When the trouble comes again…

curhat, rumah

Classic trouble buat ibu rumah tangga bekerja yang bergantung pada ART. Yaa apalagi masalahnya kalo bukan permasalahan ART. Sebelumnya mau bikin persamaan dulu nih, bahwa tingkat kebergantungan ibu pekerja terhadap ART itu berbanding lurus dengan jarak antara rumah tinggal dan tempat kerja. Hehehee… Maksudnya, semakin jauh jarak rumah-tempat kerja, semakin bergantunglah kita sama ART. Ya soalnya dulu selama 2 tahun tinggal di Kramat, yang cuma sepelemparan batu dari Senen ini, saya nggak punya masalah apa-apa sama ART saya, Bu Nia, yang selama 2 tahun itu ngebantu kehidupan saya dan suami. Beliau ini ART lepas, pulang-pergi. Dateng pagi sebelum kami berangkat, pulang sore setelah saya sampe rumah. Ngerjain kerjaan rumah, trus setelah Raihan lahir ketambahan musti ngurusin Raihan yang masih bayi itu.

Kami baik-baik aja, harmonis, dan belio sayaaanng banget sama Raihan. Kalo Raihan lagi sakit, suka kami panggil malem-malem buat nemenin kita bertiga nginep. Belio ini janda beranak tiga yang musti ngurusin ketiga anak laki-lakinya yang belum sepenuhnya mandiri. Mandiri dalam arti dewasa, soalnya udah ada anaknya yang bekerja tapi sifatnya masih kekanak-kanakan (itu pengakuan si Ibu sendiri). Ada juga anaknya yang baru masuk SMP. Tapi karena rumahnya deket ya, jadi enak2 aja belionya pulang-pergi dari rumah kontrakan saya ke rumah dia. Kadang Raihan dibawa, kadang anaknya ikut maen ke rumah, fine-fine aja. Nggak pernah ada perasaan was-was dia mau resign dengan alasan mau pulang kampung, mau rawat anak, mau nikah, dll. Atau ijin pulang sebentar krn mau ada sodara yang nikahan, sodara sakit, ngurus KTP, dll. Ya soalnya rumahnya dia kan deket, jadi setiap urusannya dia bisa sambil bawa Raihan. Atau enaknya Ibu ini lagi, di hari kerja dia jarang ada keperluan, paling weekend aja dia gunakan waktu sebaik2nya, karena weekend dia kami liburkan. Sayang belio gabisa kami bawa ke Cibubur karena musti ngurusin ketiga anaknya itu. Padahal kalo gada apa2 sih dia udah mau banget ngerawat Raihan. Malah Raihan sempet ‘diminta’ sama dia, katanya: “Raihan biar di sini aja sama Ibu, Dek Andiah sama Dek Pras (suami saya) ngambilnya hari Sabtu-Minggu.” Yaaahh si ibu, kami kerja buat dia. Kami pindah rumah buat dia. Kami pulang kerja capek2 pengen ketemu dia. Trus apa artinya dong kami pindah kalo ga sama dia? Mending jg ngontrak aja deket kantor >,<

Nah, setelah rumah jauh dari kantor gini, saya was-was kalau-kalau ART mau ijin pulang kampung, lebih was-was lagi kalo ART minta resign. Kalo rumah jauh gini kan nggak mungkin kita berangkat-absen-pulang-absen lagi. Atau mau gantian sama suami jg susah. Solusinya ya cuti, atau ijin nggak masuk kantor-yang mana udah sering saya pergunakan tiap bulannya, heheh πŸ˜€

 

Skiippp cerita yang lain-lain, langsung ke inti cerita. Kebiasaan ah suka muter2 gini ceritanya >,<

 

Jadi setelah punya 2 ART, kirain bakal berkurang kewas-wasan kami karena kan paling nggak kalau salah satu ijin, masih ada ART yang satu lagi. Kecemasan soal itu emang sih berkurang, tapi ternyata ada masalah lain yang bisa muncul dengan adanya 2 ART. Yaitu…. mereka berdua nggak akur. Nah loohh! Entahlah apa akar permasalahannya, cuma mbak yang satu-yang lebih muda-dan bertugas ngurusin Raihan curhat ke mbahnya Raihan (bukan ke saya atau ke suami) via sms. Dia bilang udah ga betah-punya temen kerja gini banget-apa karena saya anak kecil dia orang tua dia seenaknya bentak2 trus ngatur2-saya sakit hati-mau dipulangin aja. Yaah..begitulah isi pesannya kurang lebih 😦

 

 

Padahal sejujurnya saya lebih bergantung ke dia ini daripada ke mbak satunya, soalnya Raihan kan susaaahh banget akrab sama orang. Dan sama mbak ini udah deket, nyaman, bermain dan bercanda. Yang paling utama buat saya tuh anak, soal urusan rumah dan tetek bengeknya mah nomer sekian. Dan sekarang mbak yang ngurusin Raihan ngerasa nggak nyaman di rumah karena mbak yang satunya. Duuhh…. bingung. Sampe sekarang udah diredam, tapi nggak tau deh kalo terus-terusan dia nggak nyaman kan ya nggak jamin bisa bertahan lama 😦 Udah berencana mau ngomong ke dua-duanya sih. Doakan ya semoga semua ini lekas clear dan tuntas..

 

Advertisements

Rejeki yang selalu tepat waktu

curhat

Sudah lamaaaa sekali saya selalu memikirkan hal yang satu ini. Sempat ingin beberapa kali menulisnya tapi selalu urung. Ini soal rejeki yang selalu kami rasa datang paaass banget sesuai kebutuhan.

Jadi biarpun kami berdua bekerja, kehidupan finansial saya dan suami biasa-biasa aja. Nggak yang gimana-gimana. Yaeyalaahh..kerjaan kita ‘cuma’ pegawai swasta biasa dan PNS dengan gaji yang-Alhamdulillah-mencukupi kebutuhan sehari-hari kami. Dengan beberapa tanggungan kredit macam KPR, kredit tetap, ada juga asuransi, saya dan suami berusaha sebisa dan sekeras kami bisa untuk mencukupi hidup kami. Jujur saja kami berdua bukan pengatur keuangan yang handal, jadi ya gitu deeehh… Pendapatan sama dengan pengeluaran. Hehehehee.. :’) Kalau simpanan ada sedikit guna menghadapi hal-hal tak terduga, tapi pernah juga kami nggak punya simpanan sama sekali, trust me! Terutama dulu setelah uang kami habis dalam rangka mendapatkan rumah idaman. Kami waktu itu benar-benar mengumpulkan segala sumber daya kami, sampai ke simpanan-simpanan terkecil sekalipun (perjuangan demi kebutuhan papan yee :))

Nah, rejeki-rejeki ini sebenarnya buah dari pekerjaan kami sendiri. Kebanyakan sih (bisa dibilang, hampir semua) rejeki tak terduga ini datangnya ke saya. Jadi, kalau ada konsinyering (rapat di hotel sepulang jam kantor, sampe jam sepuluh sebelas malem), rapat di kantor lain, diklat, dsb itu kan ada uang saku, atau uang transportnya yah. Nah, uang-uang itu yang gabisa diprediksi kapan keluarnya. Bisa aja konsinyeringnya awal bulan, uang sakunya baru terima akhir bulan, atau lebih asiknya lagi, pas kita udah lupa. Itu yang seriiing banget saya alamin. Jadi udah siap-siap nih uang di rekening paass banget budgetnya sampek tanggal gajian berikutnya, udah siap-siap nodong suami, eh tau-tau uang saku konsinyeringlah, rapat lah, diklat lah, dikasih. Alhamdulillaaah banget rasanya dapet rejeki tak terduga.Β  Seringnya yang dateng ngagetin itu uang makan yang memang saya dapat tiap bulan, tapi keluarnya ga berbarengan sama gaji dan tunjangan, tiba-tiba udah menambah saldo di rekening yang udah ngap-ngapan. Eits… ngobrolin soal uang ini bukan uang dalam jumlah gede gimana ya. Pokoknya, Alhamdulillah aja. Pernah ya suatu saat waktu saya lagi butuh uang, saya pergi ke ATM sambil berdoa: “Ya Allah, tolong ya Ya Allah…..” Waktu itu lupa deh entah akhir bulan atau lagi ada butuh apa, saya lagi jalan ke ATM-yang saya tau saldonya tinggal segitu2nya-begitu ngecek langsung bersorak dalam hati-ALHAMDULILLAH-ada uang masuk. Langsung heboh telpon suami saking senengnya dan takjubnya: doa barusan langsung dikabulkan! Besoknya beneran dong itu uang makan.

Kejadian kayak gitu bukan hanya terjadi sekali, tapi dua kali, tiga, empat, lima, ahh…berkali-kali sampai saya sering banget-pas lagi di kantor-chat kayak gini ke suami: “Yaah, Alhamdulillahh.. Allah itu baik banget yaa..” Itu artinya saya lagi dalam ‘kesempitan’ dan tiba-tiba dikasih rejeki tak terduga πŸ˜€

Kalau suami bisa dibilang dia hampir ga pernah dapet apa-apa, kecuali bonus tahunan dan THR lebaran. Tapi kalau dua bonus itu mah udah jelas bulannya, dan biasanya udah diposkan untuk keperluan tertentu. Contohnya kayak THR lebaran, tentu diposkan untuk: ongkos pulang kampung, oleh2 lebaran buat sodara2, angpao lebaran, keperluan2 selama mudik, dll. Kalo untuk bonus tahunan juga biasanya udah diposkan untuk keperluan tertentu yang lebih urgent dan butuh dana. Jadi dari sebulan dua bulan sebelumnya udah punya rencana, ini mau dipake buat ngapain, itu buat ngapain, huhuhu.. Karena yang dua itu biasanya udah tau kapan keluarnya dan udah tau mau dipake buat apaan, jadi itu tak termasuk rejeki yang tak terduga oleh kami πŸ™‚

Sekali lagi, Allah itu baiiiikkk banget! Benar-benar tau saat yang tepat untuk memberi apa yang kita butuhkan. Bukan hanya soal materi, tapi lebih besar lagi dari itu. Rejeki, jodoh, anak, tempat tinggal, dst dst.. Love You, Allah :-*

*nulis ini karena untuk kesekian kalinya rejeki tak terduga itu datang tepat waktu πŸ˜€

Mati Listrik

Uncategorized

Intermezo cerita mudik, mau cerita soal mati listrik semalam, sekalian berbagi informasi PLN siapa tau bisa bermanfaat.

Jadi dari kemarin mbak rumah udah mewanti-wanti kalau pulsa listrik rumah kami hampir habis. Eh kok ndilalah udah diiyain masih lupa aja. Jadi semalem, ga berapa lama habis saya pulang-untungnya saya udah selesai makan malam-peettt, listriknya mati. Langsung teriak “OIYAA… PULSANYA ABIS YA MBAAK?” Sebenarnya ini bukan hal baru sih buat saya dan suami yang nggak ‘titenan’ (Bahasa Indonesianya apa ya?). Kami lumayan sering mengalami mati listrik karena pulsa habis. Paling sebel pas pulsanya habis jam 2 dini hari. Lagi nyenyak2 tidur jadi kebangun.

Perumahan kami emang pakenya listrik prabayar. Jadi kalo nggak diisi pulsa tau2 abis aja kalo nggak ditengokin. Katanya kan ya kalo listrik prabayar, pulsa tinggal sedikit, meterannya bakal kasih peringatan. Tapi kok di rumah saya enggak ya? Mungkin settingannya atau apa gitu kami nggak tau dan males cari tau -_-. Karena seringnya kejadian kehabisan pulsa, karena kadang repot juga beli pulsa di luar (padahal ada Alfamart, Indomaret, ATM, sama toko stationary deket rumah yang jual pulsa listrik), suami akhirnya download aplikasi di android. Sistemnya pake deposit, lalu kita bisa beli pulsa telepon, listrik, dan bayar tagihan (kalo nggak salah sih). Lumayan tenang ada aplikasi itu. Kalo liat pulsa tinggal sedikit, bisa beli secara mandiri, asal ada saldonya ya πŸ˜€

Nah, pas mati listrik semalem suami belum pulang. Saya langsung telpon dan minta dibeliin pulsa listrik via aplikasi itu. Nggak berapa lama nomer tokennya buat ngisi listrik pun dikirim suami via whats app. Sekali, dua kali, tiga kali, empat kali, sampe berkali-kali nomer itu dimasukin, kok pulsanya nggak bertambah-bertambah yaa? Nah looo… Akhirnya suami di kantor sana telpon PLN, nanya masalahnya, dan dijanjikan akan didatangkan bala bantuan, petugas PLN maksudnya, hehehee… Yasudah, akhirnya sambil nungguin petugas dateng, saya ngelonin Raihan sambil sesekali ketiduran.

Sekitar jam sebelas malem, dan suami saya masih belum pulang (keterlaluan emang suami saya! :D), petugasnya dateng dan langsung periksa2. Setelah ditelusuri, ternyata kegagalan pengisian pulsa itu karena listrik di rumah saya sedang dalam proses penambahan daya. Nah, ini informasi yang mau saya kasih ke temen-temen. Jadi, PLN ada program tambah daya gratis selama bulan Agustus ini. Katanya sih dalam rangka menyambut lebaran. Informasi selengkapnya bisa dilihat di sini. Saya dan suami dapet infonya pas kami baru sampe rumah dari mudik. Tetangga kami sudah ada yang nambah daya. Akhirnya suami pun langsung telpon PLN, minta tambah daya listrik di rumah dari yang awalnya 1300VA jadi 2200VA.

Prosesnya gampang aja kok. Suami saya telpon PLN, setelah itu didata. Karena kami pake listrik prabayar, kami harus membeli token (pulsa) awal minimal Rp 5.000,- dan maksimal Rp 1.000.000,- Suami dikasih nomer registrasi buat beli pulsa awal itu. Setelah pembelian pulsa awal, dalam waktu 5 hari kerja baru nanti dateng petugas PLN yang akan menambah daya.

Kami beli pulsa awal weekend kemarin. Tapi sampai hari Rabu petugas penambah daya PLN belum juga dateng. Rabu malam rumah kami mati listrik. Nah, karena sedang dalam proses penambahan daya itu, listrik rumah kami jadi nggak bisa diisi pulsanya. Baru bisa diisi lagi kalau sudah ditambah dayanya, Berhubung yang dateng semalem adalah teknisinya (beda dengan petugas penambah daya) dan mereka kasian kalau kami malem2 tanpa penerangan, jadi diakalin dululah listrik di rumah. Di-bypass dibilangnya. Dicurangin ini sebenernya. Listrik rumah kami dinyalain, tapi tanpa pulsa alias gratisan. Sampe petugas penambah dayanya dateng, benerin, dan kami masukin lagi pulsa yang semalem udah dibeliin suami.

Ga lama sesudah teknisi PLNnya pulang, suami saya sampe rumah. Akhirnya kami pun bisa tidur dengan nyaman kembali. Pelajaran moral dari kisah ini adalah, buat yang pake fasilitas listrik prabayar, jangan lupa buat sering-sering ngecek meteran listrik Anda ya! :p

 

Purbalingga, bagian pertama

mudik, pulang kampung

Mudik lebaran, kami-saya dan suami-selalu berusaha membagi rata jadwal kepulangan ke kampung halaman kami berdua. Untungnya, Purbalingga dan Temanggung tak begitu jauh, kurang lebih hanya berjarak 3-4 jam perjalanan. Jadi seandainya pun kami harus bolak-balik, tak jadi masalah. Soal transportasi di sana, kami pinjam mobil orang tua. Kebetulan juga nggak banyak dipake, jadi santai saja. Tak terlalu repot.

Hari pertama sampai rumah orang tua saya, kami belum merencanakan apa-apa. Beristirahat di rumah. Lagipula, masih banyak waktu nanti. Oiya, rumah ini punya kolam ikan di belakang ruang makan. Raihan sukaaaa sekali mainan air di sana. Pas nyampe, sore harinya, pokoknya setiap liat kolam Raihan maunya mainan air. Susah banget diangkat kalo udah asik di pinggir kolam. Seperti ini ekspresinya kalo lagi main

"Diobok-obok airnya diobok-obok...."

“Diobok-obok airnya diobok-obok….”

Hari Sabtu, saya sekeluarga, plus bapak-ibu dan adik saya pergi ke tempat Uyut Raihan (Eyang saya) di Bobotasari. Tempat ini adalah destinasi liburan paling favorit semasa saya sekolah dulu. Saya bisa berhari-hari menginap di sana. Alasannya karena di sana banyak saudara, termasuk sepupu saya yang sepantaran. Setiap kali pulang kampung pun, kami selalu usahakan untuk berkunjung ke sana. Di tempat Eyang saya ada banyak kolam ikan. Suami suka banget mancing di kolam-kolam itu. Setelah itu ikannya dibakar rame-rame bareng sepupu2 saya yang masih remaja, juga lilik-lilik. Sepertinya ritual yang wajib ada saat kami datang ke sana adalah bakar ikan. Ikannya ikan gurame, dari kolam sendiri, dibakar sendiri, dibumbuin sendiri, lalu dimakan rame-rame. Nikmaaaattt… Raihan kami beri piring sendiri dan dia mau makan sendiri nasi dengan lauk (daging) ikan bakar. Lepas para bapak sholat tarawih, kamipun pulang.

Karena Raihan suka banget liat ikan, saya jadi pengen ngajak dia ke rumah salah satu Uyutnya di Purbayasa, Padamara, Purbalingga. Rumah Uyutnya Raihan (Mbah saya) dekat dengan objek wisata Purbasari Pancuran Mas. Awalnya Purbasari Pancuran Mas ini hanya menampilkan ikan-ikan dalam akuarium di dalam gua buatan (mirip seaworld dalam versi mininya) dan waterboom saja. Tapi setelah dikembangkan, sekarang ada beragam wahana di sana. Ada akuarium, ada waterboom, ada taman burung, ada danau buatan tempat kita bisa naik perahu, penangkaran rusa, bioskop 3 dimensi, dll. Oiya, pemilik tempat rekreasi ini masih ada hubungan saudara dengan keluarga saya. Makanya pas akhirnya kami ke tempat Mbah hari Minggu, sempat ditawari buat masuk lewat ‘belakang’, tapi kami nggak mau karena nggak enak. Kamipun masuk lewat pintu reguler dan bayar tiket.

Ini foto-foto selama di sana

Ayah Raihan berpose aneh. Tapi kami curiga, pose ini yang jadi rujukan pose Raihan soalnya belakangan setiap difoto Raihan suka mengangkat salah satu tangannya :D

Ayah Raihan berpose aneh. Tapi kami curiga, pose ini yang jadi rujukan pose Raihan soalnya belakangan setiap difoto Raihan suka mengangkat salah satu tangannya πŸ˜€

Bareng putri duyung

Bareng putri duyung

Raihan suka banget ikan. Tiap kali liat ikan, dia teriak "Didaa..didaaa.."

Raihan suka banget ikan. Tiap kali liat ikan, dia teriak “Didaa..didaaa..”

Di depan akuarium raksasa berisi ikan Arapaima

Di depan akuarium raksasa berisi ikan Arapaima

Salah satu sudut kecil akuarium

Salah satu sudut kecil akuarium

Burung Merak yang fotogenik ini nyaris tidak memalingkan muka sebelum kami selesai memotretnya :D

Burung Merak yang fotogenik ini nyaris tidak memalingkan muka sebelum kami selesai memotretnya πŸ˜€

Setelah puas berkeliling di akuarium dan taman burung, kami putuskan untuk menonton bioskop 3D. Tiket per orangΒ  7.500 rupiah saja. Pas pertama kali masuk langsung merasa takjub dengan bioskop ini. Ruangannya tak terlalu luas, dengan kursi2 lipat warna merah yang ditata di atas panggung kayu yang dibuat berundak, dan penontonnya cuma rombongan kecil kami (saya, ayah Raihan, Raihan, adik laki-laki saya, dan sepupu suami). Untung setelah itu datang serombongan keluarga lain, jadi nggak sepi-sepi amat deh, heheheheee. Sebenarnya filmnya lumayan seru dan menghibur (pada ketawa-ketawa, dan kadang bikin kaget), tapi kualitas kacamatanya nggak begitu bagus, jadi bikin agak pusing. Raihan sempet nangis takut pas denger suara2 kenceng, tapi cuma sebentar aja.

Oiya, kalau ada yang memperhatikan, foto-foto di atas terlihat sepi ya, Memang pas kami datang tempat itu sepiiiii… Serasa milik pribadi. Maklum yaa, kami datangnya hampir tengah hari bolong, pas lagi panas-panasnya, puasa pula. Pas mau nonton bioskop, kami harus nunggu beberapa menit dulu baru filmnya dimulai, karena bioskop bersebelahan persis dengan masjid taman rekreasi ini. Mungkin takut suara2 dari bioskop mengganggu orang-orang yang lagi pada sholat, hihihi… Baru pas kami pulang setelah nonton, mulai terlihat ada yang berdatangan. Tapi kami bersyukur si datang siang hari itu, soalnya waktu pulang ke Purbalingga lagi-setelah dari Temanggung-di hari 3 lebaran, ada sodara yang baru saja ke sana dan katanya orang yang piknik di tempat itu bejubel kayak cendol πŸ˜€

Yak, kayaknya itu aja cerita libur di Purbalingga bagian pertama. Pagi hari selanjutnya, hari Senin, kami meluncur ke Temanggung. Di sana sudah menanti keluarga kakak ipar dengan ketiga krucilnya. Seruuu, ngumpul rame-rame. Ceritanya besok lagi ya πŸ˜‰

 

Sekilas Mudik 2013

mudik, travelling

Alhamdulillah, rencana mudik besar tahun ini sudah terlalui. Alhamdulillah, berjalan lancar walaupun ada juga suka dukanya.

Sejak ada Raihan, saya dan suami lebih memilih mudik dengan kereta api. Apalagi dengan kondisi jalan raya yang nggak friendly-macet pastinya. Mudik tahun 2012, Raihan usia 6 bulan kami mudik dengan kereta dan nyaman, jadi pengen mengulangnya untuk tahun ini. Oiya, sebelumnya di awal tahun 2013 juga sempat pulang kampung. Perjalanan santai dengan mobil. Jalanan normal, nggak ada arus mudik. Itu saja waktu baliknya Raihan udah rewel (pas mudiknya Alhamdulillah nggak rewel) dan kami hampir menyerah buat nginep di jalan, tapi akhirnya bisa sampe di rumah juga tanpa nginep. Berdasarkan pengalaman itu, kami nggak yakin buat mudik bawa mobil sendiri.

Mudik naik kereta artinya harus membeli tiket dari jauh2 hari. Tiket untuk mudik dan balik lebaran, HARUS dibeli persis 90 hari sebelum tanggal keberangkatan kalau kita nggak mau kehabisan. Dari bulan Mei, kami sudah ancang2 buat beli tiket kereta. Tanggalan dilingkarin, diingat2 biar nggak kelewatan hari pesan tiket. Tapi tetap saja masih kurang beruntung. Tiket mudik bisa dapet lancar. Tiket untuk baliknya yang agak susah. Kami kehabisan tiket untuk tanggal 13, jadi terpaksa mengundur kepulangan ke Jakarta tanggal 14nya.

Langsung aja ke cerita mudik

Jumat, 2 Agustus jam 04.00

Saya, suami, Raihan, dan salah satu mbak yang berasal dari Purbalingga (mbak yang satunya dari Cirebon udah pulang hari sebelumnya naik bis) udah siap berangkat ke stasiun. Setelah selesai segala persiapan termasuk membersihkan isi kulkas, kami segera naik taksi menuju Gambir. Di pos satpam berhenti sebentar nyerahin bungkusan2 plastik isi telur, nugget, sayuran, bahkan ada juga es krim magnumnya -_- hasil bersih2 kulkas yang nggak tau mesti diapain. Oiya, hari Jumat itu belum mulai libur, masih hari kerja jadi kami berangkat sebelum jam macet dimulai. Lagian kereta kami jadwalnya juga pagi, jam setengah 7.

Jam 5 lewat kami sampai di Gambir, langsung subuhan di mushola. Setelah sholat subuh kami masih nyante2 di depan mushola. Rencana mau naik ke peron jam 6. Karena bapak porter yang sebelumnya bawain barang bawaan kami belum dateng juga (bawaannya buanyaaakk, kalo nggak salah seluruhnya 8 tas), akhirnya jam 6 lewat sekian setelah 2 orang porternya dateng, kami baru naik. Daan, lupa dong kalo Raihan belum dibeliin tiket (di bawah 3 tahun kena biaya 10%). Pas pesan di telpon sih emang udah dibilangin nanti bayarnya di loket, tapi kirain nggak bakal ngantri lagi. Untung ada mas petugas yang siap sedia membantu nunjukin loketnya, yang mana ternyata sepagi itu udah ngantri banyak, nungguin saya mesen tiket reduksi, sigap langsung nyuruh masuk (pas mau masuk ke peronnya udah ada antrian panjang pemeriksaan tiket tapi bisa saya salip) dan akhirnya saya bisa segera bergabung dengan ayahnya Raihan dan Raihan yang udah nungguin di atas tangga sambil didampingin petugas lain. Ternyata itu suami saya udah ngomel2in petugas stasiun nyuruh2 biar saya nggak lama2 soalnya kereta kami udah dateng. Errr….sebenernya ini salah kami sih, karena kurang mengantisipasi pembelian tiketnya Raihan. Asli, saya pikir sebelumnya bisa bayar tiket buat bayi di tempat pemeriksaan tiket, bukannya di loket. Hehehee.. Cukup jadi pelajaran buat ke depannya deh. Untungnya untuk balik, Raihan udah langsung kami belikan tiket.

Sementara si embak udah menghilang bersama para porter ke dalam kereta, saya dan suami lari-lari nyari gerbong kami. Setelah dapet tempat duduk dan natain barang2, akhirnya kami bisa bernapas lega.

Jam 12 siang lewat sekian

Kami sampai di Stasiun Purwokerto. Ibu dan para penjemput, adik laki-laki dan sepupu laki-laki saya, masih pada Jumatan di masjid deket stasiun. Setelah nungguin kira-kira 20 menit, baru deh mobil jemputan nongol. Alhamdulillaahh.. sensasinya itu kalo mudik emang selalu luar biasa. Gabungan antara rasa lega, seneng, kangen, macem-macem deh. Lebih seneng lagi kalo mulai masuk kota kelahiran. Rasanya pengen teriak: “Aku pulaaaannggg!!” Hehehe. Padahal pulang kampung udah jadi kebiasaan sejak mulai kuliah 7 tahun lalu, tapi sensasinya masih sama sampe sekarang :p

*cerita selanjutnya di kampung insya Allah menyusul yaa.. ada cerita Raihan yang nggak bisa diem di hari H lebaran, lalu jatuh sakit hari selanjutnya. Juga foto2 yang masih pada ngendon di hp, hehehe

 

Menjelang Mudik

travelling

Hari ini, mbak satu mudik. Siang ini berarti Raihan cuma berdua aja sama mbak dua di rumah, yang mana yang ngasuh Raihan itu mbak satu. Semoga Raihan nggak rewel di sana πŸ™‚ Besok pagi, sisanya menyusul mudik. Saya, ayah Raihan, Raihan, dan mbak dua (yang sekampung) mau naik kereta jam 6 pagi. Doakan supaya perjalanan kami lancar yaaaa… πŸ™‚

Biasanya nih, kalo lagi pulang kampung saya jarang ngeblog. Jadi nanti mungkin bakal selama hampir 2 minggu nggak nongol di WP, juga nggak blogwalking, makanya di sela-sela deadline pekerjaan, saya mau pamitan dulu sama temen-temen. Selamat menunaikan sisa ibadah puasa ya temans, semoga diberi kelancaran sampai akhir. Mohon maaf lahir batin atas semua salah kata, mungkin aja ada yang pernah tersinggung dengan kata-kata saya.

Selamat Mudik semuaaaaa ^____^/