Baking: Rainbow Cake (wanna be)

baking, cake, dari dapur, weekend

PicsArt_1385307094261

Saya tertantang sama yang namanya rainbow cake. Setelah banyak pertimbangan, akhirnya kemarin jadi juga mengeksekusi cake satu ini. Ini tuh bisa dibilang proyek ambisius ya, soalnya saya nyaris ga pernah bikin cake, sukanya bikin brownies yang anti gagal. Nggak pernah bikin cake eh sekalinya pengen bikin, langsung yang susah 😀 Eh tapi, psssstttt….saya kasih tau rahasianya yah. Sebenernya ini nggak bener-bener murni bikin cake pake resep sendiri. Saya tertantang bikin rainbow cake gegara liat postingan di TUM yang ini. Hihihiii…. Jangan bilang siapa-siapa yah?? Wkwkwk :p

Oke deh soal resep udah beres. Sekarang mau cerita soal proses bikinnya. Ada beberapa cerita. Yang pertama, adonannya nggak gitu banyak, jadi saya bagi jadi 5 bagian warna ajah, padahal defaultnya RC itu ada 6 warna (merah, jingga, kuning, hijau, biru, nila/ungu). Takutnya kalo ngebagi jadi 6 nanti layernya tipis-tipis banget dong. Cerita kedua, pas proses pewarnaan, Raihan sempet nangis kejer-marah. Soalnya dia saya larang main-main. Awalnya si oke-oke aja dia ikut ngaduk-aduk adonan yang warna ungu. Eh lama-lama adonannya dihambur-hamburin, ya sudah si Mbak berinisiatif bawa dia main keluar. Marahlah Raihan 😦

Cerita ketiga dong yang bikin geli. Jadi saya mana pernah ngedekor-dekor cake gitu pake whipped cream. Pikirannya mah gampang, keciiilll! Merasa berjiwa seni tinggi, jadi soal hias-menghias disepelein. Kan ‘cuma’ oles-oles gitu doang kan? Olesin yang rata, nanti atasnya hias lagi. Eh ternyata saya baru tau kalo whipped cream itu gampang mencair. Jadi cake terakhir dipanggang yang warna ungu masih agak anget gitu langsung saya oles cream. Laahh kook, cream yang udah kaku mencair aja gitu di atas kuenya. Macam es krim yang meleleh. Loh, loh, loh, gimana ini?? Panik. Nggak mau lah, saya rugi. udah bikin cake warna-warni, udah nungguin matengnya satu-satu (soalnya loyangnya cuma satu, ga punya 2 loyang dengan ukuran sama bok), eh pas udah siap dan tinggal dihias malah gagal. Akhirnya saya bawa itu kue-kue ke belakang, saya ngehias di dalem freezer, wakakakak. Pasti si mbak heran, ini ngapain bundanya Raihan berdiri di depan kulkas. Mana ribet lagi, ya secara freezer kan sempiit. Failed banget pokoknya!

Finally, toh rainbow cakenya jadi juga. Bolehlah dilihat tampilannya yang ancur berantakan. Nggak lagi-lagi deh bikin, kecuali nanti kalo udah jago banget. Tapi saya puaaasss, akhirnya rasa penasaran terobati juga. Biarpun nggak dengan nilai yang sempurna, at least, saya udah nyoba 😀

PicsArt_1385323506397*watermarknya kegedean >,< males ngedit lagi

Advertisements

Just a Random Post

curhat, Raihan

SENIN KEMARIN ITU…

Hari yang indah ya? Seharian kalo nggak salah, nggak turun hujan. Padahal biasanya hari-hari sebelumnya paling nggak deh ada gerimis rintik-rintik. Senin kemarin pas berangkat bareng suami agak siangan dari rumah (karena ada Surat Tugas), tiba-tiba dia nunjuk,”Nda, Nda pelangi tuh Nda!”

Dan beneran ada pelangi cantik melingkupi langit Cibubur. Full dari ujung sampe ujung. Setelah beberapa saat, pelanginya nambah satu lagi, jadi ada dua pelangi. Langsung jepret-jepret pake hp seadanya. Habis itu daripada nggak diapa-diapain mendingan dipamerin di blog ajah, haahahahaha :p

DSC_0073

Eh sorenya Alhamdulillah cuaca juga cerah (abisan sebel kalo ujan, macetnya itu looohh), langit Jakarta juga indaah deh. Senjanya cantik. Trus poto-poto lagi pake hp lagi, soalnya kamera DSLRnya masih dipajang di toko. Dapet deh foto ini. Oya, kalo dari kantor emang keliatan monas gitu, sebenernya jelas si, cuma karena kualitas kamera yang kurang mumpuni jadinya keliatan kecil gini. Kalo udah malem keliatan juga lampu-lampunya yang berubah warna itu, biarpun samar2.

DSC_0131

TERRIBLE TWOS

Kejadiannya hampir mirip sama gambar di atas itu. Jadi semalem saya dan suami pulang agak malem. Kayak yang udah dibilang di postingan kapan itu, lagi musimnya konsinyering a.k.a rapat. Penyerapan anggaran akhir tahun gitu deh. Makin mendekati akhir, makin sibuk 😀

Nah semalem, udah dong kita pulang langsung tidur bareng Raihan. Pas udah mulai lelap nih eh si Bocah bangun. ”Mimmiikkk!! Tuttuuuu!!!” Dia langsung nangis kejer. Beberapa minggu yang lalu sempet 2-3 hari dia bangun malem-malem Cuma buat nangis. Nggak jelas apa maksudnya. Disodorin botol nggak mau, dikusuk-kusuk nggak mau,  dst tapi dalam kondisi dia setengah tidur gitu. Biasanya berenti karena dia udah capek.

Nah, semalem kejadian lagi. Dia nangis, ”Mo miimmmiiikkk!!! Duwaaa!!” Maksudnya dia bilang dua. Kadang emang aneh ni permintaan bocah. Kadang dia nggak mau minum dari botol yang udah disediain di deket dia. Harus baru. Kalo udah gitu ayahnya keluar kamar, keluar doang ni, trus abis itu masuk lagi, sodorin botol yang sebenernya itu-itu aja, nggak diganti sama sekali. Tapi bocahnya mau-mau aja. Yang penting botol dari luar. Hahaha.. Kadang dia maunya harus ada 2 botol. Nanti dia pilih mo minum yang mana.

Semalem pas Raihan nangis, ayahnya seperti biasa keluar kamar. Karena si Bocah bilang dua, jadi dia mau ngebagi susunya ke dalam dua botol. Eh, pas ayahnya keluar, Raihan ikut dong merosot turun dari tempat tidur. Dalam keadaan nangis kenceng dan mata setengah terlelap, dia jalan keluar kamar.

”Ayaaahhhh!!! Duwaaaa!!!”

”Iya, ini Ayah bikinin dua nih!”

”Aaaaa!! Mimmiiikkk!!” nangis di ruang tengah

”Iya, nih lihat Ayah bikin baru ni, nuang susu dari kulkas,” kata suami di dapur yang keliatan dari ruang tengah.

Habis itu Raihan saya gendong. Ayahnya selesai nuang susu ke dua botol. Pas mau dibawa ke kamar lagi, Raihan berontak sambil nunjuk-nunjuk kasur lantai di depan tv, ”Bubuuuuu!!!”

”Iyaa, udah malem Raihan bubu di kamar yaa..”

”Ngga mauuuu, bubuuuuu!!” katanya lagi sambil berontak pengen turun dari gendongan mau bubu di depan tv.

Pas udah ditaroh di kasur di kamar, dia merosot lagi turun dari kasur, tapi pintu kamar udah ditutup. Jadinya dia nangis sambil berdiri di pinggir tempat tidur, ”Bubuuuuu!!!”

Ayahnya nggak tahan lagi, jadi Raihan digendong,”Raihan, kalo udah malem bubunya di kamar!” Raihannya berontak pengen turun. Setengah dipaksa, sama suami, Raihan ditaruh di kasur, lalu suami mengeluarkan jurus selanjutnya.

”Raihan! Nyamuknya mana yaa?? Ada nyamuk nggak??!!” kata suami sambil megang raket nyamuk, trus mulai berburu nyamuk. Ctek! Ctek! Ctek!

Raihan mulai diam, matanya ikut berkeliling mengikuti aksi ayahnya. Memang kebiasaan kami kalo mau tidur itu berburu nyamuk di kamar. Raihan biasanya ikut heboh tunjuk2 ”Ituuu Yaaahhh!!Yaaahhhh!! Ituuuu!!”

Sambil ngeliatin ayahnya berburu nyamuk, dia ngambil dua botol susunya. Dilihat baik-baik, ditimbang-timbang, trus diminum salah satunya. Habis itu dia minum gantian dari dua botol itu. Terus botol yang satu ditaruh di sebelah kirinya, satu di sebelah kanannya. Nggak boleh sampe jatuh, kalo jatuh itu botol diberdiriin lagi. Lama-lama, setelah minum susu dan dikusuk-kusuk punggungnya, Raihan pun bobok lagi. Pfiuuuhhh….

Kalo udah bobok rasanya pengen uyel-uyel

PicsArt_1384507071397

Lagi bobok di kasur lantai depan TV

APLIKASI ANDRO

Btw, pada tau aplikasi android yang bisa ngubah foto wajah seseorang jadi karikatur itu kan? Yang dari Korea? Yang minggu2 lalu lagi heboh-hebohnya itu. Kebetulan suami donlot juga tuh aplikasi. Trus saya iseng utak-atik wajah si Bocah di sana. Jadi gini deh. Gimana, gimana, aku ganteng kaan Om, Tante?? *tiba-tiba Bundanya terharu karena ngeliat si bocah yang baru mau dua tahun keliatan tambah dewasa 10x lipat *lebayy :p

MomanCamera_20131117_153249

Itu ceritaku hari ini, ceritamu apa? 😀

*btw, mo nanya nih. Udah dua kali ini saya upload picture ke postingan WP, kok nggak bisa diubah2 ukuran gambarnya ya? Biarpun di draft udah diperbesar-diperkecil, gambarnya tetep segitu2 aja. Ada yang tau kenapa? Maacih sebelumnya 🙂

Baking: Oat Brownies

baking, brownies, coklat

Udah lamaaa saya ngidam pengen makan brownies. Bukan brownies yang biasa macem Amanda Brownies dkk. Tapi, saya lagi pengen oat brownies. Brownies yang satu ini saya kenal dari temennya suami dan langsung sukaa. Teksturnya agak seret2,  dan nyaammi.

Sekitar 2 minggu yang lalu akhirnya saya cari juga resep oat brownies di internet. Ada buanyaak. Tapi yang menurut saya lumayan gampil ya resep yang ini. Udah gitu tampilannya juga sangat menggoda selera 😀

Oke, berikut translate bebas resep dari link di atas. Semoga berkenan ^^

PicsArt_1383621936396

 

OAT BROWNIES
Bahan:
– 1 1/2-2 cup oatmeal
– 3/4 sendok teh baking soda
– 1/2 sendok teh bubuk espresso (saya nggak pake)
– 3/4 cup unsalted butter
– 1 1/2 cup gula pasir
– 1 cup cokelat bubuk (saya pake VanHouten)
– 1 sendok teh garam
– 1 sendok makan vanilla extract
– 3 butir telur
– 1 1/4 cup chocochips
Langkah-langkah:
  1. Panaskan oven pada suhu 180’C
  2. Blender oatmeal hingga jadi tepung. Takar sejumlah 1 1/2 cup, campurkan dengan baking soda dan bubuk espresso. Sisihkan.
  3. Panaskan mentega di atas kompor. Setelah meleleh, tambahkan gula dan masak selama beberapa menit.
  4. Angkat mentega, tambahkan cokelat bubuk dan garam, aduk rata
  5. Tambahkan vanilla dan telur. Kocok sampai teksture adonan lembut dan glossy
  6. Tambahkan bahan kering (tepung) ke dalam adonan tadi, aduk sampai rata. Kalo saya sih diaduk biasa pake garpu
  7. Tambahkan chocochip dalam adonan dan aduk rata. Kalau saya chocochips hanya dipake buat hiasan aja di atas, nggak diaduk dalam adonan
  8. Siapkan loyang, tuang adonan, lalu panggang selama kurang lebih 30-35 menit.
  9. Setelah matang, dinginkan brownies selama kurang lebih 20 menit. lalu sajikan

Brownies yang saya buat teksturnya masih agak lembek tapi sudah matang jadi susah dipotong langsung. Tapi setelah didinginkan dalam kulkas selama kurang lebih 1 jam, hasilnya jadi oke banget. Pas. Rasanya enaakk, nyoklatt banget, padahal cuma pake cokelat bubuk saja.

Happy baking! Happy eating! 😉

 

(Curhat) Tentang tolong-menolong

curhat, life, pengalaman pribadi

Di sela-sela pekerjaan dan badan yang kurang fit lantaran semalam sampe rumah jam setengah satu dinihari (sedang ada konsinyering jadi pulang malem), saya tiba-tiba pengen curhat. Lupakan sejenak deadline yang harusnya dari kemarin dikumpulin tapi nggak ditagih2 sama yang punya hajat.

Jadi, awal cerita bermula saat saya dan suami (beserta bapak, ibu, dan adek saya yang sengaja datang ke Jakarta) menghadiri resepsi pernikahan saudara kami nun di Tangerang sana. Kejadiannya siang hari, saat siap-siap akan pulang, kami sholat dzuhur dulu. Kebetulan gedung resepsinya bersebelahan dengan sebuah masjid besar, jadi banyak tamu yang menghadiri resepsi numpang istirahat gegoleran di sekeliling masjid yang megah itu sambil sekalian sholat dzhuhur.

Nah, sewaktu lagi ngadem di serambi masjid, suami saya didatangi seorang laki-laki, usia kurang lebih sepantaran deh dengan suami, bawa anak kecil perempuan, penampilan sedikit lusuh. Ternyata laki-laki itu mau pinjam hp buat telepon (atau sms?) orang. Karena merasa sedikit was-was dan kurang percaya, suami pun tidak meminjamkan hp kepunyaannya, tapi meminjamkan hp adek saya-yang katanya lebih jelek, jadi nggak papa dipinjemin. Singkat cerita, ternyata laki-laki tadi mau menghubungi seseorang yang mungkin bisa dimintai tolong untuk mengatasi masalahnya saat itu. Laki-laki itu nggak punya hp, jadi dia pinjam. Saya kurang jelas di bagian ini. Jadi, kata suami, laki-laki itu sedang menunggu orang yang mau datang ke sekitar situ dan bisa dimintai tolong. Entah memang sudah janjian, atau dia sudah menghafal kedatangan orang yang dihubunginya.

Lalu mengalirlah cerita dari laki-laki itu kepada suami saya. Selanjutnya kita sebut saja laki-laki itu dengan sebutan A. A ceritanya sedang mengalami musibah, anak keduanya sedang kena diare parah dan dirawat di RS. Tapi A tidak punya uang untuk menebus obat yang diresepkan dokter, jadi dia menghubungi orang yang sekiranya bisa membantunya. Sementara anak pertamanya, perempuan kecil yang dibawanya, sakit epilepsi dan sewaktu-waktu bisa kambuh. Dengan memelas dia bercerita kepada suami saya sambil menunjukkan lembaran resep dari RS yang belum bisa ditebusnya. Karena penasaran dengan ceritanya, suami saya pun menelepon nomor yang tertera dalam lembaran resep itu. Setelah tanya-tanya dan menggali informasi ini itu, ternyata benar kalau memang anak A sedang dirawat di sana. Karena kasihan, suami pun memberikan sejumlah uang tak banyak kepada A. Saat dikenalkan ke saya dan Raihan, A berkali-kali mengucap terima kasih kepada kami.

Tak lama setelah istirahat, saya dan rombongan pun berencana untuk segera pulang ke Cibubur. Sebelumnya, suami memberikan nomor telepon kepada A kalau-kalau A membutuhkan bantuan.

Tak lama berselang dari hari itu, suami ternyata dihubungi oleh A, bilang kalau anaknya masih di RS karena dia tidak bisa membayar biaya perawatan. Oleh suami, A disuruh mengurus surat tidak mampu sehingga dia tidak perlu membayar biaya RS. Suami sebisa mungkin membuat A proaktif dan mau berusaha terlebih dahulu. Tapi di lain sisi dia juga kasihan. Nah, suatu waktu suami cerita soal A ke teman-teman kantornya, dan menawarkan siapa tau ada yang mau membantu A, nanti uangnya disalurkan oleh suami. Tak disangka, ternyata teman-teman suami merespon positif, mereka langsung menggalang dana. Ada yang langsung di tempat sesaat setelah suami cerita, ada yang transfer ke rekening suami. Lumayan juga dana yang terkumpul.

Karena merasa bertanggung jawab, weekend berikutnya suami mengajak saya kembali ke Tangerang untuk menyerahkan dana sumbangan yang terkumpul kepada A. Berangkatlah kami dari Cibubur ke Tangerang. Raihan tentu saja tidak ikut karena kami akan berkunjung ke rumah sakit, bukannya mau piknik atau jalan-jalan. Akhirnya setelah muter-muter, kami pun sampai di RS yang dimaksud A. Di sana kami tidak langsung bertemu A. Adanya selisihan melulu. A jemput ke luar rumah sakit, kami masuk ke dalam. Kami ke ruang perawatan anak, A entah dimana mencari kami. Masalahnya A kan tak punya hp, jadi kami bergantung sekali menunggu panggilan darinya yang gonta-ganti nomer (hasil meminjam hp milik entah siapa di luar sana). Kami sudah ada di luar bangsal perawatan anak sebenarnya, tapi mau masuk enggan karena tak tau isteri dan anaknya yang mana, takutnya nanti malah salah orang. Akhirnya setelah proses menunggu dan saling mencari, saya dan suami bertemu lagi dengan A dan anak perempuannya yang selalu dibawanya kemana-mana. Kami pun masuk ke dalam bangsal perawatan dan bertemu dengan isteri dan anak keduanya yang memang sedang sakit.

Di sana kami sempat cerita-cerita lagi, soal bagaimana A sudah mendapatkan surat keterangan tak mampu sampai tingkat kabupaten dan akhirnya biaya RS digratiskan. Tapi selama perawatan beberapa hari sebelumnya A sudah mengeluarkan biaya sejumlah sekian ratus ribu yang uangnya didapat dari menjual perabotan rumah. A juga cerita kalau selama anaknya sakit dia tidak bisa kerja jadi tidak ada pemasukan sama sekali. Oiya, A dan isteri tidak punya saudara. Orang tua (salah satu antara A dan sang isteri) sudah tak ada, jadi tinggal ada satu orang tua saja dan mereka juga sama miskinnya, hingga tak sempat menjenguk cucunya di RS. Jadi waktu saya dan suami datang mereka senaaannngg sekali. Katanya kamilah satu-satunya orang yang datang menjenguk anak mereka, sementara ranjang pasien lain di kanan dan kiri selalu dipenuhi sanak saudara yang datang.

Siang hari kami pamit untuk pulang, setelah sebelumnya menyerahkan uang sumbangan untuk A. Suami berpesan agar uang itu digunakan sebaik-baiknya, sebisa mungkin untuk memulai usaha lagi karena biaya RS kan sudah digratiskan jadi tak perlu bayar lagi.

Sekian lama, kami tak dengar kabar berita dari A sampai suami cerita kalau A menghubunginya lagi kemarin. Kali ini, katanya, anaknya sakit cacar air. Saya bilang ke suami kalau cacar air itu penyakit normal yang bisa dialami semua orang, dan perawatannya bisa dari rumah. Memang awalnya ada demam, tapi kalau demamnya sudah sembuh, tinggal masa pemulihan saja (bener gitu gak sih?). Dan selama pemulihan itu pun, kan bisa dilakukan di rumah tanpa obat. Setau saya kalaupun ke dokter nanti kita akan dikasih obat untuk dicampurkan ke air mandi, atau dengan cara tradisional semisal menempelkan parutan jagung muda juga bisa memulihkan lukanya. Kok kayaknya gimana gitu anaknya kena cacar air yang dihubungi malah suami.

Dan pagi tadi, dalam perjalanan ke kantor pun, suami ditelpon berkali-kali oleh A. Ada kali 5 kali telpon dan tidak diangkat karena kami masih di jalan, lagipula kami belum menentukan mau mengambil sikap seperti apa. Saya sih nggak masalah kalo ada orang yang minta bantuan, selama kami mampu insya Allah dibantu. Tapi saya kok jadi merasa A itu terlalu bergantung pada kami, dan mungkin akan lebih menjadi-jadi lagi kalau kali ini diberikan bantuan seperti sebelumnya.

Menurut teman-teman, kami harus gimana?

Baking: Mini-personal Lasagna

Uncategorized

Image

*penamaan ngarang*

Kemaren udah cerita di fb tentang ini. Jadi ceritanya ada yang kelaperan dan minta dibikinin sesuatu >> tuan suami. Seneng banget dong saya, secara suami ini tipe cowok yang nggak suka ngemil. Ada gitu ya, manusia yang nggak doyan ngemil. Susaahh banget kalo disuruh makan camilan. Jangankan makan deh, nyicipin aja suka nggak mau. Alesannya pasti gini: “Nggak mau. Nanti Ayah kenyang. Kalo Ayah kenyang nanti nggak makan nasi.” Jadi dia jarang banget tuh yang namanya ngemil, kecuali bener-bener kelaperan. Makanya makanan di rumah seringnya pada nggak abis. Keripik2an itu bisa berbulan-bulan loh ada di lemari. Kue-kue kering, snack-snack, suka berakhir di tempat sampah. Nggak ada yang makan 😦 Padahal mbak juga udah sering banget dibilangin kalo mau makan, makan aja. Tapi mungkin sungkan kali ya.

Selama ini kalo baking juga palingan dimakan sendiri. Huhuhuu… 😦 Suami nggak mau, mbak nggak enak mo makan. Makanya pas suami bilang minta dibikinin apa gitu, saya semangat banget. Ngerasa berguna jadi isteri *lebay* Dan pas dia minta lasagna. Hayuuukk aja. Padahal waktu itu persediaan di rumah nggak lengkap 😀

Finally, ini dia hasilnya. Dipakein cup-cup gitu soalnya wadahnya abis, ga ada yang laen, jadi ya udah. Tapi kalo ditaruh di tempat kecil lasagnanya matengnya lebih lama gitu ya. Mungkin panasnya kurang bisa menguar sampai ke seluruh bagian 😀

Resepnya masih sama kayak pas pertama kali bikin dulu. Silakan buat yang mau nyontek bisa ceklik di sini yaaa. Happy baking! Happy eating! 😉

Image