau dalam keseharian saya pengennya diperhatiin, eh tapi suami sibuk sama kerjaan. Udah merhatiin, eh malah dicuekin. Sebenernya ngerti siiih, paham siih, tapi kalau lagi sensitif yaa, udahlah. Ngambek. Itu yang terjadi hari kemarin. Saya ngambek. Dikit :p

Tapi tumben loh, suami sore menjelang pulang chat-chat gitu, padahal biasanya saya yang chat duluan. Pake bilang nanti di rumah mau cerita. Hmm…mulai penasaran.

Singkat cerita, malamnya menjelang tidur kami ngobrol-ngobrol. Ternyata, temennya suami ada yang lagi kena masalah. Isterinya minta cerai. Saya kaget juga. Secara saya tau orangnya, pernah ketemu. Dia juga sering pulang bareng suami karena rumah kami jalannya searah dari pusat Jakarta (dia di Depok, kami di Cibubur. Ya jauh juga si :p). Jadi sering nemenin perjalanan pulang suami.

Ujung pangkal masalahnya sebenarnya dari komunikasi. Ya, komunikasi antara suami-isteri yang kurang bagus, dan akhirnya merembet kemana-mana. Bahkan sudah melibatkan pihak keluarga masing-masing.

Kasian dia, tadi tuh males pulang karena udah ditungguin isterinya di rumah. Mau ngomongin soal yang itu,”

Dia nangis nggak Yah?”

Nggak si. Cuma ngomongnya terbata-bata, sambil berkaca-kaca. Kasian…Ayah langsung inget Raihan”

Kebetulan temennya ini punya anak bayi, lebih kecil dibandingkan Raihan.

“Bunda nanti jangan pernah kayak gitu ya?”

“Ya nggak lah…”

“Nanti kita bertiga terus selamanya yaaa..”

Dia merengkuh saya dan Raihan yang sudah pulas (aslinya saya suka sebel kalau dia peluk-peluk atau cium-cium Raihan yang udah lagi tidur. Tapi ini pengecualian). Tiba-tiba saya jadi mellow. Kalau liat anak, rasanya apapun bisa dihadapi. Apapun. Hiks..

Dan semalam, dia memeluk kami lebih erat dari biasanya