When the trouble comes again…

curhat, rumah

Classic trouble buat ibu rumah tangga bekerja yang bergantung pada ART. Yaa apalagi masalahnya kalo bukan permasalahan ART. Sebelumnya mau bikin persamaan dulu nih, bahwa tingkat kebergantungan ibu pekerja terhadap ART itu berbanding lurus dengan jarak antara rumah tinggal dan tempat kerja. Hehehee… Maksudnya, semakin jauh jarak rumah-tempat kerja, semakin bergantunglah kita sama ART. Ya soalnya dulu selama 2 tahun tinggal di Kramat, yang cuma sepelemparan batu dari Senen ini, saya nggak punya masalah apa-apa sama ART saya, Bu Nia, yang selama 2 tahun itu ngebantu kehidupan saya dan suami. Beliau ini ART lepas, pulang-pergi. Dateng pagi sebelum kami berangkat, pulang sore setelah saya sampe rumah. Ngerjain kerjaan rumah, trus setelah Raihan lahir ketambahan musti ngurusin Raihan yang masih bayi itu.

Kami baik-baik aja, harmonis, dan belio sayaaanng banget sama Raihan. Kalo Raihan lagi sakit, suka kami panggil malem-malem buat nemenin kita bertiga nginep. Belio ini janda beranak tiga yang musti ngurusin ketiga anak laki-lakinya yang belum sepenuhnya mandiri. Mandiri dalam arti dewasa, soalnya udah ada anaknya yang bekerja tapi sifatnya masih kekanak-kanakan (itu pengakuan si Ibu sendiri). Ada juga anaknya yang baru masuk SMP. Tapi karena rumahnya deket ya, jadi enak2 aja belionya pulang-pergi dari rumah kontrakan saya ke rumah dia. Kadang Raihan dibawa, kadang anaknya ikut maen ke rumah, fine-fine aja. Nggak pernah ada perasaan was-was dia mau resign dengan alasan mau pulang kampung, mau rawat anak, mau nikah, dll. Atau ijin pulang sebentar krn mau ada sodara yang nikahan, sodara sakit, ngurus KTP, dll. Ya soalnya rumahnya dia kan deket, jadi setiap urusannya dia bisa sambil bawa Raihan. Atau enaknya Ibu ini lagi, di hari kerja dia jarang ada keperluan, paling weekend aja dia gunakan waktu sebaik2nya, karena weekend dia kami liburkan. Sayang belio gabisa kami bawa ke Cibubur karena musti ngurusin ketiga anaknya itu. Padahal kalo gada apa2 sih dia udah mau banget ngerawat Raihan. Malah Raihan sempet ‘diminta’ sama dia, katanya: “Raihan biar di sini aja sama Ibu, Dek Andiah sama Dek Pras (suami saya) ngambilnya hari Sabtu-Minggu.” Yaaahh si ibu, kami kerja buat dia. Kami pindah rumah buat dia. Kami pulang kerja capek2 pengen ketemu dia. Trus apa artinya dong kami pindah kalo ga sama dia? Mending jg ngontrak aja deket kantor >,<

Nah, setelah rumah jauh dari kantor gini, saya was-was kalau-kalau ART mau ijin pulang kampung, lebih was-was lagi kalo ART minta resign. Kalo rumah jauh gini kan nggak mungkin kita berangkat-absen-pulang-absen lagi. Atau mau gantian sama suami jg susah. Solusinya ya cuti, atau ijin nggak masuk kantor-yang mana udah sering saya pergunakan tiap bulannya, heheh 😀

 

Skiippp cerita yang lain-lain, langsung ke inti cerita. Kebiasaan ah suka muter2 gini ceritanya >,<

 

Jadi setelah punya 2 ART, kirain bakal berkurang kewas-wasan kami karena kan paling nggak kalau salah satu ijin, masih ada ART yang satu lagi. Kecemasan soal itu emang sih berkurang, tapi ternyata ada masalah lain yang bisa muncul dengan adanya 2 ART. Yaitu…. mereka berdua nggak akur. Nah loohh! Entahlah apa akar permasalahannya, cuma mbak yang satu-yang lebih muda-dan bertugas ngurusin Raihan curhat ke mbahnya Raihan (bukan ke saya atau ke suami) via sms. Dia bilang udah ga betah-punya temen kerja gini banget-apa karena saya anak kecil dia orang tua dia seenaknya bentak2 trus ngatur2-saya sakit hati-mau dipulangin aja. Yaah..begitulah isi pesannya kurang lebih 😦

 

 

Padahal sejujurnya saya lebih bergantung ke dia ini daripada ke mbak satunya, soalnya Raihan kan susaaahh banget akrab sama orang. Dan sama mbak ini udah deket, nyaman, bermain dan bercanda. Yang paling utama buat saya tuh anak, soal urusan rumah dan tetek bengeknya mah nomer sekian. Dan sekarang mbak yang ngurusin Raihan ngerasa nggak nyaman di rumah karena mbak yang satunya. Duuhh…. bingung. Sampe sekarang udah diredam, tapi nggak tau deh kalo terus-terusan dia nggak nyaman kan ya nggak jamin bisa bertahan lama 😦 Udah berencana mau ngomong ke dua-duanya sih. Doakan ya semoga semua ini lekas clear dan tuntas..

 

Advertisements

Mati Listrik

Uncategorized

Intermezo cerita mudik, mau cerita soal mati listrik semalam, sekalian berbagi informasi PLN siapa tau bisa bermanfaat.

Jadi dari kemarin mbak rumah udah mewanti-wanti kalau pulsa listrik rumah kami hampir habis. Eh kok ndilalah udah diiyain masih lupa aja. Jadi semalem, ga berapa lama habis saya pulang-untungnya saya udah selesai makan malam-peettt, listriknya mati. Langsung teriak “OIYAA… PULSANYA ABIS YA MBAAK?” Sebenarnya ini bukan hal baru sih buat saya dan suami yang nggak ‘titenan’ (Bahasa Indonesianya apa ya?). Kami lumayan sering mengalami mati listrik karena pulsa habis. Paling sebel pas pulsanya habis jam 2 dini hari. Lagi nyenyak2 tidur jadi kebangun.

Perumahan kami emang pakenya listrik prabayar. Jadi kalo nggak diisi pulsa tau2 abis aja kalo nggak ditengokin. Katanya kan ya kalo listrik prabayar, pulsa tinggal sedikit, meterannya bakal kasih peringatan. Tapi kok di rumah saya enggak ya? Mungkin settingannya atau apa gitu kami nggak tau dan males cari tau -_-. Karena seringnya kejadian kehabisan pulsa, karena kadang repot juga beli pulsa di luar (padahal ada Alfamart, Indomaret, ATM, sama toko stationary deket rumah yang jual pulsa listrik), suami akhirnya download aplikasi di android. Sistemnya pake deposit, lalu kita bisa beli pulsa telepon, listrik, dan bayar tagihan (kalo nggak salah sih). Lumayan tenang ada aplikasi itu. Kalo liat pulsa tinggal sedikit, bisa beli secara mandiri, asal ada saldonya ya 😀

Nah, pas mati listrik semalem suami belum pulang. Saya langsung telpon dan minta dibeliin pulsa listrik via aplikasi itu. Nggak berapa lama nomer tokennya buat ngisi listrik pun dikirim suami via whats app. Sekali, dua kali, tiga kali, empat kali, sampe berkali-kali nomer itu dimasukin, kok pulsanya nggak bertambah-bertambah yaa? Nah looo… Akhirnya suami di kantor sana telpon PLN, nanya masalahnya, dan dijanjikan akan didatangkan bala bantuan, petugas PLN maksudnya, hehehee… Yasudah, akhirnya sambil nungguin petugas dateng, saya ngelonin Raihan sambil sesekali ketiduran.

Sekitar jam sebelas malem, dan suami saya masih belum pulang (keterlaluan emang suami saya! :D), petugasnya dateng dan langsung periksa2. Setelah ditelusuri, ternyata kegagalan pengisian pulsa itu karena listrik di rumah saya sedang dalam proses penambahan daya. Nah, ini informasi yang mau saya kasih ke temen-temen. Jadi, PLN ada program tambah daya gratis selama bulan Agustus ini. Katanya sih dalam rangka menyambut lebaran. Informasi selengkapnya bisa dilihat di sini. Saya dan suami dapet infonya pas kami baru sampe rumah dari mudik. Tetangga kami sudah ada yang nambah daya. Akhirnya suami pun langsung telpon PLN, minta tambah daya listrik di rumah dari yang awalnya 1300VA jadi 2200VA.

Prosesnya gampang aja kok. Suami saya telpon PLN, setelah itu didata. Karena kami pake listrik prabayar, kami harus membeli token (pulsa) awal minimal Rp 5.000,- dan maksimal Rp 1.000.000,- Suami dikasih nomer registrasi buat beli pulsa awal itu. Setelah pembelian pulsa awal, dalam waktu 5 hari kerja baru nanti dateng petugas PLN yang akan menambah daya.

Kami beli pulsa awal weekend kemarin. Tapi sampai hari Rabu petugas penambah daya PLN belum juga dateng. Rabu malam rumah kami mati listrik. Nah, karena sedang dalam proses penambahan daya itu, listrik rumah kami jadi nggak bisa diisi pulsanya. Baru bisa diisi lagi kalau sudah ditambah dayanya, Berhubung yang dateng semalem adalah teknisinya (beda dengan petugas penambah daya) dan mereka kasian kalau kami malem2 tanpa penerangan, jadi diakalin dululah listrik di rumah. Di-bypass dibilangnya. Dicurangin ini sebenernya. Listrik rumah kami dinyalain, tapi tanpa pulsa alias gratisan. Sampe petugas penambah dayanya dateng, benerin, dan kami masukin lagi pulsa yang semalem udah dibeliin suami.

Ga lama sesudah teknisi PLNnya pulang, suami saya sampe rumah. Akhirnya kami pun bisa tidur dengan nyaman kembali. Pelajaran moral dari kisah ini adalah, buat yang pake fasilitas listrik prabayar, jangan lupa buat sering-sering ngecek meteran listrik Anda ya! :p

 

Uncategorized

PicsArt_1366182642359

Beberapa hari yang lalu saya melewati lampu merah yang dulu selalu saya lewati saat berangkat kerja, 5 hari dalam seminggu, selama 2 tahun berturut-turut. Dan tiba-tiba rindu itu menyeruak. Saya rindu jaraknya yang hanya 5 menit dari dan ke kantor dengan naik motor. Saya rindu berjalan kaki di sepanjang jalan nan ramai dan bising itu, sesekali mampir ke warung makan, atau warung tenda, atau minimarket, atau tukang buah. Saya rindu kesemrawutan di sana. Saya bahkan rindu tukang ojek yang selalu berebutan mengacungkan tangan tinggi-tinggi setiap kali ada yang orang yang lewat di pertigaan itu. Saya rindu itu semua saya rindu…

2 tahun itu bukan waktu yang singkat. Meskipun dalam jangka itu saya amat sangat jarang ngobrol dengan tetangga, kecuali pengasuhRaihan dan keluarganya, atau dengan ketua RT jika kami sedang ada urusan, saya rindu.

Rumah itu terlihat tua. Katak Bapak pemiliknya, memang rumah masa kecil dari pemiliknya, bukan bangunan baru. Beberapa kayu penyangga terasnya sudah lapuk, dan diperbaiki di tahun kedua kami di sana. Pintu kamar mandi juga sudah jadul sekali. Ubinnya berwarna kuning. Dan kaca-kaca jendelanya mempunyai motif yang antik.

Jalanan depan rumah itu adalah gang kecil yang hanya bisa dilalui motor. Kami selalu saja kebingungan kalau ada saudara yang akan datang. Kami harus mempersiapkan parkir mobilnya di dekat stasiun. Meski begitu, gang kecil itu selalu saja ramai. Dari pagi hingga pagi lagi. Lewat tengah malam masih suka terdengar suara orang lewat sambil mengobrol di gang itu. Dan saya rindu.

Hanya saja lingkungan di sana tidak begitu bagus untuk tumbuh kembang anak. Tetangga depan rumah sering marah-marah, suaranya terdengar sampai jauh. Dan saya tak ingin Raihan terbiasa mendengar suara itu. Narkoba, juga katanya banyak dipakai anak muda di sana. Meski saya percaya diri bisa membesarkan Raihan dengan baik, saya takut dia akan salah pergaulan.

Meski demikian saya rindu. Saya rindu rumah kontrakan kami. Saksi bisu kehidupan awal pernikahan kami.

*gambar di atas adalah foto daerah pemukiman di Senen, seberang kantor, diambil dari lantai 8 gedung tempat saya bekerja